Mohon tunggu...
Himam Miladi
Himam Miladi Mohon Tunggu... Penulis

Penulis Konten | warungwisata.com | Email : himammiladi@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Bila Holocaust Nazi Selalu Diperingati, Mengapa Kita Tidak Boleh Mengingat Kekejaman PKI?

22 September 2020   23:14 Diperbarui: 23 September 2020   10:12 1182 20 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bila Holocaust Nazi Selalu Diperingati, Mengapa Kita Tidak Boleh Mengingat Kekejaman PKI?
Suasana pada peringatan Hari Kesaktian Pancasila tahun 1989. Monumen Pancasila Sakti dibangun di kawasan Lubang Buaya, Jakarta Timur, di dekat sumur maut yang dijadikan tempat pembuangan mayat para perwira tinggi TNI AD korban pembunuhan pada awal Oktober 1965. Pelaku pembunuhan adalah prajurit-prajurit TNI AD menyusul peristiwa G30S yang terus menjadi kontroversi hingga sekarang. Setiap tahun di depan monumen tersebut dilaksanakan upacara bendera Hari Kesaktian Pancasila.(KOMPAS/KARTONO RYADI)

"Kita mesti menolak klaim palsu mereka. Siapapun yang mengatakannya, di manapun, dan kapanpun" - Kofi Annan, Sekjend PBB dalam peringatan Hari Holocaust pertama, 27 Januari 2006.

Ketika Dunia Mengingat Kekejaman Nazi Jerman

Setiap tahun, dunia memperingati peristiwa genosida jutaan orang Yahudi, yang dilakukan Nazi Jerman dan kolaboratornya. Dalam episode kelam sejarah dunia yang dikenal dengan sebutan holocaust itu, 6 juta Yahudi, 2 juta Gipsi, puluhan ribu homoseksual dan jutaan orang lainnya tewas di kamp-kamp konsentrasi Nazi Jerman.

Untuk menghormati banyaknya nyawa yang hilang sekaligus mengingat kekejaman holocaust, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengeluarkan resolusi 60/7 pada 1 Nopember 2005. 

Dalam resolusinya, PBB menetapkan tanggal 27 Januari sebagai Hari Holocaust Internasional untuk menghormati para korban holocaust, serta mendorong pengembangan program pendidikan mengenai sejarah holocaust untuk membantu mencegah tindakan genosida di masa depan.

Resolusi ini juga menolak setiap upaya penyangkalan holocaust dan mengutuk semua manifesto yang berhubungan dengan intoleransi beragama, hasutan, penistaan, dan kekerasan terhadap seseorang atau komunitas yang berasal dari suku bangsa atau agama tertentu.

Penetapan tanggal Hari Holocaust diambil dari peristiwa pembebasan kamp Aushwitch oleh tentara sekutu pada 27 Januari 1945. Auschwitz adalah kamp konsentrasi paling besar yang dibangun Nazi Hitler dan digunakan secara sistematis membunuh orang-orang Yahudi, Gipsi, dan kaum lain yang dianggap menodai kemurnian dan keunggulan ras Aria.

Sekalipun banyak bukti yang mengungkap fakta terjadinya holocaust, masih ada beberapa pihak yang menganggap holocaust itu hanya rekaan atau dongeng yang diciptakan pihak-pihak tertentu. 

Beberapa kaum fanatik kulit putih dalam jelmaan kelompok-kelompok Neo Nazi maupun Neo Fasis memandang sinis dan remeh peristiwa holocaust.

Tak hanya itu, beberapa orang yang tergolong kaum berpendidikan juga mengingkari terjadinya genosida kaum Yahudi oleh rezim Nazi Hitler. Tak kurang mantan presiden Iran Mahmud Ahmadinejad dan sejarawan Inggris David Irving termasuk dalam kelompok kaum berpendidikan yang mengingkari holocaust.

Mengingat Kekejaman PKI agar Dapat Belajar dari Kesalahan Masa Lalu

Hari Holocaust Internasional memang berangkat dari peristiwa upaya pemusnahan etnis Yahudi dan etnis lain yang menolak tunduk pada ras Aria. Namun, tujuan peringatannya jauh lebih luas, yakni mencegah agar pembantaian serupa tak terjadi lagi di manapun terhadap siapapun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x