Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... Wiraswasta - biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Belajar Menangin Piala ala Qatar dan STY

20 April 2024   07:46 Diperbarui: 20 April 2024   07:50 127
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Belajar Menang dan Mendapat Piala dari Qatar

Menarik apa yang dipertontonkan oleh tuan rumah Qatar dalam perhelatan Piala Asia U-23. Bagaimana mereka menang atas Timnas Indonesia dengan memberikan dua kartu merah yang sangat debatable, karena unsur tidak tepat keputusan wasit lebih dominan.

Lebih terkonfirmasi, ketika melawan Jordania mereka seri hingga babak normal selesai. Pada akhirnya tambahan waktu 10 menit hingga menit ke 13 baru bisa mencetak gol. Apakah hal ini normal dan wajar? Bisa saja iya, namun cenderung tidak, jika hanya sekali itu kebetulan, kalau sudah dua kali seperti ini kog aneh.

Malah banyak netizen yang kembali mengungkit bagaimana mereka juga juara Piala Asia senior dengan tiga gol semua pinalti. Aneh saja, mengapa pinalti harus tiga sih, mestipun benar-benar pelanggaran,  kadang wasit mengabaikan, karena pasti akan menjadi polemik, satu atau dua gol pinalti di final itu bisa jadi ramai, lha ini tiga.

Apa yang dipertontonkan itu, meskipun masih bisa diperdebatkan, namun perlu menjadi pembelajaran bersama bahwa apa yang mau diraih, prestasi, juara, atau piala itu berjenjang, bukan instan. Contoh sepak bola ya pembinaan usia dini dengan sangat baik, komprehensif, dan terstruktur.  

Peringkat liga dan juga timnas mereka memang cukup unggul  di Asia dan juga peringkat FIFA, namun toh belum setenar Jepang, Korea Selatan, atau tetangga yang baru bergabung Australia. Qatar juga belum cukup terdegar suaranya pemain mereka main di liga top Eropa, belum memberikan jaminan sekuat itu untuk juara dalam berbagai kejuaraan.  Tim negara lain belum ngeper dulua, seperti jika menghadapi Korsel dengan pemain liga Inggrisnya.

Malah terdengar ketua komite wasit adalah penggede penyelenggara liga mereka, sayang jika memang benar-benar mumpuni namun malah terciderai dengan kisah-kisah buruk tersebut.

Lain dengan apa yang dilakukan oleh Timnas Indonesia, cara instan yang dilakukan Shin Tae Yong dengan melihat persoalan di sepak bola Indonesia kemudian mencari jalan keluar dengan cepat. Masalahnya adalah disiplin pemain, cara bermain bola yang keliru, dan pemain titipan. Soal titipan ini ditekankan pada pelatih Timnas U 16, Nova Ariyanto, wakilnya di kepelatihan timnas senior agar menolak titipan, ini sangat buruk.

Maka, Shin Tae Yong memilih untuk menggundang pemain keturunan Indonesia untuk menjadi WNI dan membela timnas Indonesia. Hasilnya cukup menjanjikan. Bisa menang atas Vietnam yang bertahun-tahun terakhir selalu kalah atau kesulitan. Hal positif. Sangat terbuka bisa lolos fase grup piala dunia dan Piala Asia U-23, wong menang perdana ini saja sudah gegap gempita.

Ia sudah mencanangkan akan membuat pusing Korsel jika lolos, negara asalnya akan dibuat pening, itu janji yang tidak main-main. Selama ini yang ia janjikan sudah terbukti.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun