Mohon tunggu...
Rudy Wiryadi
Rudy Wiryadi Mohon Tunggu... Akuntan - Apapun yang terjadi

Mulai hari dengan bersemangat

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Menangis dan Bersujud, 43 Tahun Dilarang, Perempuan Iran Akhirnya Diperbolehkan Nonton Bola Lagi

4 September 2022   10:06 Diperbarui: 4 September 2022   10:49 151 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Momen bersejarah perempuan Iran boleh nonton sepakbola lagi setelah 43 tahun (republika.co.id)

Sudah tidak aneh lagi jika perempuan gemar sepakbola, seperti halnya kaum Adam yang sangat antusias kepada olahraga yang paling populer di dunia itu.

Bahkan kaum hawa pun kini sudah main bola di Tim Nasional atau di klubnya masing-masing. Mereka mengikuti turnamen internasional atau antar klub.

Namun tahukah Anda, perempuan di Iran sangat cemburu kepada kaum perempuan lainnya di seluruh dunia karena mereka dilarang nonton langsung laga sepakbola di Stadion sejak 1979 saat meletusnya Revolusi di negara yang dulu namanya Persia tersebut.

Ya, sejak tahun 1979 dimana dalam sejarah merupakan tahun revolusi Iran, perempuan di negara asal Catur tersebut tidak diperbolehkan pemerintah nonton sepakbola.

Tak pelak, tahun ini adalah tahun bersejarah dimana kaum hawa di Iran diperbolehkan lagi nonton olahraga terpopuler tersebut.

Pada Kamis (25/8/2022) sekitar 500 perempuan menyaksikan laga antara Mes Kerman versus Esteghlal di Liga 1 Iran, atau Persian Gulf Pro League.

"Kami senang atas kehadiran kalian,"  tulis klub Esteghlal di Twitternya.

Dapat dimaklumi, para wanita itu menangis bahagia, bersujud, dan berteriak-teriak menyemangati tim favorit.

Mayoritas mereka adalah pendukung tuan rumah Esteghlal mengenakan kaos dan topi.

Dalam laga yang digelar di Stadion Azadi, Teheran, itu tuan rumah Esteghlal menang 1-0 atas tamunya Mes Kerman.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan