Mohon tunggu...
Prayitno Ramelan
Prayitno Ramelan Mohon Tunggu... Pengamat Intelijen, Mantan Anggota Kelompok Ahli BNPT

Pray, sejak 2002 menjadi purnawirawan, mulai Sept. 2008 menulis di Kompasiana, "Old Soldier Never Die, they just fade away".. Pada usia senja, terus menyumbangkan pemikiran yang sedikit diketahuinya Sumbangan ini kecil artinya dibandingkan mereka-mereka yang jauh lebih ahli. Yang penting, karya ini keluar dari hati yang bersih, jauh dari kekotoran sbg Indy blogger. Mencintai negara dengan segenap jiwa raga. Tulisannya "Intelijen Bertawaf" telah diterbitkan Kompas Grasindo menjadi buku. Website lainnya: www.ramalanintelijen.net

Selanjutnya

Tutup

Analisis Artikel Utama

Kekeliruan Prabowo Bicara Soal Pertahanan

4 April 2019   15:45 Diperbarui: 5 April 2019   17:59 0 29 19 Mohon Tunggu...
Kekeliruan Prabowo Bicara Soal Pertahanan
Presiden Jokowi didampingi Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto saat meninjau persiapan HUT TNI AU ke 71 di Lanud Halim, bertemu dengan para penerbang sukhoi (Foto: Kantor Staf Presiden - @KSPgoid)

Setelah pelaksanaan debat pilpres pada Sabtu (30/3/2019) malam antara Capres Jokowi dengan capres Prabowo, penulis menyusun artikel ini  untuk menanggapi ucapan capres Prabowo  yang menilai kondisi pertahanan dan keamanan Indonesia berada pada titik yang lemah dan juga rapuh.

Dengan pertahanan dan keamanan negara yang rapuh ini, kata Prabowo, Indonesia tidak memiliki kekuatan militer yang kuat untuk bisa mengantisipasi gangguan yang mengancam kedaulatan negara.

Dia juga mengatakan bahwa politik diplomasi luar negeri yang bagus pun tidak akan ada artinya, kalau pertahanan dan keamanan negara masih dalam kondisi jauh dari yang diharapkan.

Sebagai penulis yang khusus menganalisis masalah hankam dari persepsi intelijen, selain  masalah politik, kedirgantaraan, dan budaya, penulis sangat menyayangkan ucapan tersebut, rasanya kurang pas dan kurang memperhitungkan side effect sebagai capres.

Prabowo kini mendapat sanggahan dari senior dan temannya, Menkopolhukam Wiranto menanggapi dengan keras, dan demikian juga Menhan Ryamizard Ryacudu yang sering ceplas ceplos terukur, menyatakan tersinggung sebagai Menhan.

Penampilan Menhan Ryamizard Ryacudu saat masih menjadi Kasad tahun 2015, kini mengatakan tersinggung dengan ucapan capres Prabowo, keduanya teman satu angkatan (Foto: BBC)
Penampilan Menhan Ryamizard Ryacudu saat masih menjadi Kasad tahun 2015, kini mengatakan tersinggung dengan ucapan capres Prabowo, keduanya teman satu angkatan (Foto: BBC)

Tentang yang dikatakan soal budaya ABS di TNI, soal ucapan yang oleh komunitas purnawirawan dinilai sombong, penulis tidak akan membahas. Tulisan ini fokus memberi gambaran bahwa dengan alutsista dan penyiapan sumber daya manusia, kita tidak lemah dan rapuh.

Penulis memahami dalam persaingan pilpres saat ini, kalau Prabowo sebagai penantang petahana ingin dinilai memiliki rencana hebat bila menang, dia akan menyebutkan apa yang kurang, jelek atau lemah dari petahana. Tapi ada yang masalah prinsip yang dilupakannya.

Penulis saat meluncurkan buku pertama hasil ngeblog, dihadiri oleh senior intelijen, Pak Hendropriyono, Mantan Kasau Chappy Hakim dan Edi Taslim (Foto: dokumen pribadi)
Penulis saat meluncurkan buku pertama hasil ngeblog, dihadiri oleh senior intelijen, Pak Hendropriyono, Mantan Kasau Chappy Hakim dan Edi Taslim (Foto: dokumen pribadi)

Sebagai seorang yang pernah tugas di TNI, jangan sentuh dengan nada negatif masalah pertahanan dan TNI, institusi terhormat dimana dia pernah berkarier, dapat pangkat, jabatan, kehormatan, makan nasi TNI dan segala tetek bengeknya. TNI sejak kita merdeka selalu menjadi tulang punggung dalam menjaga negara.

Sebagai pengamat intelijen, penulis telah membuat 1.280 artikel di website Kompasiana dan Ramalan Intelijen.

Di antaranya ada artikel-artikel (analisis) pertahanan. Sebagai contoh misalnya keunggulan Sukhoi 27/35 TNI AU, perkuatan alutsista TNI AD yaitu Tank Leopard, serta roket Avibras yang daya hancurnya mengerikan.

Pray juga menulis rencana penggantian pesawat tempur F-5 dengan Sukhoi Su-35. Nah, dari beberapa artikel yang tayang sejak tahun 2013 itu dijelaskan dua Renstra (Rencana Strategis Pertahanan) 2009-2014, 2014-2019 dan Renstra 2019-2014.

Dengan pengadaan alutsista dari dua Renstra itu, terciptalah balance of power (perimbangan kekuatan) Indonesia dengan negara-negara tetangga. Indonesia menurut Global Power dinilai sebagai negara terkuat ke-15 di dunia.

Nah, agar wawasan lebih luas, dan tidak melihat dari kacamata yang salah atau naif, tolong dibaca, cukup lima dari sekian banyak artikel penulis dan sebutkan apa pantas pertahanan kita sangat lemah. OMG. Inilah beberapa artikel tersebut:

Tank Leopard TNI AD adalah Main Battle Tank (foto : Jakarta Greater)
Tank Leopard TNI AD adalah Main Battle Tank (foto : Jakarta Greater)

1. Artikel tentang Tank Leopard TNI AD, diposting pada 26 Januari 2012, telah dibaca oleh 9.545 orang. Leopard buatan Jerman tersebut mampu mengungguli MBT (Main Battle Tank) Singapura dan tank Abrams milik Australia. (Ini linknya)

Foto: militermeter.com 
Foto: militermeter.com 

2. Artikel tentang TNI AU dengan judul, "Australia Makin Gundah Dengan Modernisasi Alutsista TNI AU", tayang pada 2 May 2013 dilihat : 23.812 orang. Pada artikel, disebutkan bahwa Australia gundah dengan modernisasi TNI AU, dengan segala faktanya. (Ini liknya)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2