Mohon tunggu...
Riska Yunita
Riska Yunita Mohon Tunggu... Karyawan Swasta

Be your own kind of beautiful

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Karena Berteman-pun Melalui Tahap Pendewasaan

8 Agustus 2020   08:18 Diperbarui: 8 Agustus 2020   08:18 109 9 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Karena Berteman-pun Melalui Tahap Pendewasaan
Sumber :https://best-friend-ok.blogspot.com

Ketika kita masih berada di bangku sekolah, memiliki banyak teman adalah salah satu hal yang menyenangkan bahkan membanggakan untuk sebagian orang. Karena ketika kita bisa berteman dengan banyak orang, kita akan dinilai pandai bersosialisasi dengan lingkungan sekitar. Mudah mencari bantuan, selalu ada teman jalan, dikenal dengan banyak orang, atau hal-hal lain yang membawa keuntungan pada kehidupan kita sendiri.

Namun semakin dewasa, hubungan pertemanan menjadi penilaian yang ikut tumbuh seiring bertambahnya usia kita. Ada saat dimana ketika kita menyentuh titik balik dari hubungan pertemanan itu sendiri. Sebuah titik saat ada harapan dan kenyamanan yang sudah tidak bisa kita dapatkan dari seseorang yang kita sebut sebagai teman.

Kehidupan yang semakin kompleks membuat kita semakin sensitif tentang bagaimana cara orang bersikap disekitar kita. Dari awalnya yang tidak peduli dan tidak suka ambil hati, menjadi pengamat yang mudah kecewa dengan teman sendiri.

Kehidupan orang dewasa mengharuskan kita mengemban tanggung jawab yang semakin besar. Beban hidup yang demikian menjadikan kita semakin membutuhkan tempat yang dapat memberi perhatian dan pertimbangan, dan salah satu tempat itu adalah teman.

Ketika hidup terasa menyulitkan, kita mulai mencari 'tempat' mana yang dapat memberi pengobatan. Banyak memiliki 'tempat' untuk singgah tidak menjamin kita bisa sembuh dengan mudah. Karena pada akhirnya, yang menentukan obatnya ampuh atau tidak adalah kualitas dari 'tempat' singgah itu sendiri.

Saat itulah hubungan pertemanan memasuki tahap pendewasaan. Dimulai dari mencari siapa yang 'masih' peduli. Selama apapun kita mengenal seseorang, tidak mengisyaratkan seberapa besar tingkat kepedulian orang tersebut terhadap kita. Begitu juga hubungan yang singkat tak selalu berarti rasa pedulinya hanya sekadar lewat.

Dulu, berteman adalah cara bersosialisasi yang sederhana. Tidak banyak ada drama atau kecewa yang membuat kita saling luka. Namun ketika kita beranjak dewasa, masalah hidup menjadi tidak sesederhana itu. Dan hubungan pertemanan justru bisa menjadi salah satu masalah yang menyulitkan itu. Karena saat itulah kita melihat kepedulian yang sebenarnya. Saat itulah kecewa terbesar kita akan dimulai.

Tahap eliminasi mulai akan terlaksana setelah kita mulai membuka mata untuk melihat siapa yang masih setia. Berbeda halnya dengan teman yang menghilang karena berbeda lingkungan, tahap ini bisa menjauhkan kita dari orang yang ada di depan mata namun sudah tidak melihat kita dengan segenap raga dan hatinya.

Namun sikap peduli bukanlah menjadi satu-satunya kunci. Harapan dari mendatangi 'tempat' singgah itu sendiri adalah untuk kita bisa berkonsultasi. Ketika mereka memberi pandangan atas apa yang kita bicarakan dan ketika mereka mengarahkan kita pada suatu jalan keluar. 

Dalam tahap ini, logika dan dewasanya pikiran kita akan diuji. Apakah kita bisa memilah mana isi percakapan yang menyehatkan atau malah menyesatkan. Memakai logika untuk tidak takut kehilangan atas suatu rasa peduli yang tidak selalu berarti baik untuk diri kita sendiri. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN