Rifki Feriandi
Rifki Feriandi Wiraswasta

telat daki.... telat jalan-jalan.... tapi enjoy the life sajah...

Selanjutnya

Tutup

Cerita Ramlan Pilihan

Apapun Outfitnya, Tetap Triple-C Gayanya: Tentang Outfit Anak Ramadan

31 Mei 2018   23:00 Diperbarui: 1 Juni 2018   07:20 583 2 2
Apapun Outfitnya, Tetap Triple-C Gayanya: Tentang Outfit Anak Ramadan
Outfit of The Day Ramadan | Foto: Rifki Feriandi

"Bu, gaya berpakaian si Ade teh apa namanya?", begitu tanya si Ayah ke si Ibu.

Begitulah namanya si Ayah. Style berpakaian anak saja tidak tahu apa namanya. Maklum lah, namanya juga laki-laki terlalu biasa. Kadang tidak tahu penampilan. "Da, pakaian laki-laki mah kan sama wae, celana panjang sama kemeja atau kaos dong pan?". Begitu keseringan alasannya. Bahkan untuk padu padan saja, si Ayah sering nanya ke si Ade - kalo si Ibu gak ada. "De, celana ini sama baju ini kalo Ayah pakai cocok gak?". Kalo gak nanya, ujung-ujungnya saltum deh, kayak acara sore tadi. Heuheuy....

Beda di Ayah, beda di Ade. Si Ade termasuk yang sadar mode. Mungkin turunan dari si Ibu. Untung :). Apa yang dia pake, si Ayah selalu suka. Iya. Soalnya berpakaian dia menurut si Ayah mah pas. Outfitnya tuh pas dengan badannya, sesuai dengan karakternya. Si Ibu bilang sih stylenya casual. Si Ayah lalu buat saja istilah sendiri: Tripe-C.

Casual. Cute. Cantik.

Eaaa.....

Bagi SI Ayah, style casual adalah gaya berbusana paling cocok buat anak perempuan sesusia si Ade. Usia delapan tahun telah cukup membuat seorang anak perempuan memiliki kepribadian. Pengen begini, tidak ingin begitu. Padahal, belum lama sebelumnya dia begitu gandrung dengan outfit princes-princesan. Mulai dari gaya dari film Sofia atau princesnya Frozen. Demen baju dengan rok girly, tidak lupa dengan pernak-pernik bunga-bungaan. Atau jika lagi "kumat" kesukaannya, dia pake bando, lengkap dengan hiasan bunga-bunga. Sampai-sampai beberapa kali si Ayah menegurnya dengan bertanya: "Menurut Ade berlebihan gak?".

Gaya casual itu bisa dipakai kapan saja. Terlihat santai, tapi masih ada content sopannya. Tidak terlalu girly, tapi tidak terlalu tomboy. Kalau di lagu dangdut si Ayah mah: "yang sedang-sedang saja". Jadinya, kalau lagi jalan-jalan, terus mendadak mau bertamu, si Ade tidak perlu ganti outfit dulu. Cuz saja. Iya, karena style casual itu cocok dengan outfit apapun.

Dari pengamatan si Ayah, ada beberapa outfit yang dipakai si Ade yang menyebabkan gaya casualnya enak dilihat....dan cantik.

Jaket

Bersama si Ibu jalan-jalan. Casual berjaket eh blazer | Foto: Rifki Feriandi
Bersama si Ibu jalan-jalan. Casual berjaket eh blazer | Foto: Rifki Feriandi
Entahlah, si Ayah mah masih keukeuh tidak bisa membedakan blazer sama jaket. Sebut saja jaket lah. Si Ade itu kalau mau cantik-cantikan, seringnya memakai jaket. Kesannya tuh casual banget. Apalagi, sejak dipakai naik Gunung Bromo, jaket loreng hijau tuh dia suka sekali. Meski pake jaket loreng, dia terlihat cute. Mungkin karena anak sendiri kali ya, jadi selalu terlihat lucu menggemaskan?

Baju katun

Dengan baju katun, panas-panas nyaman | Foto: Rifki Feriandi
Dengan baju katun, panas-panas nyaman | Foto: Rifki Feriandi
Entah apa betul bahannya katun, si Ayah mah lebih suka menyebutnya baju kemeja. Keseringannya sih si Ade memakai kaus panjang. Nyaman. Tetapi jika girlynya muncul, dia lalu memakai baju katun. Mungkin karena desain bajunya kali ya, dipakai si Ade teh tetap membuat kesan casual muncul. Si Ade terlihat nyaman sekali.....dan selintas terlihat dia lebih percaya diri.

Kulot jeans

Ini kulot apa rok, ya? | Foto: Rifki Feriandi
Ini kulot apa rok, ya? | Foto: Rifki Feriandi
"Kulot itu kalo udah gak muda. Tua, gitu", kata Ayah bermain plesetan. "Itu mah kolot, Ayah".

Nah kalo si Ade pake kulot, si Ayah suka sering menatap dia lama. "Anak Ayah ya cantik dan anggun ya. Gak mungkin nurun dari si Ayah, da Ayah mah ganteng, bukan cantik". Apalagi kalo dia pakai kulot jeans dipadu dengan baju katun, keren man.

Oh iya, ini mah rok deng. Tapi casual, cute dan cantik kok | Foto: Rifki Feriandi
Oh iya, ini mah rok deng. Tapi casual, cute dan cantik kok | Foto: Rifki Feriandi
Sepatu kets

Kalau lagi santai bange, si Ade biasanya memakai sandal terumpah cewek. Kalo lagi bareng si Ayah dan si Ayah maksa dia lebih santai, ya pakai sandal jepit. (Ayah tea atuh, aneh). Tapi, keseringannya dia memakai sepatu kets. Nyaman sekali dia kalau pakai sepatu kets. Bawaannya ringan. Merembet ke wajahnya yang ceria. Lalu, badannya jadi suka melompat.

Titik berat badannya sudah pas, insya Allah tidak akan kejengkang - abaikan sendal jepit yang Ade pakai | Foto: Rifki Feriandi
Titik berat badannya sudah pas, insya Allah tidak akan kejengkang - abaikan sendal jepit yang Ade pakai | Foto: Rifki Feriandi
Gelang etnik
Terkadang tidak hanya gelang etnik, tetapi pengikat rambut pun jadi | Foto: Rifki Feiandi
Terkadang tidak hanya gelang etnik, tetapi pengikat rambut pun jadi | Foto: Rifki Feiandi
Nah, kalau ini bawaan si Ibu. Ibu memang suka yang etnik-etnik. Jadi, dia suka beliin si Ade gelang etnik juga. Tidak yang mahal lah, namanya juga buat anak-anak yang belum mengerti arti gelang ori atau kawe. Kesan dari memakai gelang etnik di pergelangan tangan si Ade tuh, dia kelihatan lebih dewasa.

Cakep dah. Beda sama si Ayah, tangannya tidak memakai apa-apa. Arloji saja terkadang lupa di mana ditaruhnya. Apa karena itu ya si Ayah tidak merasa cakep :( ....ada yang baper).

Cincin

Cincin, agar tidak terlihat terlalu tomboy | Foto: Rifki Feriandi
Cincin, agar tidak terlihat terlalu tomboy | Foto: Rifki Feriandi
Cincin di jari si Ade itu memang pemanis. Dengan bentuk bunga, cincin itu adalah tanda cinta si Ibu ke anaknya. Di vlog yang si Ade dan Ayah buat, dia berkata: "Ini cincin dari ibuku, bukan cincin kawin, karena aku kan jomblo".

Jilbab

Ketika dia baper kesulitan memakai jilba julat-jalit, malah dimarahin Ayah
Ketika dia baper kesulitan memakai jilba julat-jalit, malah dimarahin Ayah
Nah, untuk membedakan apakah aktivitasnya sedikit resmi atau santai, kita bisa lihat dari jilbab yang dipakai. Eh, nggak juga deng. Dia bisa gonta-ganti style jilbab sesuai keinginan.Tapi memang, jilbab simple lah yang sering dipakai. Sementara jilbab julat-julit dipakai kalo dia sedang merasa girly, atau ingin menarik perhatian Fariz, temannya. Eh.

Lah, itu kan outfit buat hari-hari biasa. Kalau OOTD Outfit Of The Day at Ramadannya apa?

Plis deh. Kalau tiap hari seorang perempuan sudah berpakaian yang sesuai tuntunan, bulan Ramadan sudah tidak perlu memakai special outfit lagi, kan? Tidak ada istilah outfit terbaik bulan Ramadan, karena outfit terbaik - yang menutup aurat dan kerudungnya dijulurkan sampai ke dada, sudah dipakai tiap hari. Jika dianggap outfit terbaik itu yang tersopan, mungkin bisa dilihat apa yang dipakai si Ade tiap hari Jum'at, ketika dia mengeluarkan gaun indah dan blink-blink lembutnya menuju sekolah. Iya, hari Jum'at.

Kalo pakai gaun, biasanya tiap hari Jum'at | Foto: Rifki Feriandi
Kalo pakai gaun, biasanya tiap hari Jum'at | Foto: Rifki Feriandi