Mohon tunggu...
Petrus PitDuka
Petrus PitDuka Mohon Tunggu... Mahasiswa Filsafat Keilahian Kentungan Yogyakarta

Jika kamu tidak bisa membuat orang lain kagum dengan kepintaranmu, maka paling tidak kamu dapat membuat mereka bingung dengan kebodohanmu.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Cigarette Wars

23 Mei 2020   09:19 Diperbarui: 23 Mei 2020   09:10 49 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cigarette Wars
etsy.com

Para tamu tidak diwajibkan merokok, tetapi tidak ada yang menolak mereka yang melakukannya. Dalam kebiasaan-kebiasaan tertentu dapat dijumpai gadis-gadis 'baik' tidak merokok saat berjalan di jalan, juga seorang pria selalu menyalakan rokok seorang wanita sebelum miliknya sendiri sebagai kesantunan. Yang terpenting kala itu, perokok selalu meminta izin ''Apakah Anda keberatan jika saya merokok?".

Sahabatku! 

Hal ini berbanding terbalik dengan zaman kita. Ada beberapa tempat merokok tidak diizinkan: di ruang kelas, pesawat terbang, tempat tidur rumah sakit, dan para penyiar di televisi. Pada saat Mary mengisap rokok terakhirnya, tak lama sebelum kematiannya pada tahun 1994, ia menjadi bagian dari minoritas yang semakin menyusut dan semakin bermasalah. Jumlah perokok dalam populasi orang dewasa turun menjadi sekitar 25 persen, dan orang yang bukan perokok menjadi lebih tegas dalam mempertahankan hak mereka untuk menghirup udara yang tidak tercemar. 

Tampaknya, sahabatku, hanya ada dua jenis perokok yang tersisa: yang muda dan yang pasti, yang tua dan yang defensif. Bila hendak merokok, mereka akan mundur ke bagian belakang pesawat, ke tangga belakang di kantor, ke teras belakang di pesta makan malam --- dan kemudian bahkan menemukan beberapa tempat yang tertutup bagi mereka. 

Perokok mengalami banyak permusuhan satu abad yang lalu. Laki-laki yang terhormat merokok pipa atau cerutu dan wanita terhormat tidak merokok sama sekali. Rokok dianggap baru dalam masyarakat yang belum menghargai kebaruan demi kebaruan. Ia dikaitkan dengan imigran atau dalam usia xenophobia yang tampaknya membentuk kebiasaan, "perempuan tidak seharusnya merokok". 

Etos kelas menengah Amerika mengutuk orang yang sensual dan mencurigai orang asing. Rokok mewakili keduanya. Rokok dibatasi secara hukum dan juga distigmatisasi sosial. Antara tahun 1890 dan 1930, lima belas negara memberlakukan undang-undang melarang penjualan, pembuatan, kepemilikan, atau konsumen rokok, dan tidak kurang dari dua puluh dua negara bagian dan teritori lain yang mempertimbangkan undang-undang tersebut.

Lucu memang, bila menjelang 1920, anak di bawah umur hanya bisa membeli rokok di Virginia dan Rhode Island. Banyak kota memberlakukan pembatasan lebih lanjut, dari membuatnya ilegal bagi perempuan untuk merokok di depan umum, di sekitar gedung sekolah, hingga melarang jenis iklan tertentu. 

Perokok mengalami diskriminasi di ruang sidang, di tempat kerja, dan dalam kehidupan sehari-hari. Pada tahun 1904, misalnya, seorang hakim di New York memutuskan penjara bagi seorang wanita selama tiga puluh hari karena merokok di depan anak-anaknya. Beberapa tahun kemudian, seorang wanita Seattle memenangkan perceraian dengan alasan bahwa suaminya adalah "seorang perokok". 

Seorang wanita New York mengambil tindakan pencegahan mewajibkannya "untuk menandatangani perjanjian pranikah untuk tidak akan merokok". Di sisi lain, banyak perusahaan, besar dan kecil, menolak untuk mempekerjakan perokok. Pekerja yang menuruti keinginannya sendiri bisa kehilangan pekerjaan. Dan semua itu terjadi kala diketahui bahwa biangkerok dari epidemi kangker paru-paru adalah tembakau.

Sahabatku! 

Mungkin kamu akan kaget bila aku menutup surat ini dengan bertanya padamu, "siapa Mary Elizabeth Haggerty?" Mary sebetulnya adalah ibu dari Cassandra Tate sendiri. Maksudku, si Tate membaca sejarah peradaban dengan kaca mata ibunya tentang epidemi kangker paru-paru, bukan dengan pemahamannya--- karena keterancaman kelangsungan spesies manusia membuat kita gampang menuduh kelompok tertentu: Islam di mata media Indoneisa distigma melalui pemberitaan yang memprovokasi! Please Stop it: media harus mengedukasi bukan memprovokasi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x