Mohon tunggu...
Ridha Afzal
Ridha Afzal Mohon Tunggu... Nurse

#IndonesianCaretakingTraveler

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Raibnya Warisan dan Peninggalan Zaman Baheula

4 Agustus 2020   07:26 Diperbarui: 5 Agustus 2020   16:26 407 21 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Raibnya Warisan dan Peninggalan Zaman Baheula
Sumber Gambar: Buku Peringatan dari Staatsspoorwegen-en Tramwegen di Hindia-Belanda 1875-1925 via Wikipedia

Hari ini saya melihat foto lama, zaman penjajahan saat Belanda ada di Indonesia. Sebagai warga Aceh asli Sigli, saya tahu bagaimana kondisi dan infrastruktur Sigli. 

Dalam foto tersebut terpampang sejumlah tentara Kerajaan Hindia Belanda atau yang dikenal dengan Koninklijke Nederlandsch Indische Leger (KNIL) yang senang naik kereta. Kini, jangankan kereta beserta relnya. 

Bekasnya saja tidak ada. Bisa jadi dibawa pulang ke negeri asalnya, Belanda. Atau, bisa pula raib dicuri orang.  

Pencurian barang-barang zaman dulu, tidak pernah sepi beritanya. Jangankan benda purbakala yang mahal harganya. Kayu atau besi rel kereta api saja, bisa hilang di negeri ini. 

Demikianlah gambaran kondisi negeri ini. Entah apa karena begitu miskinnya, sehingga butuh uang untuk makan tapi tidak tahu harus mendapatkannya dari mengambil barang-barang padahal bisa mengakibatkan melayangnya banyak orang.

Awal tahun ini, ada berita besi-besi rel kereta api di Lampung lenyap dicuri orang. Tahun lalu, kejadian serupa juga ada di Sumatera Barat. Di Malang, saya dengar ada kayu rel kereta api dicuri. Kalau ganjalan rel dari kayu jati dicuri, peninggalan purbakala tidak kalah menarik duitnya kan?  

Pencurian

Pencurian maupun penjarahan barang-barang berharga warisan leluhur di Indonesia kerapkali terjadi. Misalnya, yang terjadi pada Museum Nasional yang dikenal juga sebagai Museum Gajah mengalami pencurian fenomenal yang dilakukan oleh Kusni Kadut alias Kancil. 

Mantan prajurit Perang Kemerdekaan pada 1945 hingga 1949 itu pernah bergabung dengan Tentara Pelajar dan bertarung melawan Belanda. Namun, sesudah itu ia menjadi perampok untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sejak 1953.

Ia mencuri di Museum Nasional dengan menyamar sebagai polisi. Mengambil 11 butir berlian dan membunuh satu petugas. Pencuri harta peninggalan terkena ini kemudian divonis mati dan dieksekusi pada 16 Februari 1980 (Wikipedia.com).

Polresta Pekanbaru Riau mendapatkan laporan kehilangan koleksi yang terjadi di Museum Sang Nila Utama milik Pemerintah Provinsi Riau pada tahun 2017. Koleksi yang hilang berupa tiga keris khas Melayu, satu pedang Melayu Sondang, satu piring celadon emas, satu kendi peninggalan era VOC, dan satu kendi janggut (Antara News.com).

Pencurian ini sering terjadi bisa karena lalainya pengawasan keamanan barang warisan leluhur tersebut atau system keamanan yang terlalu longgar. Bisa pula karena ketidakpahaman masyarakat akan pentingnya barang-barang kuno tersebut.

Diambil Penjajah

Patung asli Kendedes di Belanda. Sumber: bombastis.com
Patung asli Kendedes di Belanda. Sumber: bombastis.com

Saya tinggal di Singosari. Sebuah kota kecamatan kecil sebelum masuk kota Malang dari arah Surabaya. Singosari terkenal dengan riwayatnya, Kendedes, Ken Arok dan Tunggul Ametung dalam sejarahnya Kerajaan Singosari. Sebelum masuk kota Singosari, terdapat kota kecil lainnya Lawang artinya 'Pintu'. Saya menduga itu 'pintu gerbang' sebelum masuk kerajaan Singosari.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x