Mohon tunggu...
Roman Rendusara
Roman Rendusara Mohon Tunggu... Juara 2 Blog Competition Kemendikbud 2020

Roman Rendusara sebuah nama pena. Lahir di Kekandere, Kec.Nangapanda, Kab.Ende-Flores, NTT. Belajar filsafat sedikit. Menggeluti ekonomi dengan segala kearifannya. Beberapa kisah tercecer pernah bertengger di media lokal. Punya blog pribadi: floreside.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Teologi Vaksinasi

26 Januari 2021   13:46 Diperbarui: 26 Januari 2021   18:43 232 55 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Teologi Vaksinasi
Sinovac Vaksin Covid-19. Foto: via BBC.com

Yuval Noah Harari, penulis Israel dalam 'Homo Deus: Masa Depan Umat Manusia' (2018) mengatakan, ada tiga hal yang membayangi eksistensi Sapiens (manusia modern) adalah perang, kelaparan dan wabah penyakit (war, famine, dan plague). Ketiganya, membawa dampak kematian. Entah dengan cara dikuburkan atau dikremasi, kehidupan manusia berakhir. Manusia menjadi mati.

Suatu malam saya melewati jalan setapak. Melintas pada sebuah pekuburan. Saya merinding. Bulu kuduk berdiri. Saya takut. Pasalnya, baru sore tadi, seorang pasien positif Covid-19 di Ende, Nusa Tenggara Timur (NTT), dikuburkan. Persis pinggir sisi setapak itu, lilin masih bernyala.

Kesan Menakutkan 

Ingatan akan kuburan adalah memori tentang sesosok mayat, yang terbujur kaku, dilampirkan kain putih, dan kadang dimasukkan dalam peti. Peti lalu dikuburkan di dalam lubang 2-3 meter. Ditimbun tanah. Potongan-potongan bunga ditabur di atasnya. Jadilah, kubur. Meski bagian luar ditata indah.

Kuburan melekat dalam kenangan kematian manusia. Kematian, apapun sebabnya, memerikan kesan menakutkan. Jika harus memilih, tak seorang pun ingin mengakhiri hidup sesegera. Kecuali, keadaan tersulit menimpa, yang membuat orang harus mati muda. Seperti Soe Hok Gie, dalam konteks zamannya, pernah berkata, "berbahagialah mereka yang mati muda."

Berhadapan dengan wabah global, Covid-19 yang mengerikan, lonceng kematian manusia semakin dekat. Siap merenggut siapa saja. Seperti kematian akibat Covid-19 tidak melihat usia dan jenis kelamin.

Allah seperti 'Dealer Kendaraan'

Tak seorang, ingin mati sia-sia akibat virus tak kasat mata ini. Dalam ketakberdayaan, manusia bersandar pada kekuatan Yang Maha Kuasa. Manusia kembali merujuk pada Al-Quran, Alkitab, Taurat dan beberapa kisah dalam buku suci umat manusia, yang menggaris-bawahkan, kematian adalah takdir Allah/Tuhan/Yahwe. Allah yang menciptakan manusia dari tanah, dan Allah pula yang mengambil manusia kembali ke tanah.

Atas dasar iman itulah, peran Allah seperti 'dealer kendaraan'- jika terjadi tunggakan pembayaran/angsuran kendaraan akan ditarik. Manusia adalah kendaraan itu. Bila dipenuhi dosa dan salah, manusia ditarik pulang oleh Allah (Sang Dealer). Allah yang menentukan kematian manusia. Jadwal berhentinya nafas seorang manusia berada di kalender kerja-Nya. Masa kehidupan ditentukan oleh ketukan palu Allah.

Beriman yang Rasional

Bukan salah manusia beriman. Bukan pula salah pemuka agama mengajarkan teologi kematian yang demikian. Namun, seturut perubahan zaman, iman menuntut rasionalitas. Iman mesti dilengkapi daya kritis akal sehat. Iman membutuhkan ilmu pengetahuan. Begitu pula, iman akan kematian memerlukan tanggungjawab manusia untuk menjaga eksistensi (kelangsungan) hidupnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x