Mohon tunggu...
Petrus Kanisius
Petrus Kanisius Mohon Tunggu... Belajar Menulis

Belajar menulis, suka membaca dan jalan-jalan ke hutan

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Mengapa Kita Perlu Menghargai Hak Satwa?

20 November 2019   14:36 Diperbarui: 20 November 2019   17:40 0 4 0 Mohon Tunggu...
Mengapa Kita Perlu Menghargai Hak Satwa?
Gambar tentang orangutan. dok gambar Nafisa Zahsya, kelas VII B, SMPN 1 Ketapang. Foto dokumen : Yayasan Palung

Mengapa Kita Perlu Menghargai Hak-hak Satwa yang Terancam Punah dan lindungi?

Perjalanan Panjang menyusuri waktu ketika melihat nasib satwa yang terancam punah. Banyak pertanyaan mengapa kita perlu menghargai hak-hak satwa dilindungi?.

Satwa-satwa yang sangat terancam punah saat ini kondisinya memang mengalami nasib yang boleh dikata kurang beruntung alias buntung. Apakah akan bertahan?, atau hilang tinggal cerita?. Berapa satwa liar yang hidup di alam liar (hutan) memberi tanda nyata akan cerita mereka yang semakin tersisih di rimba raya karena berbagai alasan yang menerpa mereka.

Lalu, apa-apa saja satwa yang sangat terancam punah yang dimaksud?. Seperti misalnya di Kalimanan ada satwa megafauna karismatik yaitu orangutan.

Seperti diketahui, orangutan dan rangkong (burung enggang) memiliki peranan yang sangat besar bagi lingkungan sekitarnya, satu diantaranya karena orangutan adalah petani hutan.

Tidak hanya orangutan sebetulnya sebagai satwa yang dilindungi, tetapi ada pula satwa-sawa lainnya seperti gajah, harimau, dan badak yang memiliki peranan besar bagi lingkungan hidup dan makhluk lainnya pula. Keadaan mereka pun saat ini dalam ancaman nyata dan semakin sulit di habitat hidup mereka.

Sesungguhnya tidak hanya satwa yang sangat terancam punah tetapi juga satwa dilindungi trenggiling, burung enggang, kelempiau dan satwa dilindungi lainnya. Baca; graccess.co.id

Selain itu, ada pula satwa endemik seperti bekantan si hidung mancung; kompasiana.com/pit_kanisius

Harapan mengapa kita perlu menghargai satwa yang sangat terancam punah antara lain adalah ;

Pertama, Hutan (rimba raya) dan tanah sudah semakin sering terjamah oleh tangan-tangan tak terlihat. Raungan bunyi mesin mengalahkan rasa dan suara rimba raya. Hutan, tanah dan air sejatinya memberi arti tentang kata dan rasa. 

Tentang bagaimana semua bisa berjalan seirama tentang nafas kehidupan. Hutan perlu ragam satwa yang dilindungi dan terancam punah agar bisa terus berdiri kokoh.

Tanda nyata ini terjadi ketika satwa nasibnya kini mulai tergadai (semakin sulit untuk bertahan hidup). Hutan dan satwa saat ini bicara dalam bahasanya sendiri-sendiri.

Orang bilang, hutan tak lagi ramah. Sesungghnya manusialah yang tidak ramah dengan alam. Tangisan rimba raya seringkali menjelma menjadi tanda nyata akan seperti apa alam ini nantinya. Satwa semakin terusir dari rimba raya tak bertuan yang kini nasibnya pun semakin terampas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x