Mohon tunggu...
Priesda Dhita Melinda
Priesda Dhita Melinda Mohon Tunggu... Ibu satu anak perempuan, yang ingin terus belajar

Contact : 08992255429 / email : priesda@yahoo.co.id

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Haruskah Suami Membantu Mengerjakan Pekerjaan Rumah Tangga?

26 Mei 2018   16:51 Diperbarui: 26 Mei 2018   16:51 2801 2 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Haruskah Suami Membantu Mengerjakan Pekerjaan Rumah Tangga?
Ilustrasi: Homequicks.com

Dalam rumah tangga sudah pasti ada kewajiban suami istri yang harus dilakukan. Bekerja mencari nafkah adalah kewajiban seorang suami, lalu membersihkan rumah dan pekerjaan rumah tangga lainnya adalah kewajiban seorang istri. 

Menurut saya "aturan" seperti itu sudah tidak berlaku untuk zaman sekarang ini. Kenapa? Karena saat ini banyak perempuan yang sudah menjadi istri ikut bekerja mencari nafkah bagi keluarganya, tidak menutup kemungkinan untuk suaminya. 

Memang ada banyak alasan kenapa istri bekerja juga membantu suaminya, ada yang memang kebutuhan ekonomi keluarga mereka tinggi jadi harus ditopang oleh dua orang (suami dan istri), ada juga yang memang  ingin melakukan pengabdian kepada masyarakat, misalnya dokter, perawat, guru dan lainnya, serta ada juga yang memang ingin mengembangkan karirnya, karena sayang ijazah yang dipunya hanya disimpan  di lemari. 

Seorang istri yang memilih untuk bekerja (apapun alasannya) harusnya memang sudah diberi izin suaminya. Karena ketika sudah menjadi istri maka kewajiban, izin dan lainnya sudah urusannya ke suami.

Ketika istri bekerja, harusnya dia tak boleh lupa dengan kewajiban yang harus dilakukan di rumah seperti memasak, menjaga anak, mencuci baju, menyetrika dan lain sebagainya. Memang ada beberapa rumah tangga yang mampu membayar orang lain untuk mengerjakan pekerjaan rumah tangga ini. 

Tetapi jika rumah tangga belum mampu untuk membayar orang lain, maka semua pekerjaan rumah tangga ini harusnya dibagi dua, yaitu suami dan istri. Yup, karena mereka tinggal bersama sudah tentu kewajiban menjaga kebersihan rumah adalah tanggung jawab bersama bukan hanya istri.

Saya pernah melihat ada komentar laki-laki di Facebook saat membaca status teman saya (perempuan) tentang suami membantu pekerjaan rumah tangga. Katanya begini:

"itu istrinya ngelunjak kalau nyuruh suaminya ngerjain kerjaan rumah".

Helooow.. itu istri lho ya, bukan (maaf) pembantu. Iya juga kalau pembantu rumah tangga memang sudah tugasnya dan memang akan mendapat bayaran. 

Rasanya kalau ketemu laki-laki seperti itu, ingin saya uwel-uwel mukanya. Ok, balik lagi ke topik. Bagi saya, seorang suami yang mau dan bersedia membantu istrinya mengerjakan tugas rumah tangga adalah suami yang sayang istri dan romantis. Kok bisa gitu? Ya iyalah, suami tipe ini tidak akan membiarkan istrinya capek. Karena dia tahu istrinya sudah seharian bekerja dan sampai rumah harus mengerjakan pekerjaan rumah. 

O ya, ini juga berlaku untuk istri yang memang full di rumah. Karena pekerjaan di rumah itu tidak pernah ada habisnya, apalagi kalau punya anak kecil. Ini pengalaman saya saat libur, kalau libur justru saya tidak bisa istirahat karena harus mencuci, beres-beres, manalagi kalau Nadine rewel, aahh.. lebih riweh. Hehe.. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN