Mohon tunggu...
Rudy W
Rudy W Mohon Tunggu... profesional

delima pepaya ubi anggur

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Lesatan Karier Platini Terancam Berakhir di Kegelapan

20 Juni 2019   07:00 Diperbarui: 20 Juni 2019   11:30 0 5 2 Mohon Tunggu...
Lesatan Karier Platini Terancam Berakhir di Kegelapan
Michel Platini (bbc.com)

Entah siapa yang mula-mula meretaskan kata-kata bijak, roda kehidupan terus berputar.

Kini "Sang Raja" julukan bagi pesepakbola legendaris dunia dan Perancis Michel Platini terancam berakhir di kegelapan.

Khabar teranyar, sang legenda ditangkap pada Selasa (18/6/2019) di Nanterre, sebuah wilayah di bagian barat Perancis. Lantas sang raja ditahan di Kantor Anti Korupsi Kepolisian. Pria berusia 63 tahun ini menjadi tersangka dugaan suap penunjukan Qatar sebagai tuan rumah penyelenggara Piala Dunia 2022.

Pada tahun 2010 lalu Qatar ditunjuk sebagai tuan rumah Piala Dunia 2022 mengalahkan kandidat lain yang mencalonkan diri yaitu Amerika Serikat. Juga Korea Selatan, Australia, dan Jepang.

Usai penangkapan mantan gelandang timnas Perancis, polisi akan memulai penyelidikan dengan menanyakan soal pertemuan Platini 10 hari menjelang pengumuman siapa yang menjadi penyelenggara Piala Dunia 2022. Pada waktu itu, Platini bertemu dengan Pangeran Qatar Tamim bin Hamad Al-Thani (sekarang Emir Qatar) dan Presiden Perancis Nicolas Sarkozy. Pertemuan rahasia itu diadakan di Istana Elyse, Paris, 23 Nopember 2010.

Bersama Platini, Perancis menjuarai Piala Eropa 1984, dan menjadi juara ketiga Piala Dunia 1986. Ia juga menjadi top skorer kedua sepanjang masa di negeri menara Eiffel itu. Dia tercatat membukukan 41 gol.

Sementara di level klub, pada kurun 1984 hingga 1986, Juventus bersama Platini merenggut rentetan gelar, di antaranya dua kali scudetto, Piala Super Eropa, dan Liga Champions (dulu namanya masih Liga Eropa).

Tidak heran, karena kepiawaiannya itu ia memperoleh Ballon d'Or tiga tahun berturut-turut yaitu pada 1983, 1984, dan 1985.

Inilah cikal bakal, ia dijuluki Sang Raja atau Le Roi.

Usai gantung sepatu sebagai pemain, ia langsung menjabat sebagai Komite Pengembangan Teknis UEFA kurun 1998-1990.

Karier Platini melesat setelah sebelumnya ia menjadi Exco UEFA dan Exco FIFA sejak 2002. Ia lantas menjadi Wakil Presiden Sepakbola Perancis (FFF) berbarengan sebagai Ketua Komite Teknis dan Pengembangan FIFA.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2