Mohon tunggu...
Himam Miladi
Himam Miladi Mohon Tunggu... Penulis

Penulis Konten | warungwisata.com | Email : himammiladi@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

Utang Resolusi Tak Perlu Dilunasi, Lakukan Saja Hal Ini

8 Desember 2019   08:46 Diperbarui: 8 Desember 2019   11:22 163 11 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Utang Resolusi Tak Perlu Dilunasi, Lakukan Saja Hal Ini
ilustrasi resolusi tahun baru (sumber gambar diolah dari Canva)

Jangan berkecil hati jika kamu punya utang resolusi. Paling tidak, kamu termasuk kelompok 92% orang yang gagal memenuhi resolusi tahun baru mereka.

Mengapa sih kebanyakan kita di setiap akhir tahun bicara tentang resolusi? Apakah ini penting banget sampai-sampai kalau ada resolusi tahun baru yang belum tercapai kamu merasa punya utang dan harus dilunasi?

Membuat penanda waktu yang bermakna secara pribadi memang menghasilkan "efek awal yang baru" - motivasi yang lebih kuat untuk mengubah diri kita menjadi lebih baik. Namun buatku sendiri, resolusi itu bukan sesuatu yang harus dipenuhi hingga kita merasa berhutang jika sampai ada yang tidak tercapai.

Aku sendiri tak pernah membuat resolusi, atau men-setting target tertentu supaya bisa tercapai dalam satu tahun itu juga. Yang kulakukan di setiap momen pergantian tahun adalah menjadikannya motivasi untuk perubahan yang positif.

Hari ini harus lebih baik dari kemarin, dan esok harus lebih baik dari hari ini. Tahun 2020 harus lebih baik dari tahun 2019. Itu saja. Aku tak pernah menyusun daftar-daftar resolusi seperti:

  • Berat badan naik atau turun
  • Mencicil atau Melunasi hutang
  • Gaya hidup sehat
  • Liburan ke destinasi wisata tertentu
  • Punya rumah atau kendaraan baru
  • Dan lain sebagainya

Hal-hal semacam itu memang baik, tapi apakah begitu penting sehingga kita harus menetapkannya sebagai tujuan utama yang harus dicapai dalam jangka waktu satu tahun?

Terlalu Memikirkan Resolusi Bisa Membunuh Motivasi

Sesuatu menjadi penting ketika kita merasa sulit untuk mencapai targetnya. Dan ketika kita terlalu memikirkan betapa sulitnya resolusi yang sudah kita tetapkan tersebut, hal ini malah dapat menjadi pembunuh motivasi yang kuat. Ini adalah salah satu alasan psikologis utama mengapa kita sering tidak menindaklanjuti tujuan yang sudah kita tetapkan. Ketika kita berpikir takut gagal, kita lebih suka tidak memulainya kembali.

Misalnya kamu membuat resolusi untuk menerbitkan artikel baru di blog setiap hari. Seringkali sebelum kamu menulis paragraf pertama, kamu mulai bertanya-tanya apakah dirimu cukup kreatif untuk memenuhi tujuan ini. Setelah itu kamu terobsesi bagaimana mengoptimalkan lalu lintas kunjungan dan berpikir bagaimana caranya artikelmu itu dibaca banyak orang. Lalu masih ada proses pengeditan, berbagi artikel di media sosial, dan beberapa proses lainnya. Tak lama, kamu sudah mulai meragukan kemampuanmu sendiri, bahkan sebelum kamu memulainya.

Ambil contoh lagi buat kamu yang punya resolusi menurunkan berat badan. Kamu memikirkan berapa banyak makanan yang harus dihindari, memikirkan beberapa kesenangan yang harus dihilangkan. Setelah dipikir-pikir lagi, ternyata itu sangat berat untuk dilakukan, apalagi dalam jangka waktu yang lama, 1 tahun!

Keadaan Selalu Berubah dalam Waktu 1 Tahun

Mungkin kamu punya niat yang kuat di awal. Tapi seiring berjalannya waktu, komitmenmu terhadap resolusi tersebut mulai berubah, cenderung ke arah mengabaikan. Motivasi dan inspirasimu merosot dengan cepat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x