Mohon tunggu...
Petrus PitDuka
Petrus PitDuka Mohon Tunggu... Jurnalis - Mahasiswa Filsafat Keilahian Kentungan Yogyakarta

Jika kamu tidak bisa membuat orang lain kagum dengan kepintaranmu, maka paling tidak kamu dapat membuat mereka bingung dengan kebodohanmu.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Apa Itu Saudara?

1 November 2022   23:01 Diperbarui: 1 November 2022   23:03 184
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
https://mafrome.org/fratelli-tutti-3/

Judul dan kata pembuka ensiklik Paus Fransiskus Fratelli tutti, 'Semua saudaraku', diambil dari Peringatan Santo Fransiskus kepada saudara-saudara ordonya. Frasa santo Fransiskus itu awalnya diasumsikan dalam audiensnya komitmen konkret, publik, terhadap bentuk spesifik dari cara hidup.

Paus melanjutkan dengan menyoroti nasihat dari Admonisi (no. 25) di mana St. Fransiskus menyatakan diberkati semua orang yang mencintai saudara mereka. Dalam konteks itu, ia meminta para saudara untuk berperilaku penuh kasih kepada anggota komunitas yang kebetulan tidak hadir. 

Paus lalu menafsirkan anjuran tersebut jauh lebih luas sebagai 'cinta yang melampaui batas geografi dan jarak' (Ft. 1). Dalam paragraf berikutnya, paus menulis: "Fransiskus merasa dirinya saudara matahari, laut dan angin, namun dia tahu bahwa dia bahkan lebih dekat dengan dagingnya" (Ft. 2).

Aristoteles memberi kita satu jendela ke dalam pemikiran dunia kuno. Dia merefleksikan arti literal dari cinta persaudaraan sebagai bagian dari diskusi panjangnya tentang persahabatan di Nicomachean Ethics. Cinta antara saudara laki-laki dicirikan, menurutnya, oleh kesetaraan, kesamaan usia dan biasanya dalam karakter, pengasuhan yang sama, dan terutama kecenderungan untuk mengidentifikasi satu sama lain. 

Saudara, seperti kawan, berbagi 'kebebasan berbicara bersama' (9.2)--- dan bahwa 'lebih mengerikan tidak membantu saudara daripada orang asing' (8.9).

Perjanjian Lama mungkin lebih realistis, dari Kain dan Habel dan seterusnya. Narasi patriarki mengeksplorasi secara mendalam realitas manusia dari hubungan persaudaraan, dalam perkembangan, misalnya, menuju rekonsiliasi yang menyentuh setelah pengkhianatan yang menghancurkan, seperti Yakub dan Esau serta Yusuf dan saudara-saudaranya.

Bahkan dalam Perjanjian Baru, saudara laki-laki yang sebenarnya jarang akur (Anak yang hilang). Menariknya, hal ini terjadi justru karena saudara laki-laki dalam hukum Yahudi tidak secara langsung setara. Tapi apakah demikian?

Nicholas Lombardo membantu kita dengan menunjukkan bahwa Sepuluh Perintah tidak mengatakan apa-apa tentang beberapa prinsip paling dasar dari hukum alam, seperti orang tua harus mengasihi anak-anak mereka. Keheningan Dekalog menunjukkan bagaimana prinsip-prinsip ini begitu mendarah daging dalam kemanusiaan kita sehingga kita tidak memerlukan perintah tentangnya. 

Demikian pula, mungkin, kewajiban cinta antara saudara laki-laki dan perempuan terlalu banyak diasumsikan sehingga tidak perlu dijabarkan (meskipun betapa sering saudara kandung gagal memenuhinya).

Menariknya, orang-orang Kristen sejak awal dipanggil untuk membuka lingkaran mereka seluas-luasnya, dan tidak hanya melalui komitmen mereka terhadap evangelisasi. Identifikasi Yesus tentang 'sesama' dan 'saudara', dikombinasikan dengan teladannya merangkul orang-orang buangan, menyebabkan para pengikutnya sejak awal merawat yang membutuhkan tanpa menerapkan kriteria agama yang ketat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun