Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Ahok Memilih Luna Maya dan WFH daripada Mako Brimob

15 April 2020   07:43 Diperbarui: 15 April 2020   08:27 348 11 5 Mohon Tunggu...

Lagi-lagi Ahok menjawab dengan gaya ngawurnya. Ketika ditanya Luna Maya, bagaimana kerja dari rumah, ia mengatakan enakan kerja dari rumah dari pada di Mako Brimob. Memang sama-sama kurungan. Toh WFH "kurungan" relatif bebas, ada kesadaran demi tujuan lebih jauh. Bandingkan dengan kurungan penjara.

Tampaknya Luna tidak berpikir sampai ke Mako Brimob ketika berbicara WFH. Cukup banyak hal yang bisa dikatakan mengenai keadaan ini. Apalagi sebagai komut Pertamina, jelas banyak bahan untuk dibahas. Ahok memang berkelas. Tidak mudah mengubah kesakitan, trauma, dan jelas jengkel menjadi candaan berkelas seperti ini.

Bahasan Ahok soal tumbuh kembang anak, jadi terkesampingkan kala keluar pernyataan Mako Brimob. Ini menggantikan beribu makna dan berjuta kata di balik dua kata sepele itu. Di sana  Ahok merasakan banyak hal dalam hidupnya. Hancur lebur, penghianatan, kesetiaan, dan ujungnya adalah ia bisa menjadikan itu pelajaran berharga. Dendam dan sakit hati itu tidak ia nyatakan dengan kata dan perbuatan.

Keluhan tidak ada dalam perilaku Ahok di depan publik. Lebih memilih syukur dan positif. Bandingkan dengan Buni Yani yang membuatnya masuk bui, bagaimana hidup dan pilihan katanya. Merasa sendirian, ditinggalkan, dan hidupnya berbeda dengan apa yang Ahok peroleh. Jangan katakan karena dekat Jokowi kemudian Ahok bangkit dari keadaan ini.

Komut itu bukan karena Jokowi, namun karena prestasi, kinerja, dan capaian yang ia buktikan, bukan caci maki, keluhan, dan ratapan atas perbuatan sendiri. Jika mau Ahok bisa menghujat Jokowi, Buni Yani dan  kawan-kawan, atau siapapun yang menjadikannya tahanan. Toh tidak demikian. Pasti tidak mudah.

Tayangan ini seolah menjawab tawaran Panji Pragiwaksono, yang mengajak Ahok kolaborasi dalam vlog-nya. Ahok tentu berpikir panjang, karena sebelumnya Panji sudah menayangkan prediksinya mengenai Ahok untuk pilpres 2024. Ada hal yang cukup menarik untuk dikupas lebih lanjut.

Keberadaan Panji yang pada pilkada DKI 2017 adalah juru bicara pasangan rival utama Ahok-Djarot tentu bukan urusan utama bagi politisi sekaliber Ahok. Perbedaan politik dan afiliasi itu soal yang sangat biasa. Memang tidak akan sepenuhnya bisa lepas, namun melihat perilaku Ahok lainnya tentu ini bukan yang mendasari penolakan.

Panji, sebelum Ahok keluar dalam kanal Luna Maya, merasa bahwa memang belum waktunya tampil dalam model ini. Ia mengatakan itu karena memang belum tampil bersama kanal yang lain seperti Dedy misalnya. Hal yang lumrah.

Namun ketika tidak lama kemudian datang dalam bentuk yang sama dengan kanal yang lain, tentu ada alasan. Dan tentunya alasannya lebih masuk akal dan mendasar, bukan soal afiliasi politik semata.

Tawaran Panji jelas beraroma politik praktis. Baru mengatakan prediksi sebagai salah satu kandidat untuk 2024. Jelas ini penyakit, karena posisi Ahok di BUMN dan komisaris utama lagi. Ini bukan soal main-main. Dan Ahok tahu persis.

Penolakan Ahok di Pertamina saja heboh begitu, apalagi bicara pilpres 2024, sama saja sudah tahu Jakarta pusat pandemi malah di sana dan berlaku seenaknya sendiri. Soal tema. Bandingkan dengan apa yang Luna Maya angkat. Kontekstual dan lebih penting dalam kondisi seperti ini tentunya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN