Mohon tunggu...
Ramanda Bima Prayuda
Ramanda Bima Prayuda Mohon Tunggu... Mahasiswa - Universitas Negeri Semarang

Mulailah darimana kamu berada, gunakan apa yang kamu punya, dan lakukan apa yang kamu bisa.

Selanjutnya

Tutup

Politik Artikel Utama

Dari Sawah ke Meja Makan: Mengurai Rantai Pasokan dan Politik Harga Beras

15 Februari 2024   17:54 Diperbarui: 22 Februari 2024   07:46 538
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Harga beras sekarang di Indonesia.(KOMPAS.com/VINCENTIUS MARIO) 

Ketersediaan dan stabilitas harga beras merupakan indikator penting mengenai kesejahteraan masyarakat dan fleksibilitas keuangan. 

Dalam konteks ini, rantai pasokan beras memainkan peran penting dalam memastikan tercapainya tujuan-tujuan tersebut. 

Rantai pasok beras merupakan jaringan kompleks yang menghubungkan berbagai pelaku mulai dari petani, penggilingan padi, distributor, pedagang, hingga konsumen. 

Setiap mata rantai dalam jaringan ini berperan penting dalam menjamin ketersediaan beras dengan harga terjangkau.

Efektivitas dan efisiensi rantai pasok beras menentukan ketahanan pangan nasional. Rantai pasokan yang terhambat atau tidak efisien dapat menyebabkan berbagai masalah seperti peningkatan harga beras, kurangnya ketersediaan beras di pasar, atau bahkan kelangkaan pangan di beberapa daerah. 

Hal ini dapat berdampak negatif pada kesejahteraan masyarakat, terutama mereka yang bergantung pada beras sebagai sumber utama karbohidrat.

Rantai pasokan beras dimulai dari pembuatan beras di sawah hingga sampai di meja makan konsumen. Budidaya padi, panen, pengeringan, penggilingan, pengemasan, distribusi, dan penjualan merupakan semua bagian dari rantai pasokan beras. 

Untuk menjamin kualitas dan ketersediaan beras yang dihasilkan, setiap langkah dalam rantai pasokan beras memiliki peran penting. Misalnya, proses penggilingan dan pemutihan digunakan untuk mengubah gabah menjadi beras selama tahap penggilingan. 

Beras dikemas sesuai dengan standar kualitas dan keamanan pangan pada tahap pengemasan. Kemudian, pada tahap distribusi, beras dikirim ke berbagai pasar dan toko beras di seluruh wilayah Indonesia. 

Pada tahap penjualan, beras dijual ke pelanggan akhir melalui berbagai saluran distribusi, termasuk pasar tradisional, toko beras, dan supermarket.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun