Mohon tunggu...
Ramdani Husein Renngur
Ramdani Husein Renngur Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Sapere Aude

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Matinya Hukum Adat di Hadapan Sistem Hukum Modern

25 Mei 2024   22:53 Diperbarui: 25 Mei 2024   22:57 66
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Hukum. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Legitimasi teoritis terhadap sistem hukum adat diperoleh dari berbagai teori seperti mazhab hukum sejarah, realisme hukum, sociological jurisprudence, dan living law yang digaungkan oleh Eugen Erlich, seluruh teori tersebut pada intinya bersepakat bahwa hukum haruslah lahir dari rahim masyarakat, artinya harus memiliki akar historis. 

Namun secara faktual tidaklah demikian, metode transplantasi hukum menjadi trend hukum saat ini, di mana sistem hukum dari luar diupayakan untuk diterapkan di Indonesia, seperti yang telah terjadi semenjak Indonesia resmi berdiri sebagai sebuah Negara yang berdaulat di tahun 1945. Paradigma positivisme hukum menguat hingga saat ini, di mana paradigma ini mendapatkan kawan setia yang dikenal dengan sistem ekonomi kapitalis. Kedua-duanya lahir secara bersamaan yakni di abad 19, kemungkinan keduanya saling berkaitan, lebih jelasnya akan diuraikan di bawah.

Kelahiran sistem hukum modern di abad 19 berimplikasi pada sistem hukum lain yang sebelumnya telah eksis di berbagai negara salah satunya di Indonesia dengan sistem hukum adat. Implikasi seriusnya adalah kematian atau setidaknya terjadi disfungsi terhadap hukum adat, dimulai dari masuknya kaum kolonial kemudian berlanjut hingga era kemerdekaan, orde baru, dan reformasi. Hukum adat tidak berdaya bahkan dipandang tidak relevan lagi di hadapan sistem hukum modern, mengapa demikian?, singkatnya adalah karena ada pihak yang tidak diuntungkan dengan diberlakukannya sistem hukum adat, dengan kata lain proses industrialisasi menjadi terhambat.

Sistem Hukum Modern: Anak Kandung Kapitalisme 

Sistem hukum selalu memiliki hidden agenda---selalu ada kepentingan kelompok tertentu yang diwakili, artinya sistem hukum tidak netral, pandangan demikian merupakan ciri dari paradigma kritis yang dalam diskursus ilmu hukum dianut oleh kalangan critical legal study (CLS). 

Sistem hukum mulai masuk pada fase modern dimulai pada abad 19, dan karena pengaruh filsafat positivisme August Comte yang sangat mendewekan hal-hal yang sifatnya empirik, sehingga menyebabkan sistem hukum pada fase ini telah meninggalkan konsep hukum alam yang sarat dengan hal-hal yang bersifat metafisis dan teologis. Selain pengaruh filsafat positivisme, terbentuknya sistem hukum modern juga dipengaruhi bahkan dapat dikatakan merupakan anak kandung dari sistem ekonomi kapitalisme, menurut Weber kapitalisme selalu diidentikan dengan dengan proses pemupukan keuntungan yang terus diperbesar. Pada sistem ini, jumlah dan macam produksi tidak dibatasi pada kebutuhan alamiah manusia, namun sebaliknya kebutuhan manusia yang terus dikembangkan agar dapat menampung hasil produksi, yang pada akhirnya menciptkan budaya konsumtif. Sistem ini menghalalkan segala cara untuk mendapatkan tujuannya yakni profit.


Proses industrialisasi secara besar-besaran di daratan eropa, berimplikasi pada perubahan sosial, kultural, politik, ekonomi, dan juga hukum. Pada aspek hukum, secara nyata implikasinnya adalah terbentuknya sistem hukum yang formal rasional yang memiliki ciri sebagai berikut: ketentuan hukum tertulis, sistem pengadilan yang independen, prinsip kepastian hukum, kepatuhan terhadap prosedur hukum, pembagian kekuasaan. 

Max Weber memberikan ciri pada sistem hukum modern di mana prosedur penyelenggaraan hukum berbasis pada rasionalitas dengan menggunakan metode deduksi yang sangat ketat. Di mana semuanya merupakan upaya untuk memberikan rasa aman kepada para pengusaha, sebab produksi ekonomi kapitalis membutuhkan tatanan sosial yang stabil dan dapat diprediksi, agar aktivitas ekonomi dapat berjalan dengan baik. Artinya sistem hukum modern lahir untuk melegitimasi sistem ekonomi kapitalis, Sajipto Rahardjo juga menjelaskan bahwa sistem hukum yang lama tidak dapat melayani bekerjanya sistem ekonomi kapitalis, maka lahirlah sistem hukum modern sebagai respom terhadap produksi ekonomi kapitalis. Itu sebabnya tidak dapat disangkal bahwa sistem hukum modern merupakan konstruksi dari tatanan sosial masyarakat Eropa Barat semasa berkembangnya kapitalisme abad 19. 

Hubungan kapitalisme dengan hukum juga diuraikan dengan bagus oleh David M. Trubek yang memaparkan pemikiran Weber tentang hubungan keduanya, yakni sebagai berikut "his survey of types of law indicated that only modern, rational law, or logically formal rationality, could provide the necessary of calculability. Legalism supported the development of capitalism by providing a stable and predictable atmosphere;... legalism is the only way to provide the degree of certainty necessary for the operation of the capitalism system". Pandangan Weber senada dengan pandangan Boaventura De Sousa Santos yang menegaskan bahwa sistem hukum modern menjadi alat untuk mengatur ekonomi pasar. Terlihat bahwa hukum menjadi alat bagi kelas berkuasa untuk memudahkan mereka untuk melancarkan kepentingan mereka. 

Hal di atas, bisa dilihat dari praktik hukum di Indonesia, sebagai misal pada era orde baru lahir tiga undang-undang yang dikatakan sebagai gerbang masuk modal asing, salah satunya adalah Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1967 tentang Penanaman Modal Asing, kemudian di awal reformasi, pada saat amandemen UUD 1945, dimasukannya Pasal 33 ayat (4) dan (5), sebagai bentuk kompromi dalam perdebatan antara kaum konservatif dan neoliberal. kemudian saat ini, dengan dibentuknya Undang-Undang Cipta Kerja---sebagai salah satu instrumen untuk menstimulus seluruh proyek strategis nasional (PSN).

Hukum Adat: Penghambat Sistem Ekonomi Kapitalisme

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hukum Selengkapnya
Lihat Hukum Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun