Mohon tunggu...
Rizqy Aditya
Rizqy Aditya Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Saya berkuliah di IPB University dengan program studi Teknologi dan Manajemen Perikanan Budidaya.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Tekno

Mahasiswa KKN-T IPB Mensosialisasikan dan Mendemonstrasikan Eco-Enzyme

12 Agustus 2022   21:33 Diperbarui: 12 Agustus 2022   21:40 22 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Foto Bersama Kelompok Tani Kampung Cipancar 1/dokpri

Subang -- Eco-Enzyme merupakan larutan zat organik kompleks yang diproduksi dari proses fermentasi sisa bahan organik buah dan sayur, gula, serta air. Larutan eco-enzyme memiliki banyak kegunaan di antaranya sebagai pupuk organik tanaman, larutan pembersih pakaian, sabun, larutan pembersih piring, larutan pembersih kamar mandi, dan masih banyak lagi. 

Eco-Enzyme dapat digunakan setelah melewati masa fermentasi kurang lebih selama 3 bulan. Eco-Enzyme yang siap digunakan akan berwarna coklat gelap dan memiliki aroma yang asam yang kuat.

Desa Cipancar merupakan salah satu desa di Kabupaten Subang yang terletak di dataran tinggi dengan memiliki lahan pertanian cukup luas. Sebagian besar komoditas yang ditanam di Desa Cipancar adalah padi, cengkeh, pisang, dan lain sebagainya. 

Namun, tingginya potensi produksi pangan di Desa tersebut belum diiringi dengan konsep pertanian berkelanjutan,  penggunaan bahan-bahan kimia untuk pertanian masih banyak digunakan. Ketergantungan petani dalam menggunakan pupuk dan pestisida kimia dapat menyebabkan

kerusakan dan degradasi lahan pertanian. Kondisi ini jika dibiarkan dalam jangka waktu yang lama, dapat menyebabkan produktivitas pertanian semakin menurun.

Mahasiswa KKN-T IPB University (yang dikoordinasikan oleh M. Fakhri Ihsan) melaksanakan kegiatan sosialisasi pentingnya penggunaan eco-enzyme serta mendemonstrasikan pembuatan eco-enzyme kepada kelompok tani Dusun Cipancar I dan Dusun Babakan Tisuk, Desa Cipancar. 

Kegiatan ini bertujuan untuk membantu untuk mendukung keberlanjutan pertanian dan ketahanan pangan. Selain itu, mahasiswi KKN-T IPB juga membagikan eco-enzyme yang sudah dikemas dalam botol sebagai sampel kepada para petani yang hadir dalam kegiatan tersebut.

"Terima kasih ilmunya, yang ditinggal disini akan bapak rawat sampai 3 bulan dan bapak manfaatkan. Udah ada beberapa yg nanyain ke bapak, yang bapak ingat ilmunya insyaa Allah bapak bagikan ke masyarakat petani disini" ujar Pak Kusnaedi selaku Ketua Kelompok Tani Kampung Cipancar 1.

Sebagaimana kita ketahui bahwa sektor pertanian sangat erat kaitannya dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan atau Sustainable Development Goals (SDGs) poin 15 yaitu perlindungan ekosistem daratan, sehingga keberlanjutan pertanian merupakan hal yang perlu diperhatikan. 

Akhir kata, diharapkan seluruh petani dapat mengurangi pemakaian bahan kimia dan beralih menggunakan eco-enzyme yang lebih ramah lingkungan untuk mendukung ketahanan pangan nasional.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan