Mohon tunggu...
Himam Miladi
Himam Miladi Mohon Tunggu... Penulis

Penulis Konten | himam.id | Email : himammiladi@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Jangan Cuma Penyebar Hoaks yang Dibasmi, BuzzerRp Juga Harus Dieliminasi

24 Maret 2020   00:04 Diperbarui: 23 Maret 2020   23:55 177 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jangan Cuma Penyebar Hoaks yang Dibasmi, BuzzerRp Juga Harus Dieliminasi
Di tengah ancaman pandemi covid-19, pemerintah harus me-lockdown buzzerRp yang menebar kebencian (sumber gambar: law-justice.co)

"Kebencianmu Melebihi Kejahatan Virus Corona"

Demikian cuitan seorang teman menanggapi tweet dari Denny Siregar. Cuitan tersebut ia lontarkan dengan nada geram saat membaca tweet Denny Siregar tentang bantuan Alat Pelindung Diri (APD) dari China, yang kemudian dibandingkan dengan tiadanya bantuan dari Arab Saudi.

Bukan sekali ini Denny Siregar melempar kegaduhan lewat akun twitternya. Namun, baru kali ini cuitan Denny membuat geram teman saya yang notabene masih sealiran dengan Denny (baca: pro pemerintahan Jokowi).

Seiring semakin luasnya penyebaran virus corona, menyebar luas pula infodemic, bahasa halus untuk menyebut hoaks atau disinformasi tentang pandemi covid-19. Pemerintah Indonesia sendiri mengancam para penyebar hoaks dengan ancaman pidana.

Meski dibayangi dengan penyebaran hoaks yang begitu massif, ada yang lebih berbahaya daripada misinformasi yang diterima masyarakat. Di saat pemerintah menghimbau semua pihak untuk bersatu dan bersama melawan corona, akun-akun penebar kebencian masih gentayangan.

Dengan enteng seolah tak punya rasa empati sama sekali, mereka mencuit dan mengunggah beragam postingan yang jauh dari nilai-nilai kemanusiaan. Tanpa mengindahkan sikap toleransi di tengah pandemi, mereka terus menggiring opini untuk satu tujuan tertentu.

Mereka, oleh beberapa netizen disebut sebagai BuzzerRp. Keyword "BuzzerRp" mulai beredar semenjak banyak isu publik hoaks yang menggiring opini pada kaum tertentu, salah satunya masyarakat yang sedang berdemo.

Beberapa influencer di media sosial pun tak luput dari tudingan menjadi "BuzzerRp", yaitu buzzer yang mendapatkan bayaran atas keperluan politik, yang dianggap tidak pro masyarakat. Satu diantaranya adalah Denny Siregar, yang harus diakui selalu konsisten bagai batu karang tak tergoyahkan opininya selalu menimbulkan perpecahan dan kebencian bagi kelompok tertentu.

Di luar Denny Siregar, beberapa tokoh politik juga sering dituding sebagai BuzzerRp. Kasus terbaru adalah postingan dari DEDDY YEVRI HANTERU SITORUS, M.A, anggota Komisi VI DPR RI - Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan dari Dapil Kalimantan Utara.

Dalam unggahan di akun Facebooknya, Deddy menyoroti pembatasan trayek dan jadwal KRL yang dikeluarkan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang mengakibatkan adanya penumpukan penumpang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x