Mohon tunggu...
riap windhu
riap windhu Mohon Tunggu... Perempuan yang suka membaca dan menulis

Menulis untuk kebaikan

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Connecting Happines Ala JNE di Era E-Commerce

25 Desember 2015   23:58 Diperbarui: 26 Desember 2015   00:48 64 0 0 Mohon Tunggu...

PUCAT pasi wajah saya saat merogoh ke dalam saku tas dan tidak menemukan yang saya cari. Segera, saya keluarkan semua isi tas tapi tetap tidak saya temukan. Duh, sepertinya ketinggalan kunci kamar penginapan saya. Bagaimana ini? Itu sudah merupakan kunci duplikat. Masa’ saya harus membongkar pintu kamar penginapan supaya bisa masuk?

Segera saya telepon Jakarta.Ternyata benar kunci ketinggalan. Kakak bersedia mengirimkan kunci itu kepada saya. Tapi, hari sudah menjelang sore. Jarak Jakarta-Bandung pun juga tidak dekat untuk dilaju sekedar mengambil kunci. Saya pun tidak bisa meninggalkan pekerjaan untuk esok hari. Meski demikian, saya juga enggan melakukan pembukaan paksa pintu.

“Sudah tenang saja. Kunci akan dikirim kilat. Masih ada tempat pengiriman yang buka, kok. Besok pasti sudah sampai,” kata Kakak meyakinkan.

Benar, kiriman ternyata tepat sampai esok harinya. Betapa senangnya saya. Apalagi, melalui kecerobohan ketinggalan kunci beberapa tahun lalu saat saya ditugaskan ke Bandung , membuat saya mengenal sebuah layanan ekspress dari sebuah perusahaan kurir PT Tiki JNE.

Mulai saat itu, meski saya bukanlah orang yang rutin melakukan pengiriman paket atau barang, JNE telah menjadi pilihan saya jika sesekali perlu mengirim dokumen dan ataupun barang ke suatu lokasi, baik di dalam kota maupun di luar kota. Ketepatan dan kecepatan pengiriman barang menjadi pilihan buat saya. Selain tentunya jam buka pengiriman yang lebih lama dibandingkan dengan perusahaan kurir serupa. Pilihan ini pun ternyata juga dilakukan teman-teman saya jika mengirimkan sesuatu kepada saya.

JNE dengan sendirinya turut mengantarkan kebahagiaan saat pengirman paket atau barang dari tangan pengirim kepada penerima. Tak heran, perusahaan ini mampu berkembang di sejumlah kota membentuk rangkaian nusantara industri logistik selama kurun waktu 25 tahun. Selama tujuh tahun terakhir, perusahaan ini mampu mengisi ceruk meningkatnya konsumsi domestik.

Saat acara Kompasiana Nangkring bersama JNE yang diadakan di kantor pusat JNE, Jl Tomang Raya, Jakarta Barat, pada Jumat 11 Desember 2015 lalu, Presiden Direktur JNE Mohamad Feriadi menyebutkan, hingga kuartal ketiga 2015, total pendapatan dari penjualan JNE naik sebesar 30 % dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun lalu.

Total pengiriman saat ini sebanyak 12 juta kiriman selama satu bulan atau 400.000 kiriman per harinya. Bila semula JNE hanya diawali dengan satu titik kirim saat ini berkembang menjadi 5.000 titik kirim. Perusahaan yan semula diawali oleh 8 orang saat ini berkembang dan dapat memiliki 13.000 karyawan.

Dalam acara talkshow bertema 25 Tahun Merangkai Nusantara dengan menghadirkan sejumlah narasumber, yakni Iwan Setiawan (CEO Provetic), Ahmad Zaky (CEO Bukalapak.com, Ricky Pesik (Wakil Kepala Badan Ekonomi Kreatif) dan Abdul Rahim Tahir (CEO Group JNE), diungkapkan jika perkembangan teknologi, penggunaan internet, dan meningkatnya industri e-commerce memberikan pengaruh pada sektor logistik.

Rahim Tahir, CEO Grup JNE mengatakan, JNE mengikuti perkembangan teknologi dengan meningkatkan digital tools yang dapat memperlancar layanan pengantaran. Selain itu, pengembangan juga dilakukan di bidang infrastruktur, IT, sumber daya manusia, dan network. Untuk memberikan kemudahan bagi pelanggan, JNE merilis website perusahaan yang baru. Tahun 2016, JNE berencana menambah 500 titik layanan.

Alokasi dana investasi untuk hal ini telah dipersiapkan cukup besar, yakni Rp. 55 Miliar untuk pengembangan teknologi dan lebih dari RP. 400 Miliar untuk pengembangan infrastuktur. JNE E-comerce dan optimalisasi Mobile Applications telah dipersiapkan sejak tahun 2014.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN