Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

Infrastruktur, Tol Laut-Udara, Tol Langit, dan Perlunya Tol Hati-Jiwa

29 Maret 2019   07:25 Diperbarui: 29 Maret 2019   07:43 514 22 12 Mohon Tunggu...

Infrastruktur, Tol Laut-Udara, Tol Langit, dan Perlunya "Infrastruktur" Hati-Jiwa

Dalam  kampanye pemilihan presiden 2014 lalu, Jokowi mewacanakan tol laut berkaitan dengan kali itu sedang hebohnya harga daging sapi yang begitu tinggi. Padahal di darah Nusa Tenggara harga komoditi tersebut relatif rendah. Persoalan adalah transportasi dan distribusi yang menjadi mahal.

Ide membangun dan membuat tol laut itu ditertawakan karena konsepnya adalah tol itu jalan, padahal semata istilah untuk kapal yang mondar-mandir ke seluruh Indonesia, untuk mengangkut barang di satu pulau ke pulau lain yang membutuhkan.

Apa yang dibutuhkan selain alat yaitu kapal adalah pelabuhan yang menunjang untuk aktifitas bongkar muat yang lebih besar lagi. Dan itu sudah banyak dibuka pelabuhan baru dan tentunya jalur darat pun perlu dibuka banyak akses sehingga semua bisa terhubung dan menjadi satu kesatuan.

Dalam program kerjanya, pemerintahan Jokowi-JK, menempatkan infrastruktur sebagai sebuah prioritas penting. Namun pembahasan infrastruktur darat tidak perlu dibahas lebih jauh karena itu sudah berkali-ulang menjadi bahan tulisan baik pro ataupun kontra. Mau jalan tol trans Jawa, Sumatera, Papua, bendungan, dan banyak lagi. Mau dikatakan rakyat tidak makan beton atau jalan, tentu itu tidak menjadi yang utama.

Tol udara pun diupayakan. Daerah Indonesia yang luas, banyaknya kepulauan dan pulau, ada banyak daerah yang belum tersentuh dengan transportasi baik darat ataupun laut. Nah untuk itu perlu adanya sarana lain, yaitu transportasi udara. Perlu bandara perintis untuk menjembatani kesulitan itu dua hal yang diperlukan, landasan yang minimal untuk pesawat tertentu dan juga pesawat kapasitas khusus.

Negara hadir bukan hanya di Jawa-Sumater-Bali semata, seluruh Indonesia. Negara harus hadir dan ada di semua pelosok negeri, dan itu nyata bukan ilusi saja. Dan memang masih banyak yang masih kurang dan perlu waktu dan beaya tentunya.

Kini dalam perhelatan yang sama, periode 2019-2024 menghentak dengan istilah tol langit. Jangan bayangkan jalan tol di udara, namun itu adalah sebutan untuk jaringan internet untuk seluruh wilayah Indonesia. Kesulitan mungkin berbicara ketika hidup di Jawa apa untungnya.

Di luar Jawa, bahkan di dekat Jawa sekalipun jaringan ponsel saja masih banyak yang susah, apalagi jika yang dibicarakan internet. Padahal ke depan internet akan menjadi punggawa dalam banyak hal. Bagaimana mengirimkan data perlu erhari-hari karena jalan darat, laut, dan udara tidak ada, padahal dengan internet semua sudah terwadah, ingat soal data bukan barang fisik.

Pengawasan dan mengurus segala sesuatu akan semakin mudah, cepat, dan efisien di seluruh Indonesia, bukan Jawa semata. Republik Indonesia, bukan Republik Jawa. Upaya itu sudah dicoba dan dilakukan. Pemerataan menjadi sebuah kenyataan.

Tol atau infrastruktr hati.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x