Mohon tunggu...
Rahma Tia Melani
Rahma Tia Melani Mohon Tunggu... Mahasiswa universitas pamulang

Mahasiswa universitas pamulang

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Pergeseran Fungsi Partai Politik di Indonesia

22 Juni 2021   17:45 Diperbarui: 22 Juni 2021   17:50 27 1 0 Mohon Tunggu...

Partai politik merupakan sarana, alat atau wadah bagi masyarakat untuk menyampaikan aspirasi mereka. Masyarakat bebas memilih partai politik juga berlomba-lomba juga untuk menarik simpati masyarakat untuk dijadikan warga partai. Karena semakin banyak jumlah anggota parta maka semakin besar pula keberadaan partai tersebut, yang di tandai dengan jumlah keterwakilan di lembaga perwakilan rakyat.

Mariam Budiarjo dalam buku dasar-dasar Ilmu Politik mengidentifikasi ada beberapa macam fungsi dari partai politik , yaitu :

  • Partai¬†politik sebagai sarana komunikasi politik. Dalam menjalankan fungsi ini,
  • Partai politik menghimpun berbagai masukan ,ide dari berbagai lapisan masyarakat. Asfirasi ini kemudian digabungkan. Proses penggabungan ini sering disebut sebagai "penggabungan kepentingan" (intres aggregation).
  • Setelah berbagai gagasan, ide , kepentingan tersebut digabungkan , selanjutnya berebagai kepentingan tersebut disusun dan rumuskan secarat sistematik dan teratur, proses ini sering disebut dengan perumusan kepentingan (articulation Intrest).

Rumusan tersebut kemudian di jadikan propram partai yang akan di perjuangkan dan disampaikan kepada pemerintah untuk dijadikan suatu kebijakan umum. Selain komunikasi yang demikian, partai politik juga berperan sebagai wadah untuk menyebarluaskan kebijakan pemerintah dan mendiskusikannya. Dengan demikian terjadi dialog baik dari bawah keatas maupun dari atas kebawah. Peran yang demikian, menempatkan partai politik sebagai perantara atau penghubung antara masyarakat dengan pemerintah dalam suatu ide-ide atau gagasan gagasan.

Namun Partai politik yang diharapkan bisa bertindak optimal dalam menjalankan perannya sebagai intermediary atau bisa disebut sebagai jembatan antara pemerintah dengan rakyatnya nampaknya mulai menampakkan tanda-tanda pergeseran fungsinya. Di Indonesia sendiri, partai yang seharusnya bisa membawa suara rakyat kepada pemerintah berkuasa malahan bergeser fungsi menjadi suatu kendaraan politik yang bertujuan semata-mata untuk bisa memperkaya orangorang didalamnya saja atau dimanfaatkan sebagian oknum agar bisa menduduki jabatan-jabatan public semata. Padahal masyarakat (modern) lebih melihat politik sebagai proses aktualisasi diri dan kepentingan mereka yang akan diwujudkan dalam bentuk kebijakan publik.

Hal ini tentu berdampak besar pada system politik di Negara tersebut, fungsi input yang melekat pada partai politik hanya dianggap sebagai wacana yang tidak wajib untuk dilakukan oleh oknum-oknum yang tidak bertanggungjawab tersebut. Akibatnya rakyat harus menanggung dengan mengikuti kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah yang isinya sangat tidak sesuai dengan kepentingan dan harapan mereka sebagai rakyat. Hingga pada akhirnya rakyatnya tidak sejahtera, semakin terpuruk, namun malah politisi-politisi kita yang berada di pemerintah, yang diusung oleh partai politik itu menjadi semakin sejahtera bermandikan harta akibat membuat keputusan yang hanya menguntungkan dirinya sendiri.

VIDEO PILIHAN