Mohon tunggu...
Zainal Khairul
Zainal Khairul Mohon Tunggu... Penjelajah

Dosen universitas pasifik morotai Sekertaris bidang sastra budaya ICMI Orda Morotai Ketua Umum PD PII Metro Makassar 2009-2010, 2010-2011 PRIMA DMI Kota Makassar 2019-2022 enalok37@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Muda Pilihan

Generasi Milennial Bukan Generasi Micin

8 Januari 2018   18:23 Diperbarui: 8 Januari 2018   18:36 704 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Generasi Milennial Bukan Generasi Micin
Ilustrasi Sumber; Fotolia.com

Masa muda masanya berapi-api. Itulah petikan bait lagu dari Rhoma Irama. Masa muda yang seharusnya diisi dengan hal bermanfaat. Tak sepatutnya di tangisi oleh hal-hal cengeng macam perasaan cinta. Tarolah acara reality show bertebaran di pertelevisian macam katakana putus, atau apalah acara sejenisnya sehingga yang ada hanyalah menangis karena ditinggal pergi kekasih karena suatu dan lain hal . Hal inilah membuat bangsa kita menjadi bangsa lemah karena hal tetek bengek dan pemudanya ikut larut di dalamnya.

Karena Sudah Waktunya, Inilah saatnya Kemilau Jiwa muda dan bagaimanakah  kamu memaknai masa muda? Apakah muda masa penuh prestasi atau masa dimana  waktunya penuh galau terombang-ambingnya hati gara-gara masalah asmara dan lain sebagainya hingga bertindak cengeng.

Apakah masa muda itu masa pencarian jati diri sehingga   masa muda itu dianggap wajar  saatnya buat marah marah alias ngeluapin emosinya? Atau bisa jadi dimaknai seolah-olah masa yang buruk yang harus segera berlalu  untuk dilalui, karena penuh dengan kelemahan ketidakmapanan?

Coba kita sedikit melirik sejarah dan latar belakang tentang para pemuda sebelum kita ini. Apa yang kita dengar tentang mereka? Ada yang mati-matian membela hak bangsa untuk merdeka kela berpeluh darah agar mereka terbayarkan demi sebuah kemerdekaan. Sekarang kitalah yang mengisinya.

Pemuda bagai suatu bangsa adalah  bagai sebuah  pelurunya. Tanpa peluru, pistol secanggih apa pun tak ada gunanya. Pemuda adalah adalah sebuah anak panahnya Apalah arti keindahan dan kebesaran busur tanpa anak panah?

Kehidupan seorang pemuda itu bagaikan  sebatang tombak, maka pemuda adalah ujung tombaknya; ia runcing berbahaya, dan paling tajam  untuk menghunjam sasaran. Jika d bumi tak akan ada kehidupan tanpa matahari. Maka begitu pulalah peradaban, tak bisa hidup tanpa pemuda. Selamat datang di jalan yang berkilau wahai jiwa-jiwa yang gagah.

Syarat sukses itu bukan tua. Makanya jika kita bisa sukses muda ngapain nunggu tua?"  Kawan, coba kita buka mata. Buka lebar-lebar ya. Lalu lihat di sekeliling kita.Adakah di antara mereka yang masih muda, masih seusia kita tapi sudah sukses melebihi kita? Adakah di antara mereka, yang masih muda tapi sudah menghasilkan banyak karya? Adakah di antara mereka, yang masih muda tapi mereka sudah banyak manfaat untuk orang lain? jika jawabannya ada, tak inginkah kalian salah satu di antara mereka?

Mari pemuda harapan bangsa tetapi juga pemuda harapan pemudi hehe, kita dan mereka itu sama: sama-sama makhluk Tuhan. Dia makan nasi,kita makan nasi. Dia perlu tidur, kita juga. Dia punya waktu 24 jam sehari, kita juga punya segitu kok Nah, jika mereka bisa, tentu kita pun berpotensi bisa.

lya, gak? Ah, gak ada yang mustahil bagi Allah. Selagi kita mau berusaha, insya Allah ada jalan. Sebab Allah tidak akan memberi balasan terbaik bagi siapa saja yang serius berusaha

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x