dr. Randy Adiwinata
dr. Randy Adiwinata Dokter

Youtube channel: docvisor; instagram: @adiwinatarandy, @docvisor . Seorang dokter umum, lulusan Fakultas Kedokteran Atma Jaya, Jakarta. Memiliki minat dalam bidang medical research dan medical writing. Juga, Seorang bassist di tengah kesibukan. Co-founder dari Docvisor yaitu sebuah organisasi yang dibentuk oleh sekumpulan dokter yang merasa ironi dengan maraknya berita hoax kesehatan. Dan bertujuan untuk menyebarkan edukasi kesehatan berbasis bukti.

Selanjutnya

Tutup

Karir Pilihan

Seperti Padi, Kian Berisi Kian Merunduk

8 September 2018   22:23 Diperbarui: 8 September 2018   22:34 523 2 0
Seperti Padi, Kian Berisi Kian Merunduk
Bersama dr. Timoteus Richard (paling kiri), dr. Eddy setijoso, Sp.PD KGEH (kedua dari kiri), dr. Hendra Koncoro,Sp.PD (paling kanan) di 33rd World conggress of Internal Medicine, Bali

Ungkapan "Seperti Padi Kian Berisi Kian Merunduk" sudah sering kita dengar, dan bahkan hampir selalu diajarkan di sekolah atau oleh Orang  tua kita. Peribahasa ini mengajarkan pada kita, untuk selalu menjadi orang yang rendah hati meskipun telah menjadi orang "Hebat".

Peribahasa ini mengingatkan saya pada Guru saya yaitu dr. Eddy Setijoso, Sp.PD-KGEH (konsultan gastroenterologi-hepatologi/ahli pencernaan). dr. Eddy yang sehari-hari berpraktik di RS St. Carolus Jakarta dan RS Premiere Jatinegara, merupakan dokter senior dan sangat dihormati oleh para pasiennya.

Ketika saya masih menjalani pendidikan sebagai Koas (Dokter Muda) Penyakit dalam di RS St. Carolus, saya sangat terinsiprasi oleh sikap Beliau. Di tengah kesibukannya, Beliau masih menyempatkan untuk berbagi dan berdiskusi ilmu. Saat itu, dr. Eddy telah menganggap kami sebagai seorang sejawat.

Saya masih ingat ada satu kejadian yang sangat menyentuh saya. Suatu hari, kami (Waktu itu kami berempat dokter muda) akan berdiskusi dengan dr. Eddy tentang "Leaky Gut Syndrome" di ruangan beliau.

Ruangan tersebut terasa sempit untuk kami berempat, dan bangku yang tersedia hanya untuk tiga orang saja. (Tanpa mengurangi rasa hormat) Beliau berdiri dari Bangkunya, dan pergi keluar untuk mencari bangku untuk kami. Kami pun bergegas mengikuti beliau. Beliau tidak segan untuk membantu kami mengambil bangku, dan setelah itu mempersilahkan kami duduk. Dan Diskusi pun dimulai.

Ya, suatu tindakan yang terkesan sederhana, tapi menyentuh kami berempat. Saat itu, saya menjadi ingat dengan peribahasa :"Seperti Padi Kian Berisi Kian Merunduk". Mengingatkan kita semua, untuk selalu rendah hati dan mau melayani orang lain.

Salam. Semoga Menginspirasi.

-No matter how great we are, we must keep our head low-