Mohon tunggu...
Ronny Rachman Noor
Ronny Rachman Noor Mohon Tunggu... Geneticist

Pemerhati Pendidikan dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Rokok Elektrik, Solusi atau Pemicu Masalah Baru Kesehatan?

20 September 2019   13:40 Diperbarui: 20 September 2019   13:49 1305 9 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rokok Elektrik, Solusi atau Pemicu Masalah Baru Kesehatan?
Photo: The Ecomonic Times

Rokok elektrik (E-cigarettes)  atau yang lebih dikenal sebagai vape tidak dipungkiri semakin popular di kalangan  perokok. Hal ini tercermin dari data yang dikeluarkan oleh badan kesehatan dunia (WHO) yang menunjukkan bahwa dalam kurun waktu 7 tahun saja  (2011-2018) angka pengguna Vape meningkat sebanyak 34 juta pengguna dimana pengguna vape dunia  di tahun 2018 tercatat sebanyak 41 juta orang. 

Saat ini diperkirakan jumlah pengguna vape dunia mencapai 44 juta orang Menurut BBC,  10 negara pangsa pasar utama rokok elektrik ini adalah: Amerika, Inggris, Perancis, Jerman, Cina, Kananda, Polandia, italia, Rusia dan Afrika Selatan.

Peningkatan angka pengguna vape ini memang sangat mengkhawatirkan karena secara global walaupun mengalami sedikit penurunan saat ini jumlah perokok tradisional dunia saja sudah  mencapai sekitar 1 milyar perokok.

Dua negara papan atas pengkonsumsi terbesar tembakau alias perokok adalah Tiongkok dan India.  Sebagai contoh di India jumlah perokoknya mencapai  lebih dari 100 juta orang.  Di kedua negara ini lebih dari 900.000 orang meninggal akibat penyakit yang terkait dengan rokok.

Solusi?

Kemunculan vape memang menjadi fenomena tersendiri karena vape yang tadinya dimaksudkan sebagai cara lain membantu mengurangi kecanduan merokok ternyata diduga berdampak negatif  pada kesehatan.

Vape pada dasarnya seperti memimik rokok tradisional tapi berupa  menghisap campuran antara nikotin, air, pelarut   dan berbagai rasa.

Fenomena semakin populernya vape ini memang tidak terlepas sebagai tren gaya hidup modern  di kalangan tertentu sebagai pengganti rokok.

Jika dirinci lebih lanjut maka sebanyak 33% pengguna vape ini adalah yang berniat berhenti merokok secara tradisional, 11,5% mantan perokok, 10%  kalangan usia  muda(11-18 tahun)  yang telah mencoba (House and Commons Research Library, 2019).

Menurut Euromonitor Internasional, Vape menjadi fokus industri yang menggiurkan karena uang yang terlibat di dalamnya sangat besar.  Sebagai contoh pada tahun 2018  di Amerika, Inggris dan  Perancis saja  para pengguna vape atau yang lebih dikenal sebagai vaper menghabiskan uang sekitar US $10 milyar.

Secara global diperkirakan industri rokok elektrik  saat  ini mencapai US $19,3  milyar  yang meningkat 5 kali lipat jika dibandingkan dengan tahun 2014 lalu. Tren  peningkatan ini diperkirakan  akan terus melaju sampai tahun 2021 yang diperkirakan para vaper  akan  menghabisan uang sebesar US$ 55 milyar dalam setahunnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x