Mohon tunggu...
Raditya Anugrah
Raditya Anugrah Mohon Tunggu... Pramusaji - Karyawan dan Penulis Lepas

Introvert penggemar Anime dan Tokusatsu yang suka menulis hal random

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Sejarah Kelam dalam Sepak Bola Indonesia Kembali Terjadi

3 Oktober 2022   00:00 Diperbarui: 3 Oktober 2022   00:03 169 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Kondisi terakhir Stadion Kanjuruhan setelah kericuhan Suporter Arema | Sumber: JPNN.com

Pada 01 Oktober 2022 kemarin, terjadi sebuah tragedi kelam dalam sejarah sepakbola Indonesia. Hari Sabtu tanggal 01 Oktober 2022, PT LIB menyelenggarakan pertandingan pekan 11 BRI Liga 1 yang mempertemukan antara Klub Arema FC Vs. Persebaya Surabaya. Laga tersebut dijadwalkan malam hari sekitar pukul 20.00 WIB.

Laga ini menjadi momentum Arema FC untuk mendapatkan kemenangan di kandang karena belum meraih kemenangan di kandang dalam 2 laga terakhir. Persebaya juga bertekad meraih kemenangan tandang dalam pertandingan bertajuk "Derby Jawa Timur". Kedua tim bermain dengan tensi tinggi dan panas.

Terbukti dengan adanya  4 gol yang terjadi di babak pertama, membuat skor imbang 2-2. Pertandingan berlanjut ke babak kedua. Para pemain Arema yang diharapkan mampu mencetak gol kemenangan harus sirna karena gol ketiga berhasil didapatkan oleh Persebaya sekaligus menjadi gol penutup di laga tersebut. Usai pertandingan, sorak Sorai dan nyanyian suporter berubah menjadi sebuah kericuhan.

Para suporter Aremania yang tidak bisa menerima kekalahan tersebut lantas mulai menyerbu masuk ke lapangan. Situasi yang buruk mulai terjadi saat beberapa suporter mulai menyerang petugas keamanan karena berusaha mengamankan keadaan tersebut. Para suporter masuk ke lapangan dengan tujuan ingin bertemu dengan para pemain Arema dan mempertanyakan permainan mereka "kenapa bisa sampai kalah?"

Aparat keamanan mencoba mengamankan suporter dengan cara persuasif. Namun, para suporter terus memberontak. Di tengah keadaan genting tersebut, petugas keamanan akhirnya mengambil keputusan untuk menembakkan gas air mata untuk membubarkan para suporter yang anarkis.

Melihat aksi petugas tersebut, para suporter yang berada di Tribun dan tidak turun ke lapangan langsung panik dan berusaha keluar dari stadion dengan upaya apa pun. Tragis, karena banyaknya penonton yang berusaha keluar dari Tribun membuat pintu keluar jadi tertutup oleh massa. Para penonton yang berusaha keluar jadi menumpuk di pintu keluar karena terjadi desakan para suporter.

Nasib naas banyak dialami penonton yang berusaha keluar, karena berdesakan hingga membuat beberapa orang kehabisan oksigen. Di samping itu ada juga penonton yang saling dorong, saling menjatuhkan, dan juga tidak sedikit penonton yang saling injak.

Akibat insiden tersebut, tercatat kurang lebih ada 127 orang yang tewas akibat kejadian naas tersebut. Selain menimbulkan korban jiwa, para suporter yang anarkis juga meninggalkan kerusakan di beberapa sisi stadion hingga merusak mobil petugas keamanan. Sungguh kejadian tragis yang tidak disangka-sangka.

Sebuah kejadian yang semua orang harap tidak pernah terjadi, benar-benar terjadi di depan mata. Sebuah pertandingan yang awalnya berjalan sportif, harus berakhir dengan kejadian yang sangat tragis. Sungguh, ini merupakan tragedi kelam yang terjadi sepanjang sejarah Sepakbola Indonesia.

Imbas dari kejadian ini, PT LIB akhirnya menunda seluruh pertandingan pekan 11 hingga satu pekan ke depan. Sungguh disayangkan bagi para penikmat sepakbola di tanah air, karena klub kebanggaan mereka tidak bisa bertanding akibat kejadian naas tersebut. Saya merasa bahwa tindakan anarkis para suporter Arema tersebut harusnya tidak dilakukan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan