Mohon tunggu...
Reza Imansyah
Reza Imansyah Mohon Tunggu... Mahasiswa Teknik Sipil Universitas Indonesia

Seorang mahasiswa teknik sipil yang sangat menyayangi ilmunya. Suka menguak sisi lain Indonesia, khususnya dalam sosial, budaya, dan politiknya. Menulis menjadi bagian dari hidup. Dan akan terus hidup walau saya mati. Saya yakin.

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Orang Indonesia Sudah Tidak "Gila Bola"?

3 Agustus 2020   16:00 Diperbarui: 3 Agustus 2020   21:03 230 16 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Orang Indonesia Sudah Tidak "Gila Bola"?
Ilustrasi supporter Persib yang nonton bareng pertandingan Persija vs Persib di Lapangan Gasibu, Bandung pada Rabu (10/7/2019)| Sumber: Kompas.com/Septian Nugraha

Kejadian Istanbul di tahun 2005 atau Moskow 2008 masih erat dalam benak saya. Ketika Gerrard cs berhasil membalikan keadaan di babak kedua, John Terry terselip di kotak penalti, atau mungkin ketika Messi mencetak gol dengan kepalanya di Roma. 

Apalagi jika berbicara kontestasi yang lebih besar, Piala Dunia. Tandukan Zidane kepada Materazzi, gol last minute Iniesta, dan masih banyak lagi kejadian menarik lainnya menghiasi masa lampau banyak orang di dunia, khususnya Indonesia.

Dari yang saya ketahui, orang Indonesia itu gila bola sekali. Di tahun 2010an, semua toko perbelanjaan menggunakan Zakumi, maskot Fifa World Cup 2010 di depan tokonya. 

Istilahnya, orang gak hits kalau tidak mengikuti zaman Piala Dunia. Di semua pusat perbelanjaan pasti mengadakan nonton bareng pertandingan Piala Dunia, apapun match-nya.

Sayangnya, sepertinya gila bola tidak dapat didefinisikan lagi pada zaman sekarang. Entah mengapa, tidak ada media-media yang begitu menggebu-gebu mempublikasikan mengenai pertandingan sepak bola. 

Padahal, di masa pandemi ini, banyak sekali kejadian sepak bola yang mengubah sejarah. Contohnya Ciro Immobile yang berhasil mematikan dominasi Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo dalam Sepatu Emas Eropa. Atau Liverpool yang berhasil merengkuh gelar Juara Liga Inggris setelah 30 tahun.

Mungkin kita, sebagai generasi milenial, mengetahui hal itu semua karena media sosial seperti Twitter dan Instagram. Akan tetapi, esensi pertandingan sepak bola itu adalah pertandingannya sendiri. Apakah sepak bola sekarang dilihat hanya dari hasilnya? Bukan esensi pertandingannya?

Persentase Gila Bola di Berbagai Negara (validnews.id, 2018)
Persentase Gila Bola di Berbagai Negara (validnews.id, 2018)
Menyiarkan Pertandingan Sepak Bola

Di awal dasawarsa ini, banyak sekali televisi nasional yang menayangkan liga-liga top Eropa. TvOne dengan Liga Spanyolnya, terkadang Indosiar menyiarkan Liga Italia, ANTV bangga dengan Liga Super Indonesia, dan pastinya RCTI bersama MNC Group lainnya selalu dengan penuh sukacita memberikan tayangan Liga Primer Inggris. 

Entah apa yang terjadi, sekarang media-media besar tersebut tidak menayangkan lagi pertandingan sepak bola dalam rangkaian program mereka.

Saya merasa orang Indonesia masih gila bola, ditunjukkan dengan banyaknya orang yang masih menggunakan jersey di kehidupan sehari-hari (walaupun tidak semeriah dahulu); atau membicarakan topik ini. Namun seiring dengan tidak adanya pertandingan yang ditayangkan secara gratis melalui media nasional, jumlah penggila bola pastinya berkurang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN