Mohon tunggu...
Royke Burhan
Royke Burhan Mohon Tunggu... Dokter - Dokter, Goweser

Pendidikan dokter dan Pasca Sarjana di Universitas Sam Ratulangi Manado

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Suplementasi untuk Penyakit Jantung Koroner

18 Januari 2022   13:40 Diperbarui: 19 Januari 2022   00:59 849 6 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Penyakit Jantung Koroner, sering disebut di kalangan dokter sebagai PJK sebuah penyakit yang menyerang arteri (pembuluh darah) koroner (gambar: Ursoialex/Freepik)

Suatu waktu, di sebuah simposium kedokteran, saya dipanggil berbincang-bincang oleh seorang sejawat senior yang juga dosen saya. Ternyata beliau adalah seorang penderita Penyakit Jantung Koroner (PJK) yang telah menggunakan 2 (dua) buah cincin (ring) di jantungnya dan masih terus mengkonsumsi berbagai obat-obatan untuk penyakitnya tersebut.

Ternyata beliau mengetahui bahwa saya seorang praktisi komplementer (menggunakan nutrisi/suplemen dan obat) dan karena itu beliau ingin pendapat saya.

Beliau mengeluhkan, sejak konsumsi obat-obatan tersebut secara teratur, ternyata nilai Ureum dan Kreatininnya perlahan tapi pasti mulai meningkat. Artinya, fungsi ginjal mulai terganggu. Dia tentu saja tak ingin jantungnya membaik tapi ginjalnya malah rusak.

Nah, berdasarkan contoh kasus di atas dan tentu saja berbagai kasus yang saya hadapi membuat saya tergerak untuk menuliskan apa yang saya ketahui tentang penanganan komplementer pada PJK.

Pengantar terhadap PJK

docwirenews.com
docwirenews.com

Penyakit Jantung Koroner, sering disebut di kalangan dokter sebagai PJK, atau Coronary Artery Disease (CAD), atau Coronary Heart Disease (CHD), adalah sebuah penyakit yang menyerang arteri (pembuluh darah) koroner.

Arteri koroner merupakan cabang dari aorta dan bertugas mengalirkan darah ke seluruh otot jantung. Hal ini terjadi ketika arteri koroner terganggu fungsinya untuk mengalirkan cukup darah yang kaya oksigen ke otot jantung akibat adanya plak aterosklerotik. 

Arteri kita sebetulnya mulus dan elastis tapi ketika terbentuk aterosklerosis akan menjadi kaku dan sempit. Elastisitasnya, karena kandungan kolagen, membuat diameter arteri sangat fleksibel sesuai kebutuhan, mampu melebar dan menyempit sesuai pengaruh beberapa hormon yang memiliki efek terhadap elastisitasnya.

Plak aterosklerotik membuat kemampuan tersebut menjadi berkurang dan mengganggu suplai darah ke otot jantung. Dan plak ini memiliki kecenderungan untuk pecah karena timbunan sel busa yang makin tebal dan selalu digerogoti oleh enzim pemecah protein (proteolitik) dari bagian dalam.

Karena itu, tubuh kita berusaha mempertahankannya dengan cara membuat selubung plak menebal dengan lapisan otot polos. Akibatnya diameter arteri semakin menyempit. 

Suatu saat, bila selubung plak kemudian pecah, terjadi pendarahan di dalam pembuluh darah. Terjadi bekuan darah (trombus) di lokasi pecahnya plak.

Trombus yang cukup besar terkadang membuat arteri yang tadinya sempit oleh aterosklerosis menjadi tertutup komplit. Bila trombus ini terlepas dan mengalir bersama aliran darah, bekuan darah ini disebut emboli. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan