Mohon tunggu...
Rido Nugroho
Rido Nugroho Mohon Tunggu... Lainnya - Magister Public Policy Trisakti University

Menulis bukti seseorang pernah hidup dan berpikir

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Grit Faktor Penentu Kesuksesan, Benarkah?

27 November 2022   05:37 Diperbarui: 27 November 2022   05:48 120
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Menurut Angela Duckworth Dalam bukunya GRIT, mereka yang punya grit berpeluang lebih besar untuk meraih kesuksesan.

Grit adalah kegigihan untuk mencapai target jangka panjang. Duckworth bahkan menyebutkan bahwa grit bisa digunakan untuk memprediksi apakah seseorang akan sukses atau tidak.

Duckworth menjelaskan bahwa faktor talenta hanya bernilai satu, sedangkan grit bernilai dua. Atau mudahnya, grit punya peran lebih besar.

Namun Duckworth lebih jauh menyebutkan grit atau kegigihan saja tidak cukup, harus disertai dengan sebuah usaha yang disengaja.

Pernahkah kita berlatih sesuatu cukup lama, tapi tidak melihat adanya kemajuan. Hal ini terjadi karena kita hanya fokus berlatih tanpa melakukan evaluasi terukur terhadap kemajuan yang terjadi.  

Kunci dari Latihan yang disengaja adalah benar-benar fokus ke dalam latihan, mencatat kemajuan, serta mendapatkan evaluasi.

Seorang pelari misalnya harus berlatih secara sadar. Banyak orang berlatih berlari, tapi seiring mereka berlatih, mereka mendengar musik, atau memikirkan hal-hal lain.

Padahal yang seharusnya dilakukan adalah fokus kepada latihan tersebut. Pikirkan hal-hal seperti, apakah saya berlari dengan teknik yang benar? Bagaimana napas, postur tubuh, dan performa saya?

Langkah selanjutnya adalah mendapatkan masukan dari seseorang yang lebih ahli. Kita akan sangat terbantu jika ada seorang ahli yang bisa memberi tahu bahwa di tengah latihan berlari, postur tubuh mulai salah, atau tidak mengontrol pernapasan dengan benar.

Yang terakhir adalah, setelah mendapatkan feedback ini, kita membuat rencana untuk memperbaikinya dan fokus terhadap perbaikan. Misalnya di menit kesepuluh, ketika kita sudah terlalu lelah dan napas mulai berantakan, kita cenderung untuk menahannya sebisa mungkin.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun