Resi Prasasti
Resi Prasasti Content Writer

Aktif Blogger 2016, untuk menyalurkan hobi menulis dan menyampaikan informasi yang bermanfaat bagi orang lain. Berbagi ilmu dan informasi itu baik. *Pengalaman sebagai freelance: penulis , penerjemah buku, notulen dan pernah bekerja formal di berbagai bidang (LSM, Konsultan Komunikasi, Properti, Lembaga Negara)*. Penggemar coklat dan es krim, nonton, kuliner dan kucing Blog lainnya di kataresi.blogspot.com Twitter @resi_san & Insta @resicute

Selanjutnya

Tutup

Wanita Pilihan

Deteksi Dini, Sayangi Diri bersama Prodia

13 Maret 2018   21:57 Diperbarui: 15 Maret 2018   01:01 903 1 1
Deteksi Dini, Sayangi Diri bersama Prodia
Foto: kataresi

Hari Perempuan Internasional (Internasional Women's Day) pada tanggal 8 Maret lalu kuisi bersama Ladiesiana di Prodia Women's Health Centre(PWHC) yang kebetulan juga sedang merayakan hari jadinya yang pertama. Dengan berbusana pink sesuai tema, ladiesiana meramaikan hari jadi PWHC  bersama staf PWHC dengan syukuran potong tumpeng. Tumpeng mini disediakan untuk dinikmati Ladiesiana.  Pas banget merayakan hari perempuan sedunia ini dengan lebih peduli pada kesehatan kita sebagai perempuan. Jangan nunggu sakit dulu baru rutin periksa dan jadinya terlambat. 

Deteksi dini itu perlu untuk mengetahui kondisi kesehatan kita.  Kalau sudah terlanjur sakit seperti kanker yang akan sedih bukan hanya pasien tetapi juga keluarga terdekat. Kesedihan itu pernah kurasakan dua tahun lalu ketika kakak iparku terdiagnosa kanker ovarium stadium 4 dan alhamdullilah bertahan hingga sekarang setelah menjalani kemoterapi sebanyak 4 kali.

Ragam Deteksi Dini untuk Cegah Kanker

Kanker serviks merupakan penyakit pembunuh perempuan nomer 1 di Indonesia dan kanker payudara/ovarium juga sama beresiko tingginya seperti kanker serviks. Kemungkinan bertahan hidup pasien kanker sebenarnya rendah. Dr. Aditya Wratsangka Sp.OG(K) hadir memberikan kami informasi tentang beragam deteksi dini yang bisa dilakukan. Setiap pemeriksaan deteksi dini memiliki tingkat akurasi masing-masing.

Deteksi dini kanker serviks atau kanker leher rahim bisa dilakukan dengan tes IVA (Inspeksi Visual Asam Asetat) di Puskesmas terdekat. Tes IVA adalah pemeriksaan servik dengan melihat langsung servik setelah memulas servik dengan larutan asam asetat 3 - 5 %. Cukup datang dan minta tes IVA yang nantinya akan diperiksa oleh bidan. Biaya tes IVA sangatlah murah. 

Ada juga tes Pap Smear, prosedur pengambilan sampel sel dari leher rahim yang dites dengan kaca lab. Pap smear yang seperti itu termasuk pap smear konvensional. Tes pap smear ada metode baru yaitu thin prep yang hasilnya lebih efektif mendeteksi adanya sel kanker. Biasanya rumah sakit melayani pap smear konvensional saja untuk layanan BPJS. Pemeriksaan pap smear juga bisa dikombinasikan dengan tes HPV (human papillomavirus) untuk hasil yang lebih akurat.

Untuk deteksi dini kanker payudara bisa dilakukan sendiri dengan tes SADARI (Periksa Payudara Sendiri). Meraba beberapa bagian untuk merasakan adanya benjolan atau tidak di payudara. Pemeriksaan lebih lanjut melalui tes mammografi, dengan melakukan rontgen pada bagian payudara saja. 

Dengar-dengar dari yang sudah pernah melakukan tes mammografi, prosesnya cukup menyakitkan. Tapi demi sebuah deteksi memang harus dilakukan.

Sumber: kemenkes p2ptm
Sumber: kemenkes p2ptm
Selain kanker serviks dan payudara, ada juga kanker ovarium. Mindset dokter yang masih menganggap benjolan atau sakit bukan kanker terkadang menghalangi deteksi atau pemeriksaan lebih lanjut. Ini yang terjadi pada kakak iparku, dua kali konsultasi dokter hanya didiagnosa lambung akut (maag) padahal kondisi perut kakak ipar sudah membesar dan mengeras sebelah. 

Awalnya kakak ipar pasrah saja tetapi aku sempat bersikeras untuk cari opini dokter lain sampai akhirnya dinyatakan tumor hingga menjadi kanker ovarium. Dukungan keluarga sangat penting untuk psikis pasien, menemani dari awal pemeriksaan hingga selalu berusaha ceria di depan pasien agar pasien tidak terlarut dalam kesedihan.

Gejala kanker secara umum yang harus diwaspadai dan jangan ragu lakukan pemeriksaan khususnya cek darah tumor marker CA 125 untuk mendeteksi adanya kanker atau tidak:

  • Adanya bengkak atau benjolan pada bagian tubuh baik luar/dalam
  • Berubahnya waktu buang air
  • Suara serak dan batuk yang tidak kunjung sembuh
  • Darah atau lendir yang abnormal
  • Tahi lalat yang membesar dan terus tumbuh
  • Luka hingga koreng yang tidak sembuh

Pemeriksaan Nyaman Bersama Prodia Women's Health Centre

Tidak semua layanan pemeriksaan deteksi dini bisa didapat dari BPJS, khususnya yang gratis. Fasilitas rumah sakit juga selain tidak gratis biasanya layanan laboratorium dan pemeriksaan lainnya digunakan oleh semua pasien baik pria maupun perempuan. 

Bisa jadi menimbulkan risih bagi pasien perempuan. Prodia Women's Health Centre (PWHC) yang berlokasi di Jalan Wolter Mongonsidi no. 77 Kebayoran Baru, tepatnya dekat Pasar Santa hadir untuk memenuhi impian kaum perempuan dalam melakukan pemeriksaan yang nyaman .

Dra. Ampi Retnowardani Msi berharap PWHC bisa berkontribusi untuk kesehatan perempuan melalui layanan fasilitas pemeriksaan yang tersedia. Begitu masuk PWHC kamu bakalan disambut dengan ramah oleh staf PWHC yang didominasi oleh perempuan.  

Desain interior yang lembut, ruang tunggu dan dilengkapi dengan minuman serta majalah untuk membaca di saat menunggu. Bener-bener nyaman serasa dirumah dan girly banget.

Prodia Women Health Centre - Foto: kataresi
Prodia Women Health Centre - Foto: kataresi
Ruang Konsultasi PWHC - Foto: kataresi
Ruang Konsultasi PWHC - Foto: kataresi
Ruang Tunggu - Foto: kataresi
Ruang Tunggu - Foto: kataresi
Tim Prodia Women's Health Centre - foto: kataresi
Tim Prodia Women's Health Centre - foto: kataresi
PWHC terdiri dari dua lantai, lantai bawah terdapat resepsionis, ruang konsultasi dokter, ruang USG, ruang colposcopy dan ruang pengambilan darah. Di lantai dua ada ruang radiologi, ruang mammografi, ruang menyusui, dan ruang meeting staf. Semua ruangan bersih, tertutup sehingga leluasa melakukan pemeriksaan dan konsultasi. Fasilitas yang bisa kamu lakukan di PWHC antara lain:

  • Pemeriksaan laboratorium lengkap
  • Ultrasonography dengan teknologi terkini
  • Konsultasi dengan tim dokter ahli
  • Histeroskopi
  • Kolposkopi
  • X-Ray
  • USG Breast
  • Elektrokardiografi

Pemeriksaan di PWHC digolongkan berdasarkan usia, usia 13-18 tahun, usia 19-39 tahun, usia 40-64 tahun dan usia diatas 65 tahun. Tersedia paket pemeriksaan dan promo hari besar serta hari jadi Prodia dengan kisaran harga paket  mulai dari 2 juta hingga 4 juta rupiah. Di awal bulan Maret ini ada promo memperingati hari kanker sedunia berupa potongan biaya sebesar 15-20% untuk pemeriksaan kanker serviks dan vaksin kanker serviks 3 vial.

Ladiesiana
Ladiesiana
Ladiesiana yang memenangkan kuis tebak lagu saat acara beruntung mendapatkan voucher pemeriksaan di Prodia Women's Health Centre. Sebagai perempuan kita terlahir spesial dan sebaiknya harus bisa menjaga diri serta kesehatan kita dengan spesial juga. PWHC hadir untuk memberikan perlakuan istimewa kepada perempuan Indonesia. -RGP-

"Because We Understand Everybody Deserve a Personal Treatment", Prodia Women's Health Centre

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2