Mohon tunggu...
Robbi Gandamana
Robbi Gandamana Mohon Tunggu... Ilustrator

Facebook : https://www.facebook.com/robbi.belumfull -------- IG : https://www.instagram.com/robbigandamana/

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

India Perlu Belajar "Ngalah" ala Orang Jawa

11 Maret 2020   11:44 Diperbarui: 12 Maret 2020   12:12 4779 25 14 Mohon Tunggu...
Lihat foto
India Perlu Belajar "Ngalah" ala Orang Jawa
sumber gambar : yenisafak.com

Iya. Memang nggak ada salahnya kalau ada petinggi negeri ini yang bilang, semestinya India belajar toleransi dari Indonesia. Karena bangsa ini punya kearifan lokal yang bernama ngalah. Di negeri manapun nggak ada istilah ngalah atau mengalah.

Ngalah itu terjemahan Inggrisnya bukan "relent". Gak cocok Doel. Di dunia modern nggak ada orang yang mau ngalah. Dalam hal apa pun harus sama-sama menguntungkan. Ngalah itu ikhlas dirugikan. Kalau pun kalah, itu karena terpaksa.

Sejak kecil selalu didoktrin "you'll be number one". Pokoknya harus menang. Ngalah itu nggak cool. Akhirnya nggak heran kalau di dunia Barat ada istilah "nice guy finish last". Curang sedikit nggak papa yang penting menang.

Dalam soal ngalah, kita pemenangnya. Walau saat ini mulai luntur, sejak aliran kaku dari negeri onta merebak. Yang dikit-dikit bid'ah, dikit-dikit kafir. Bahkan sesama Islam disesat-sesatkan. 

Mereka-mereka yang tercerabut dari akar budayanya sendiri. Tongkrongannya Arab abis. Ngajinya lebih fasih dari orang Arab. Cuma irunge pesek. Arab maklum lah.

Kalau di suatu wilayah ada banyak aliran seperti itu, biasanya saat agama lain mendirikan tempat ibadah bakal dipersulit. Bahkan melakukan peribadatan di rumah sendiri pun diprotes. Rupanya mereka belum tahu (atau lupa) kisah kearifan Sunan Kudus.

Contoh toleransi (ngalah) yang dahsyat dicontohkan oleh Sunan Kudus yang menghimbau umatnya untuk tidak makan daging sapi. Diganti daging kerbau saja. Karena saat itu banyak penganut Hindu yang mensakralkan sapi persis kayak di India. Sapi dianggap sebagai ibu pertiwi yang memberi kesejahteraan.

Maka nggak heran kalau di sana sapi dielus-elus, dicurhati, "Buk utangku akeh bla bla bla...tulung salamno nang Dewo yo..Dewo 19." Woeee, iku band le.

Orang Jawa kalau sama sesepuh atau orang yang dituakan itu manut. Nggak heran kalau sampai sekarang di Kudus masih ada yang nggak berani makan daging sapi. Takut kualat. Mangan daging sapi langsung raine koyok sapi, metu buntute.

Padahal anjuran Sunan Kudus hanya berlaku saat itu -itulah kenapa ada dalil yang sifatnya kontekstual, sesuai zamannya-. Lagian daging sapi dan kerbau itu rasanya hampir sama. Sing penting ojo lali moco "Bismillah..kolu ra kolu untalll.."

Seandainya Sunan Kudus nggak ngajak umatnya ngalah, bisa jadi akan terjadi konflik kayak di India. Kerusuhan yang dioplos dengan penjarahan oleh para kere hore yang memanfaatkan situasi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN