Mohon tunggu...
Rafendra Aditya
Rafendra Aditya Mohon Tunggu...

Menulis membuatku merasakan hal-hal yang tak dapat kurasakan di dunia nyata. Menulis itu membangun rumah, dengan pondasi gagasan, material kata-kata dan atap khasanah.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Demi Keselamatan Penerbangan, Penumpang Dilarang Egois

29 September 2016   07:46 Diperbarui: 29 September 2016   17:46 0 5 2 Mohon Tunggu...
Demi Keselamatan Penerbangan, Penumpang Dilarang Egois
Sumber ilustrasi:abcnews.com

Sejak naik pesawat pertama kali, sungguh tak pernah rasanya saya merasa takut seperti penerbangan malam kemarin. Pesawat yang kami tumpangi tak kunjung lepas landas sesuai jadwal. Hampir setengah jam tak ada tanda-tanda pesawat akan melesat menuju Biak. Padahal semua penumpang telah masuk dan duduk di kursi masing-masing. Bahkan pintu pesawat pun telah ditutup dan akan menuju posisi lepas landas.

Awalnya saya mengira masalah teknis atau operasional yang wajar terjadi pada transportasi udara, walaupun maskapai bintang 5 ini jarang ngaret. Tetapi asumsi tersebut seketika tertepis ketika dua orang pramugari beberapa kali melintas di lorong kabin sambil membuka-buka kompartemen bagasi. Apalagi tersirat resah yang disembunyikan dari senyum ramah mereka. Waduh, sesuatu pasti tengah terjadi, batin saya. Rekan seperjalanan yang duduk di sebelah saya pun akhirnya memberanikan diri bertanya pada seorang pramugari.

“Ada apa ya? Kok ndak segera berangkat?” celetuk rekan saya yang mewakili keheranan sekaligus keresahan saya. Mengingat ada penerbangan lanjutan yang harus ditempuh dengan selisih 60 menit.

Beberapa penumpang yang duduk di sekitar kami seraya menengok ke arah pramugari.

“Ee, ini ada seorang penumpang transit yang tidak naik pesawat lagi, tapi barangnya tidak dibawa...”

“Tinggal saja lah, barang bisa diambil nanti!” tukas seorang penumpang memotong. Tampak beberapa penumpang memasang wajah antusias menyetujui. Apalagi saya yang masih harus melanjutkan penerbangan selama 2 jam lagi.

“Sebelumnya telah berencana begitu, tapi masalahnya bukan di barang atau orangnya Pak. Melainkan kami harus menjamin keselamatan penerbangan ini. Maka dari itu kami sedang memastikan barang tersebut tidak berbahaya. Bagaimana kalau ternyata bom dan sejenisnya? Dia nyaman entah di mana, tapi kita di pesawat ini bagaimana?”

“Waduh!” saya terhenyak. “Sudah dicari, Mbak, orangnya?”

“Sudah diumumkan di terminal dan petugas sudah menyisir bandara tapi tidak ditemukan. Kemungkinan tertidur atau entah di mana...” tuturnya pasrah seraya melanjutkan mengecek satu-persatu barang bawaan. Pintu pesawat kembali dibuka setelah diumumkan informasi sebagaimana disampaikan oleh pramugari tadi. Beberapa ground staff membantu memeriksa satu-persatu barang bawaan setelah sebelumnya memohon kerjasama memberikan informasi demi keselamatan bersama.

Seketika berbagai bayangan penuh kengerian memenuhi benak. Takut akan terjadi kecelakaan bahkan kemungkinan terburuk pesawat yang kami tumpangi tak akan pernah sampai bandara tujuan. Ide untuk meninggalkan orang itu memang sempat terpikirkan. Luar biasanya, betapa dari barang yang satu itu membuat semuanya terganggu dan mengancam keselamatan. Hal yang tidak terpikirkan oleh para penumpang bahkan keselamatan dan nyawa puluhan penumpang yang menempuh penerbangan saat itu.

Untuk pertama kalinya saya benar-benar khusyuk merapal doa. Memohon keselamatan sepanjang penerbangan. Mental saya kecut seketika. Tangan saya mengenggam udara kabin yang tiba-tiba terasa sangat dingin. Entahlah antara takut mati atau takut akan kemungkinan ledakan bom dalam pesawat. Bayangan cuplikan film Final Destination berkelebat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x