Mohon tunggu...
Rasty FarianaGaluh
Rasty FarianaGaluh Mohon Tunggu... Lainnya - Siswa

Siswa di Pulau Kecil Luar Lombok "Gili Air" yang hobi membaca, menulis, berkebun, mendaur ulang sampah, dan bermain di Laut

Selanjutnya

Tutup

Inovasi Pilihan

Pengolahan Sampah Sekolah Dasar

4 Februari 2024   08:10 Diperbarui: 4 Februari 2024   08:15 116
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Inovasi. Sumber ilustrasi: PEXELS/Jcomp

 Sekolah kami dibuatkan sebuah bangunan bernama Rumah Sampah tempat dimana jika anak anak Sekolah SDN 1 GILI INDAH menemukan plastik bungkus jajan, botol plastik dan beberapa sampah non-organik lainya kecuali sampah organik mereka meletakkan nya di Rumah Sampah. Mereka memintaku dan ibuku untuk mengontrol Rumah Sampah.

Suatu hari saat hari Minggu kebiasaanku dan Kaila juga Maura setiap hari Minggu kami pergi ke Pantai untuk picnik. Kami biasanya pergi bersama dengan ibuku. 

Hari ini saat kami ingin pergi ke Pantai, ibuku menyuruhku dan Kaila membawa karung untuk memungut sampah di Pantai. Hari ini Maura tidak ikut ke Pantai karena dia pergi ke Mataram. 

Sesampainya di Pantai kami langsung memungut sampah yang ada di pinggir pantai. Selesai memungut sampah kami makan bekal yang kami bawa di rumah setelah itu kami mandi Pantai. Sepulang dari Pantai aku berbilas dan  meletakkan sampah yang kami pungut tadi di Rumah Sampah.

Hingga suatu hari Lemo dan Devi[donatur] memberiku tantangan berbuat kebaikan selama 30 hari dengan memberiku buku panduan. Selain berbuat kebaikan aku juga harus mengolah sampah setiap minggu. 

Aku mulai berbuat kebaikan dan mengolah sampah. Caraku untuk mengolah sampah adalah dengan memilah sampah non-organik dan organik lalu sampah sampah non-organik seperti plastik dan bungkus deterjen aku cuci terlebih dahulu, lalu aku gunting dan dimasukan kedalam botol plastik, aku buat sebagai ecobrick. 

Kegunaan ecobrick sangat banyak contohnya membuat ecobrick bisa mengurangi sampah plastik dan kemasan snack-snack juga bungkus deterjen yang telah dibuang dimanfaatkan kembali untuk mengurangi limbah domestik.

Ecobrick juga bisa dibuat sebagai kerajinan seperti kursi, meja, rak sepatu dan masih banyak lagi kegunaan ecobrick. Sedangkan botol plastik dan gelas plastik bisa dibuat kerajinan seperti kotak pensil, tabungan dan masih banyak lagi kerajinan yang bisa dibuat dari botol plastik dan gelas plastik.

Kertas bisa kita gunakan kembali contohnya kertas yang sudah digunakan kita daur ulang dengan cara mencetak kertas yang sudah terpakai. Hal itu bertujuan untuk menghemat kertas juga menghemat pohon pohon yang terpakai untuk membuat kertas. Kertas juga bisa kita jadikan kerajinan misalnya lampion, hiasan dinding, paper bag dan masih banyak lagi kerajinan yang bisa dibuat dari kertas.

Styrofoam walaupun tidak bisa terurai styrofoam juga bisa dibuat sebagai kerajinan tangan seperti aksesoris dari styrofoam, gantungan kunci, figuran dan masih banyak lagi yang bisa dimanfaatkan dari styrofoam.

Selain sampah non-organik ada juga sampah organik. sampah organik bisa kita olah menjadi kompos, caranya sisa-sisa sampah kulit buah, cangkang telur, dedaunan dan sampah organik lainnya, dimasukkan kedalam lubang dan disiram dengan sedikit air, setelah itu sampah sampah itu dicampurkan sampai merata. Begitulah cara membuat kompos dari sampah organik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Inovasi Selengkapnya
Lihat Inovasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun