Mohon tunggu...
Aam Permana S
Aam Permana S Mohon Tunggu... freelance

Menulis, jalan-jalan, merekam kejadian dan nonton sama istri. Mengalir, semuanya mengalir saja; patanjala

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Sejarah Panjang Tembakau Sumedang

25 Agustus 2018   09:33 Diperbarui: 25 Agustus 2018   10:02 0 1 0 Mohon Tunggu...
Sejarah Panjang Tembakau Sumedang
Tembakau Tanjungsari/dok penulis

Tembakau atau bako dalam bahasa Sunda, memiliki sejarah cukup panjang di  Kabupaten Sumedang, Jawa Barat. Beberapa bukti bahwa kabupaten ini begitu "dekat" dengan tembakau, untungnya, masih ada hingga kini.

Menurut  berbagai sumber, pada jaman Belanda dulu, warga di Sumedang khususnya di Tanjungsari, banyak yang menanam dan membudidayakan tanaman tembakau yang disebut bako mole.  Konon, salahsatu bupati Sumedang waktu itu, yakni Pangeran Sugih pun, mendukung sekali upaya warga menanam tembakau tersebut.

"Kalau informasi dari kakek saya benar, pada jaman Belanda, tembakau  sudah memiliki nilai jual lumayan. Belanda pun membutuhkannya," tutur Bah Aka (74), warga Cijambu, Tanjungsari, salahsatu orang tua yang mengetahui pengetahuan luas soal kehidupan sosial budaya waktu itu.

Bahkan, imbuhnya, Belanda beberapa kali mengirimkan tembakau Sumedang  ke negerinya. Tembakau itu, dalam bentuk sudah kering,  diangkut melalui kereta api dari SS (dekat alun-alun Tanjungsari --Red) ke Jawa Tengah. Dari Jawa Tengah, baru diterbangkan ke Belanda.

Adapun wilayah di Sumedang yang dahulu memiliki kebiasaan menanam dan mengolah tanaman tembakau adalah  Cijambu, Pasigaran Kecamatan Tanjungsari, dan Sukasari Kecamatan Sukasari. 

Khusus di Sukasari, hingga sekarang bahkan ada sebuah tempat yang dinamakan Kampung Bako, karena mayoritas warganya mencari penghidupan dari bertaman tembakau dan mengolahnya.

Banyaknya warga yang memproduksi tembakau ini, menyebabkan di wilayah sebelah barat Kota Sumedang ini  berdiri  pasar tembakau.

Menurut sebuahpenelitian dari Fakultas Pertanian Unpad, di Tanjungsari tepatnya di Desa Mariuk Distrik Tanjungsari yang sekarang bernama Margaluyu pernah berdiri Pasar  Tembakau yang terkenal dengan bako molenya. Penjualan yang dilakukan waktu itu menggunakan oblok atau pikulan, dengan sebutan Pasar Omprongan. Pedagangnya datang dari berbagai tempat antara lain Cigasti, Cicalengka, Cijambu dan Majalaya.

Setelah Indonesia merdeka, sebuah organisasi yang menamakan Gerakan Tani Indonesia memindahkan pasar bako tersebut ke daerah Lanjung Desa Tanjungsari. Tahun 1965, pasar tersebut pindah lagi ke Tanjungsari  ke sekitar Alun-Alun Tanjungsari.

Tahun 2002, pasar tersebut pindah lagi  ke pasar baru yang dan mendapat nama khusus Pusat Agrobisnis Tembakau Jawa Barat karena menjadi pasar tembakau satu-satunya di Jawa Barat. Angka milyaran rupiah berputar di setiap hari pasaran tembakau, yakni Selasa dan Sabtu karena pedagang dari berbagai daerah biasanya membawa tembakau olahannya ke pasar ini

Pabrik Rokok

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2