Mohon tunggu...
Puspa Sari Dewi
Puspa Sari Dewi Mohon Tunggu... Penulis - A lifelong learner

Penulis 18 antologi dan 1 buku solo Ranum Email : 1991saripuspa@gmail.com https://www.instagram.com/saridewi_nn

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Trik Penjumlahan dan Pengurangan untuk Anak Usia Dini

11 November 2021   19:22 Diperbarui: 11 November 2021   19:44 144 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
gudangberkasguru.blogspot.com

Al-ummu madrasatul ula, seorang ibu merupakan madrasah pertama untuk anak-anaknya. Seperti sebuah madrasah yang menjadi tempat belajar dan menimba ilmu, maka seperti itu pula seorang ibu. Di pundaknya ada tanggung jawab yang tidak terkira, di tangannya ada amanah yang sangat besar, dan di dalam genggamannya ada harapan yang begitu tinggi. Peran ibu penting dalam menunjang pendidikan anak-anaknya. Tidak hanya anak saja yang dituntut untuk menjadi pintar, tetapi kita juga sebagai orang tua harus memiliki ilmu yang cukup untuk membekalinya.

Anak adalah pemberian Allah azza wa jalla yang dititipkan dalam hidup kita sebagai anugerah yang harus kita syukuri dan jaga. Sebagai seorang ibu kita harus paham apa yang menjadi tanggung jawab kita terhadap hak-haknya. Salah satunya yaitu memberikan pendidikan yang merupakan fasilitas utama dari segala fasilitas pendukung lainnya. Baik itu pendidikan akademis maupun non-akademis. Yang tak kalah penting adalah pendidikan agama yang menjadi modal utama dan terbesar untuk menjadikannya pribadi yang baik.

Meski begitu, kebanyakan orang tua lebih memilih menyerahkan pendidikan anaknya full kepada gurunya di sekolah. Bahkan banyak dari kita memanggil seorang guru private untuk mengajarinya, meskipun untuk anak yang masih pada tahap awal pengenalan angka dan huruf, calistung (baca, tulis, hitung).

Menurut saya, jika tahap awal pengenalan angka dan huruf diserahkan kepada guru, ini bukan karena kita sebagai orang tua yang minim pengetahuan tentang calistung, hanya saja ini masalah kurangnya kesabaran kita dalam membimbingnya. Jika kita sabar dalam mengenalkan angka dan huruf, kita tidak akan menyerahkan segala hal yang basic (dasar) kepada guru private.

Nah, setelah anak-anak kita mengenal dasarnya, kita baru bisa melangkah ke tahap selanjutnya. Dalam hal ini yang akan saya bahas adalah angka. Setelah mereka mengenal angka, mengetahui bentuk-bentuk angka yang mereka sebut, dan mampu menyebutkannya sampai puluhan, kita baru bisa mengajarinya penjumlahan. Namun, mulailah mengajarinya penjumlahan yang hasilnya tidak lebih dari sepuluh. Yang cukup dengan menggunakan jemari tangan tanpa alat bantu sempoa.

Ketika mereka sudah paham, mulailah mengajari yang hasilnya lebih dari sepuluh. Namun, pernah tidak, mereka kesulitan dalam hal ini dan melontarkan perkataan, "Jari aku cuma ada sepuluh, Ma. Enggak cukup ini, bagaimana?" Pasti pertanyaan itu pernah mereka lontarkan. Di sini saya punya trik mudah untuk menyiasatinya.

Contoh: 8 + 5 = .... 

Kita jelaskan triknya bahwa angka yang lebih besar di mulut dan angka yang kecil di jemari. 

"Delapan di mulut, lima di jari," sembari menunjukkan dan membuka kelima jemari kita.

 "Delapan ... delapannya cukup di mulut saja, ya. Setelah delapan berapa? Sembilan, sepuluh, sebelas, dua belas, tiga belas," jelaskan perlahan sambil menekuk satu per satu dari kelima jemari kita.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan