Humaniora

Pentingnya Pendidikan Moral dalam Keluarga

6 Juli 2018   16:00 Diperbarui: 6 Juli 2018   16:05 103 0 0

M. rahmat syuradi 

mahasiswa PAI  UNISNU jepara 

Tawuran antar pelajar kini semakin menjadi trend bangsa indonesia. Terbukti di berbagai daerah-daerah di indonesia semakin marak kasus tawuran antar pemuda terpelajar. Berita tawuran antar pelajar sering kita jumpai di media cetak maupun elektronik.

Masih segar di ingatan kita beberapa bulan kebelakang yang menjadi sorotan masyarakat, kasus tawuran antar pelajar SMAN 6 dan SMAN 70 di daerah jakarta yang memakan korban jiwa. Sehingga membuat pendidikan di indonesia ini tercoreng dimata dunia.

Tawuran antar pelajar menjadi marak dengan munculnya geng-geng kelompok remaja. Jika timbul suatu gesekan antar individu, akan memicu pertikaian kelompok dan tak ayal akan menimbulkan dendam antar kelompok. Hal tersebut yang sering kali menjadi faktor dari pemicu konflik yang lebih besar antar kelompok pelajar.

Kasus seperti ini disebabkan karena remaja mengalami perkembangan emosi yang masih labil. Mereka tengah dalam pencarian jati diri, berinteraksi dengan lingkungan sekitar, dan menginternalisasi peraturan serta norma-norma yang berlaku sebagai proses menuju kedewasaan. Apabila dalam proses perkembangan tersebut tidak berjalan dengan seimbang, maka akan terjadi ketimpangan pada emosi. Ketimpangan tersebut mengakibatkan emosi menjadi tidak terkontrol dan cenderung menimbulkan tindakan anarkis.

Dalam kondisi seperti ini, keluarga memiliki peran yang signifikan dalam memberi pengarahan. Pola pendidikan yang diterapkan akan sangat mengarahkan emosi remaja. Namun, tidak semua keluarga mampu menjalin relasi yang baik dengan anak-anaknya. keluarga harus bisa menjadi tempat penopang pendidikan moral terhadap anak karna keluarga . peran yang paling fital bagi terbentuk nya karater anak.

Ironisnya lagi, apabila seorang remaja memiliki keluarga yang tidak utuh akibat broken home, remaja akan lebih merasa tidak dianggap, berprilaku nakal untuk mencari perhatian dari lingkungan sekitarnya, dan mengalami depresi karena tidak mendapatkan pendidikan yang dari keluarganya. 

Mereka akan cenderung meniru apa yang sering dilihatnya, sebab dalam perkembangan moral, anak akan belajar memahami tentang prilaku mana yang baik, yang boleh dikerjakan dan tingkah laku mana yang buruk, yang tidak boleh dikerjakan. Namun, apabila dalam proses tersebut tidak mendapat pengarahan yang cukup dari orang tua, remaja sulit dalam memfilter dari apa yang mereka peroleh.

Dalam pendapat yang dikemukakan oleh Hurlock bahwa hubungan antar kedua orang tua yang kurang harmonis, terabaikannya kebutuhan remaja akan menampakan emosi marah. Jadi, peran keluarga sangat berpengaruh pada perkembangan emosi remaja dalam pencarian jati diri mencegah dan mengurangi semakin maraknya aksi tawuran yang dilakukan oleh pelajar. Salah satu solusinya adalah melalui pendidikan moral dalam keluarga.

Pentingnya pendidikan moral dalam ruang lingkup keluarga merupakan faktor yang penting dalam perkembangan emosi remaja. Pola mendidik yang dilakukan oleh orang tua seharusnya tidak mendikte anak, tetapi memberi keteladanan. Tidak mengekang anak dalam melakukan hal yang positif, menghindari kekerasan dalam rumah tangga sehingga tercipta suasana rumah yang aman dan nyaman. Serta menanamkan dasar-dasar agama pada proses pendidikan. Karena, dengan menerapkan nilai-nilai keagamaan dapat membentengi anak dari pengaruh buruk apapun dan dari manapun. Bagaimanapun pendidikan anak adalah tanggungjawab keluarga.

Orang tua seharusnya memilihkan tontonan yang positif bagi anak anak. totonan tersebut harus mengandung unsur pendidikan

Dengan perkembangan teknologi yang sangat pesat di jaman sekarang, sangat mempunyai pengaruh yang besar bagi perkembangan pendidikan anak. oleh karena itu dibutuhkan pengawasan yang lebih dari orang tua. Dari sinilah peran aktif dari keluarga terutama orang tua sangat dibutuhkan untuk mempersiapkan para penerus bangsa yang cerdas dan berdedikasi tinggi untuk membangun bangsa indonesia yang lebih kuat. 

di balik negara kuat yang tersimpan

 pemuda yang hebat. hebat dalam moral nya

maupun ahlak nya.. semogga bermanfaat