Mohon tunggu...
Prama R Putranto
Prama R Putranto Mohon Tunggu... Menebar Kebaikan dan Energi Positif

Berbagi Kebahagiaan | Pendidikan Jasmani | Sebuah Novel Jam Sukat dan Peluit | Instagram : @pramagreatwarrior | Twitter : @pramaGW

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

Berkebun Sumber Kebahagiaan di Masa Pensiun

22 Juli 2021   09:08 Diperbarui: 22 Juli 2021   17:44 236 20 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berkebun Sumber Kebahagiaan di Masa Pensiun
Ilustrasi nikmatnya berkebun di rumah - Sumber: Shutterstock via Kompas.com

"Melihat senyum pensiunan yang berada di sekitar saya saat berkebun dapat ditarik kesimpulan bahwasannya berkebun menjadi salah satu sumber kebahagiaan di masa purna tugas."

Setiap pagi setelah berolahraga jalan kaki, mereka menuju kebun di halaman rumahnya. Ragam tanaman ada di sana. Mulai sayur mayur, buah hingga tanaman obat keluarga (toga). 

Memanfaatkan halaman yang sempit untuk tetap dapat bercocok tanam. Sembari menikmati hangatnya sinar mentari pagi, kegiatan itu rutin mereka lakukan setiap hari. Hal ini yang saya amati di lingkungan sekitar saya tentang kegiatan apa saja yang dilakukan oleh pensiunan yang tinggal di sekitar saya. 

Usia mereka sekitar 65 tahun ke atas dan biasanya hanya tinggal sendiri atau dengan suami/istri di rumah. Sedangkan anak-anaknya tinggal dengan keluarga kecilnya masing-masing. 

Praktis rasa kesepian itu menyelimuti setiap hari. Hal ini yang menjadi stimulus untuk bagaimana caranya mengisi kekosongan dengan kegiatan positif dan satu kegiatan yang mereka lakukan adalah dengan berkebun, memanfaatkan lahan yang ada seoptimal mungkin. 

Sumber Kebahagiaan

"Senyum Kentara Menutupi Rasa Sepi"

Bagi pensiunan yang harus tinggal seorang diri atau hanya bersama suami atau istri di rumah berkebun menjadi alternatif pilihan untuk menawar rasa rindu yang terus membuncah kepada anak-anak dan cucu-cucu mereka yang harus tinggal jauh dari rumah. 

Memulai berkebun dan menjadikannya sebuah rutinitas keseharian menjadi pelipur lara tersendiri. Merawat tanaman setiap hari hingga berbuah dan dapat dipanen menjadi alasan untuk tetap tersenyum. 

Rasa bahagia itu pun senantiasa dibagikan kepada mereka sesama pensiunan. Terkadang mereka pun saling berbagi satu sama lain, sekadar berbagi rasa bahagia sudah cukup untuk mengisi masa-masa purna tugas. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x