Mohon tunggu...
Purwanti Asih Anna Levi
Purwanti Asih Anna Levi Mohon Tunggu... Sekretaris - Seorang perempuan yang suka menulis :)

Sedang studi di Program Magister Lingkungan dan Perkotaan (PMLP) UNIKA Soegijapranata Semarang dan sedang belajar menulis yang baik :)

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan

Berbelanja Barang Fashion Bekas untuk Mendukung Sustainable Fashion

13 November 2021   09:03 Diperbarui: 13 November 2021   09:10 51 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bagikan ide kreativitasmu dalam bentuk konten di Kompasiana | Sumber gambar: Freepik

Berbelanja barang fashion bekas merupakan salah satu cara yang dapat kita lakukan untuk mendukung sustainable fashion. Banyak orang melihat pakaian bekas sebagai pakaian yang kotor, tua, kusam, dan terus terang tidak menarik. Orang mengira bahwa pergi ke toko barang bekas atau pasar loak berarti kita harus menghabiskan waktu berjam-jam menggali tumpukan pakaian bekas dengan harapan menemukan satu dua pakaian bagus yang diharapkan ukurannya tepat. Tapi saat ini hal-hal telah berubah. Belanja barang fashion bekas menjadi lebih mudah dan lebih mudah diakses dari sebelumnya, dan sebagai hasilnya, pasar penjualan barang fashion bekas berkembang pesat. Platform penjualan thredUP mencatat thrifting online tumbuh 69% antara 2019 dan 2021 dan bahkan percaya bahwa sektor penjualan barang fashion bekas akan lebih besar daripada fast fashion dalam sepuluh tahun (Is Shopping Second Hand Sustainable? - Good On You).

Saat ini, dengan orang-orang yang lebih khawatir tentang planet bumi dan keuangan mereka daripada sebelumnya, mereka kemungkinan akan beralih ke toko barang bekas lokal atau website penjualan barang bekas. Marketplace seperti Shopee, Tokopedia, Lazada dan Blibli telah benar-benar merevolusi cara kita berpikir tentang barang bekas. Di marketplace tersebut banyak terdapat online shop yang menjual barang fashion bekas seperti pakaian, tas, sepatu, dan perhiasan berkualitas baik dengan harga yang relatif murah.

Sementara beberapa ahli khawatir pandemi Covid-19 akan berdampak negatif pada sektor penjualan barang fashion bekas karena konsumen khawatir tentang kebersihan, yang terjadi justru sebaliknya. Selama pandemi Covid-19 orang-orang lebih banyak tinggal di rumah sehingga mempunyai lebih banyak waktu untuk membersihkan barang-barang di lemari mereka. Pengecer memperhatikan trend penjualan barang fashion bekas yang berkembang ini, dan banyak yang memanfaatkan peluang melalui online shop baik di media sosial maupun di marketplace (Is Shopping Second Hand Sustainable? - Good On You).

Keuntungan Berbelanja Barang Fashion Bekas

Ada beberapa keuntungan dari sisi ekonomi, sosial dan lingkungan yang kita peroleh jika kita berbelanja barang fashion bekas, antara lain:

  • Lebih murah. Saat kita membeli barang fashion bekas, kita mendapat barang berkualitas dengan harga lebih murah --- rata-rata lebih murah 50% --- untuk pakaian, sepatu, tas, atau aksesori lain yang kita dapatkan. Kita dapat memperoleh merek fashion tinggi tanpa menghancurkan rekening bank kita.
  • Pendapatan tambahan bagi pemilik barang fashion bekas. Hal yang sama dapat dikatakan bagi mereka yang ingin menghasilkan uang tambahan menggunakan aplikasi penjualan dan mengubah barang fashion bekas menjadi uang tunai. Seringkali kita berpikir bahwa dengan membeli barang fashion bekas kita mungkin harus berkompromi dengan standar kebersihan barang tersebut. Namun perlu diketahui bahwa banyak toko yang menyediakan barang fashion bekas hanya menerima sumbangan yang bersih dan dalam kondisi baik. Selain itu, toko-toko ini juga mencuci ulang semuanya dengan deterjen anti bakteri. Usaha kecil seperti ini dapat menjadi sumber penghasilan kedua yang menguntungkan jika kita pintar.
  • Berkelanjutan dan lebih ramah lingkungan. Ketika kita membeli barang fashion bekas, kita mendukung sustainable fashion dan menjaga agar barang fashion berkualitas baik tidak dibuang ke tempat sampah dan berakhir menjadi limbah di tempat pembuangan sampah. Jadi, alih-alih hanya mengikuti trend dan membeli setiap bulan, kita dapat berinvestasi dalam beberapa produk berkualitas tinggi yang kokoh dan bergaya yang akan bertahan selama beberapa tahun. Kebiasaan ini juga akan menggeser gaya kita ke tampilan yang lebih klasik dan elegan yang jauh lebih chic serta ramah lingkungan.
  • Uang kita masuk ke pemilik usaha kecil lokal. Dengan membuat pilihan untuk berbelanja barang fashion bekas, kita akan mendukung bisnis lokal di daerah kita yang bergantung pada memperoleh pakaian ini, menyortir dan membersihkannya, dan kemudian mendistribusikannya kembali ke pasar. Alih-alih membantu desainer jutawan menghasilkan lebih banyak uang, tidakkah menurut kita lebih baik mendukung bisnis ini yang sebenarnya mendaur ulang barang-barang bagus yang sebenarnya dapat dibuang? Perekonomian lokal perlu ditunjukkan dukungan jika ekonomi negara kita ingin tumbuh dan itu hanya dapat dilakukan jika kita lebih memilih untuk melibatkan mereka dalam transaksi kita, memastikan bahwa mereka memiliki perputaran uang tunai untuk menggerakkan bisnis mereka ke depan. Pembelian barang fashion bekas adalah salah satu cara di mana ekonomi lokal yang lemah dapat didukung dan diberi sedikit lebih banyak dorongan untuk berkembang dan tumbuh ke depan.
  • Penampilan kita menjadi lebih menonjol. Saat kita membeli barang bekas, kemungkinan besar kita akan menemukan barang-barang retro yang unik. Ini adalah alasan mode yang bagus untuk mengadopsi kebiasaan membeli ini. Tidak ada yang ingin memakai apa yang orang lain kenakan dan kita semua ingin selera mode unik kita bersinar. Barang fashion bekas akan membawa kita ke puncak permainan mode kita karena kita akan memiliki akses ke begitu banyak gaya yang berbeda. Dan kita akan mampu membeli lebih banyak yang berarti lebih banyak ruang untuk bereksperimen.
  • Membeli barang fashion bekas lebih etis dan manusiawi. Selain menyelamatkan lingkungan, ada beberapa alasan kuat yang membuat belanja barang fashion bekas menjadi cara yang lebih etis untuk membeli dan mengonsumsi. Pertama, kita membantu mengurangi eksploitasi negara-negara miskin melalui belanja barang fashion bekas. Sebagian besar produk fashion kita, dan terutama merek fast fashion seperti H&M, Zara, Top Shop, dan Levis diproduksi di negara-negara miskin seperti Bangladesh, India, Pakistan, dan Indonesia di mana pekerja dibayar minimum dan dieksploitasi kemampuan mereka. Eksploitasi ini juga mencakup pekerja kontrak dan pekerja anak, dan seringkali terjadi kecelakaan kerja yang menyebabkan kematian pekerja karena kondisi kerja yang sangat buruk, termasuk kebakaran dan runtuhnya bangunan. Ada nilai besar dalam membeli barang fashion bekas dan kita dapat menjamin fakta bahwa itu sangat berharga. Perhiasan, pakaian berlabel desainer, item dekorasi interior, dan aksesoris fashion adalah beberapa item barang fashion bekas favorit (Why Buying Pre-loved Clothing Is More Important Than Ever - Literally, Darling (literallydarling.com).

REFERENSI

Why Buying Pre-loved Clothing Is More Important Than Ever - Literally, Darling (literallydarling.com)

Is Shopping Second Hand Sustainable? - Good On You

Mohon tunggu...

Lihat Lingkungan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan