Mohon tunggu...
Rahmad Alam
Rahmad Alam Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa psikologi UST, suka menulis dan rebahan.

Seorang mahasiswa fakultas psikologi universitas sarjanawiyata tamansiswa yogyakarta yang punya prinsip bahwa pemikiran harus disebarkan kepada orang lain dan tidak boleh disimpan sendiri walaupun pemikiran itu goblok dan naif sekalipun.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Dualisme Kasih Sayang Ibu

19 Agustus 2022   18:16 Diperbarui: 19 Agustus 2022   18:26 157
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi. Sumber: pixabay.com 


Kasih sayang seorang ibu memang sangat berarti bagi kita. Tanpa kasih sayangnya kita tidak dapat berkembang dengan baik. Namun ada kalanya kasih sayang ibu tidak bisa kita pandang sebagai satu arah saja pada kebaikan individu. 

Terkadang terdapat dualisme atau dua kecondongan pada kasih sayang ibu dimana satu sisi merupakan kebaikan namun di satu sisi juga buruk bagi perkembangan individu.

Saya akan membahas kasih sayang ibu ini menggunakan pendekatan psikologi khususnya memakai konsep Arketipe yang digagas oleh Carl Gustav Jung

Sebelum memasuki topik pembahasan kita sebaiknya tahu terlebih dahulu makna Arketipe, yakni sebuah ketidaksadaran koletif yang ada pada manusia.

Intinya Arketipe sendiri merupakan kumpulan ingatan yang tersimpan dan membentuk suatu satuan ketidaksadaran di dalam diri kita. Pengaruhnya biasanya ada pada karakter diri kita dan kebanyakan orang tidak menyadarinya.


Terbentuknya Arketipe Ibu


Saat kita terlahir ke dunia maka kita akan diperlihatkan suatu tempat luas yang sama sekali asing bagi kita dan dalam keadaan yang lemah membuat kita merasa cemas, hal inilah mengapa bayi normal menangis waktu setelah dilahirkan.

 Lalu pada saat itulah penolong kita yang telah kita kenal sejak lama karena telah hidup selama sembilan bulan dengannya datang memberi kasih sayang.


Hal itulah yang menjadi satu dari demikian ingatan lama yang membentuk suatu arketipe tentang ibu. Jung dalam buku Empat Arketipe-nya menjelaskan bahwa simbolisasi arketipe ibu selain dari pribadi ibu juga terdapat pada makna kasih sayang, perlindungan, kesuburan, dan produktifitas.

Simbolisasi materi secara gamblang di dunia dapat kita lihat dari keberadaan dewi-dewi dan juga bentuk alam seperti ladang, mata air, taman, benda berongga dan lainnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun