Mohon tunggu...
COBRA DENTAL
COBRA DENTAL Mohon Tunggu... Supplier terbesar alat kesehatan gigi website : http://cobradental.co.id/

Supplier terbesar alat kesehatan gigi

Selanjutnya

Tutup

Karir

Apakah Dokter Gigi Sudah Siap untuk New Normal?

18 Agustus 2020   10:10 Diperbarui: 18 Agustus 2020   10:23 60 1 0 Mohon Tunggu...

Rekan-rekan Sejawat yang terhormat, apakah Anda merasa aman?

Sebagai dokter gigi, kita teguh dalam komitmen untuk mengutamakan keselamatan pasien, terutama saat Pandemi COVID-19. kita mempersiapkan alat pelindung diri (APD) kami, memberitakan pencegahan kepada semua orang yang mau mendengarkan, dan melakukan yang terbaik untuk menjadi seniman kreatif kami dalam memulihkan gigi ke desain anatomi yang benar. 

kita berusaha keras untuk membuat pasien kita merasa aman --- bahkan terlindungi --- karena kita memberikan kenyamanan fisik tambahan seperti kursi pijat, hiburan video yang dipersonalisasi, dan selimut hangat. Kami menatap mata pasien kami dan tersenyum, bahkan mungkin memberikan sedikit sentuhan jaminan fisik, dan kami menghabiskan waktu ekstra (yang sebenarnya tidak kami miliki) untuk memastikan bahwa pasien yang paling ketakutan sekalipun merasa aman di operasi gigi kami.

 Tapi apakah Anda merasa aman di ruang operasi klinik Anda?

Saat kami menavigasi tantangan dari apa yang sekarang kita kenal sebagai COVID-19, kita telah menemukan fakta yang paling menakutkan: operasi gigi tercinta kita sekarang tidak hanya terasa tidak aman bagi pasien kita tetapi juga untuk diri kita sendiri. .

Bukan hanya kecemasan bekerja di industri yang menduduki puncak daftar "pekerjaan paling berbahaya" yang menciptakan ketakutan ini jauh di dalam. Itu adalah risiko bahwa kita tanpa sadar dapat menyebarkan COVID-19 kepada pasangan kita, anak-anak kita, orang tua kita yang lanjut usia. kita telah memilih karier di bidang kedokteran gigi untuk membantu orang lain --- tetapi bagaimana jika karier ini benar-benar dapat merugikan orang-orang terdekat kita?

 Apakah Anda merasa aman untuk bekerja besok?

pada masa pandemi ini bagi banyak orang, jawabannya pasti tidak. Bahkan jika kita melewati kecemasan awal saat melihat pasien pertama itu, bahkan jika kita melewati hari-hari berturut-turut untuk melihat jadwal penuh pasien, bahkan jika kita kembali ke kemiripan postpandemi normal, kemungkinan kita hanya mengatasi cukup untuk melewatinya. Kami hanya mengertakkan gigi dan mendorong untuk melakukan yang "terbaik" bagi pasien, praktik, dan orang yang kami cintai. Kemungkinan kita melakukan ini karena para dokter gigi merasa tidak ada pilihan lain.

Tapi kita tahu ini lebih baik daripada siapa pun --- mengertakkan gigi bisa berdampak negatif pada seseorang. kita memahami bahwa menggeretakkan, mengepalkan, menggiling, bruxism, dan kebiasaan parafungsional lainnya adalah respons alami tubuh terhadap perasaan cemas. Intinya, Anda dan tim Anda mungkin hidup dalam mode pertarungan-atau-lari yang konstan di mana sistem saraf simpatik membuat kita sangat waspada, gelisah, dan siap untuk melindungi diri kita sendiri pada saat itu juga, sambil mengertakkan gigi baik secara kiasan maupun harfiah. . 

Dalam keadaan ini, kita harus memahami bahwa hidup dalam keadaan lari-atau-bertarung yang konstan dapat membuat seseorang, atau tim, tidak dapat diprediksi. Kita mungkin bertingkah, melecehkan secara verbal atau fisik, atau bahkan mundur dan membeku.

Saat-saat seperti inilah --- ketika kita setiap hari dihadapkan pada ketakutan, tantangan, dan hal yang tidak diketahui ... ketika kita dihadapkan pada rentetan dilema moral yang tiada akhir --- bahwa kita menjadi yang paling rentan. Jika kita tidak berhati-hati, tindakan kita dapat menyebabkan rasa sakit yang dalam, cedera moral, kehilangan harapan, pergumulan, dan bahkan lebih banyak ketakutan bagi orang-orang di sekitar kita.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN