Mohon tunggu...
Roselina Tjiptadinata
Roselina Tjiptadinata Mohon Tunggu... Bendahara Yayasan Waskita Reiki Pusat Penyembuhan Alami

ikip Padang lahir di Solok,Sumatera Barat 18 Juli 1943

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Menuai Apa yang Kami Tabur (Seri 1)

14 Januari 2021   04:56 Diperbarui: 14 Januari 2021   05:28 350 67 23 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menuai Apa yang Kami Tabur (Seri 1)
berfoto dengan pakaian asli Taiwan (dok pribadi)

Saatnya Menikmati Keindahan Hidup

Setelah bercerita banyak tentang bagaimana hidup dalam suka duka bersama suami,saya merasa tidaklah fair  kalau saya hanya menceritakan susahnya saja tetapi senangnya tidak. Untuk itu saya ingin berbagi sedikit pengalaman saya diajak travelling oleh  suami.

Jadi kalau selama ini yang saya ceritakan adalah bagaimana saya menjalani berbagai penderitaan sewaktu mendampingi suami dalam duka dan malang, maka kini.ijinkanlah saya menceritakan tentang bagaimana saya menikmati hidup dalam keadaan sukacita . 

Pertama tama kami menuju Pilipina bersama anak anak  Karena baru pertama kali mengunjungi negeri ini ,maka kami memilih ikut rombongan tur 

Salah satu acara yang masih saya ingat adalah saat ikut olahraga  Arum Jeram di Pilipina Walaupn sudah lama berlalu  tapi karena sangat menegangkan  maka saya tidak tidak dapat melupakan. Yakni bagaimana perahu karet yang kami tumpangi bagaikan sepotong sibuk dipermainkan arus air yang sangat deras  Ngeri menyaksikan bebatuan raksasa yang bertebaran disana. Syukurlah semuanya berlangsung dengan selamat karena dipandu oleh orang yang sangat piawai di bidangnya.Sayang sekali saking tegang kami tidak sempat mengabadikan moment tersebut. 

Rumah rumah di Pilipina hampir serupa dengan di Indonesia dan anak anakpun banyak yang berlarian dipekarangan rumah.Begitu jugs dengan pohon kelapa sangat banyak ditemui. Berada di Philipina serasa berada di kepulauan Indonesia 

Wisata ke Kota Orang Mati

Kami juga diajak jalan jalan ke kota orang mati. Karena seluruh rumah yang terdapat disana semuanya tanpa penghuni. Karena sesungguhnya semuanya adalah perkuburan.Apalagi sudah gelap dan hujan rintik rintik.sehingga membuat kami merinding . Menurut tour leader yang membawa kami kesini,rumah rumah dirancang persis seperti saat pemiliknya masih hidup.

Berkunjung ke Taiwan 

Kemudian kami ke Taiwan .Kami dibawa menyaksikan acara kesepian rakyat Dimana Saya dan suami menyempatkan diri berpakaian adat Taiwan untuk mengabadikan kedatangan kami . Pengalaman lain adalah saat kami dibawa dengan bis wisata melalui jalan sempit dipegunungan . Menyaksikan jurang yang dalam dipinggir jalan ,merinding rasanya 

 Yang menyenangkan hati adalah saat berkunjung ke Hualien city  Kota dimana sangat terkenal dengan produksi Batu Giok. Dan seperti kata iklan:" Anda belum sah ke Taiwan kalau belum membawa pulang batu Giok" Tanpa perlu saya minta,suami sudah memahami hobi saya . Tapi urusan tawar menawar adalah urusan saya hehehe 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN