Mohon tunggu...
Rini Wulandari
Rini Wulandari Mohon Tunggu... Guru - belajar, mengajar, menulis

Guru SMAN 5 Banda Aceh http://gurusiswadankita.blogspot.com/ penulis buku kolaborasi 100 tahun Cut Nyak Dhien, Bunga Rampai Bencana Tsunami, Dari Serambi Mekkah Ke Serambi Kopi (3), Guru Hebat Prestasi Siswa Meningkat

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

6 Alasan Terbaik Mengapa Siswa Mesti Belajar Jurnalistik

20 Januari 2024   23:04 Diperbarui: 22 Januari 2024   12:14 285
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi siswa yang belajar jurnalistik sumber gambar istock by lightfieldstudios

Meskipun intensitasnya kurang, tapi setidaknya kaleidoskop kegiatan siswa di sekolah saya mencatat ada empat kegiatan training jurnalistik yang diikuti oleh perwakilahn siswa dari sekolah. Kegiatannya digabung antara training dan lomba. Sebagai bentuk teori langsung praktek.

Hal menarik yang saya peroleh adalah banyak siswa yang masih menganggap jurnalistik tak hanya soal tulis menulis saja, umumnya mereka mengganggap jurnalistik harus berhubungan dengan media surat kabar dan kerja wartawan memburu berita.

Menurut para siswa, jika bukan berprofesi sebagai wartawan, maka aktifitas kita tidak dianggap aktifitas jurnalistik. Saya teringat jawaban beberapa siswa baru saat orientasi hari pertama mereka di sekolah, "harus jadi wartawan dulu bu, baru perlu belajar jurnalistik".

"Saya nggak mau ikut training jurnalistik, nanti disuruh wawancara saya malu ketemu orang, saya orangnya pemalu", kata seorang siswi.

Saya memaklumi, karena memang pemahaman jurnalistik secara umum berhubungan dengan kegiatan tulis menulis profesi khusus yaitu jurnalis alias wartawan.

Jika disekolah, fokus aktifitas tulis menulis lebih berhubungan dengan pelajaran bahasa Indonesia. Tapi sebenarnya masalahnya manfaat yang bisa diambil lebih jauh daripada sekedar berurusan dengan pelajaran bahasa. 

Menurut saya, ketika siswa bisa memahami jurnalistik dengan baik, meraka akan mendapatkan manfaat pengganda (multiple effect). Manfaat yang lebih luas daripada sekedar kemampuan tulis menulis.

Terutama ketika mereka kelak bisa memanfaatkan lebih optimal kemampuan jurnalistiknya dalam kehidupan nyata dan bisa mendukung profesi pilihan mereka. 

Kemampuan jurnalistik bisa dimanfaatkan untuk multidisipliner keilmuan, karena apapun jenis ilmu membutuhkan kemampuan kita dalam tulis menulis, seperti laporan, riset, publikasi dan lainnya.

Bahkan saya sebagai guru, sekarang ini mendapat tambahan kerja yang berhubungan dengan pembuatan berbagai jenis laporan untuk sekolah dan kaitannya dengan  Program Kurikulum Merdeka Belajar,  dengan pemahaman tantang tulis menulis, mencari sumber bahan, mengolah bahan, sedikit banyak bisa membantu memudahkan proses pembuatan laporan dan penelitian seperti Penelitian Tindakan Kelas (PTK).

Ilustrasi siswa yang sedang berdikusi untuk wawancara sumber gambar love pik
Ilustrasi siswa yang sedang berdikusi untuk wawancara sumber gambar love pik

Apa Pentingya Siswa Punya Kemampuan Jurnalistik?

Sejak disrupsi dunia pendidikan kita dipercepat oleh keadaan saat pandemi menjadi daring dan luring, mau tidak mau kita juga harus mengikuti perkembangannya.

Pendidikan ikut berperan sangat penting membentuk karakter dan kemampuan siswa saat berhadapan langsung dengan tantangan perubahan. Salah satu jalannya yang kini makin diakui keberadaannua adalah kemampuan siswa dalam memahami jurnalistik. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun