Mohon tunggu...
Rafli Marwan
Rafli Marwan Mohon Tunggu... Bahasa, sastra, dan Budaya

"Seorang Penulis dapat melihat segi-segi lain yang umum tidak mampu melihat (Pramoedya)"

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Pilihan

Momake dan Seksualitas

17 Juli 2019   09:30 Diperbarui: 17 Juli 2019   11:23 0 2 1 Mohon Tunggu...

Momake sering kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari baik itu di tongkrongan emperan jalan, kedai, kafe, rumah, bahkan di media sosial saat melakukan percakapan.

Kata momake berasal dari bahasa Melayu Ternate yang memiliki makna yang sama dengan kata joa dalam bahasa Ternate. Momake dimaknai sebagai perkataan keji yang diucapkan karena marah, jengkel, kecewa dan sebagainya.

Momake dalam bahasa Indonesia disebut memaki. Memaki sepadan dengan mengumpat, tapi memaki terdengar lebih kasar meskipun keduanya menggunakan kata yang dikaitkan dengan binatang, nama tubuh, fungsi tubuh, dan kelamin. Menyebut "kabi" (kambing) terhadap seseorang termasuk mengumpat, tapi kalau "kabi ma ako" (jenis kelamin kambing laki-laki) bukan lagi mengumpat melainkan memaki.

Sebutan Seks dalam Momake 

Seks berhubungan dengan jenis kelamin antara laki-laki dan perempuan yang dibedakan secara biologis. Dalam momake kita jumpai kata-kata seks. misalnya kata "cukimai" yang bermakna melakukan seks terhadap orang tua perempuan. "Bampuki" yang  bermakna ukuran jenis kelamin perempuan atau melakukan seks terhadap perempuan. "Kudacuki" bermakna kuda dilakukan atau melakukan seks. Tiga kata tersebut merupakan momake berbahasa Melayu Ternate. Sementara dalam bahasa Ternate misalnya perkataan "yamatiro" yang bermakna  jenis kelamin orang tua perempuan. Baik bahasa Melayu Ternate maupun bahasa Ternate, meskipun bentuk kata momake berbeda tetapi memiliki makna yang sama: menyebut jenis kelamin perempuan dan jenis kelamin orang tua perempuan. 

Dalam percakapan sehari-hari tanpa kita sadari telah mengucapkannya secara spontan bahkan dengan sengaja ketika sedang marah. Padahal perkataan itu merupakan sebuah penghinaan terhadap orang tua perempuan, dan ini justru merugikan diri sendiri bahkan orang lain. 

Misalnya dalam keadaan marah kita mengucapkan "cukimai" kepada teman, maka yang kena tidak sebatas teman tetapi juga orang tua mereka, bahkan yang kita ucapkan itu mengena ke diri kita.

Dari segi norma sosial, mumake dinggap tabu untuk diucapkan, apalagi yang berkaitan dengan jenis kelamin. Namun kita telah terlanjur menggunakan dan melanggengkannya menjadi budaya. Budaya yang immoral.

Bahkan, momake yang awalnya hanya berfungsi untuk marah, sekarang mengalami penambahan fungsi yaitu candaan. Bercanda dengan cara mengumbar-ngumbar kata-kata jenis kelamin.

Seksualitas Momake melahirkan Kekerasan Perempuan

Seksualitas muncul karena ada seks. Prosesnya seks muncul melalui bahasa, seksualitas muncul sebagai dampak dari seks.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x