Mohon tunggu...
Sungkowo
Sungkowo Mohon Tunggu... Seorang guru

Sejak kecil dalam didikan keluarga guru, jadilah saya guru. Dan ternyata, guru sebuah profesi yang indah karena setiap hari selalu berjumpa dengan bunga-bunga bangsa yang bergairah mekar. Bersama seorang istri, dikaruniai dua putri cantik-cantik.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Kini, Intelektual Tak Lebih Urgensi

15 Oktober 2019   14:04 Diperbarui: 15 Oktober 2019   14:08 0 1 0 Mohon Tunggu...

Semua orang tua menyekolahkan anaknya selalu berorientasi pada pengetahuan. Artinya, bagi orang tua, seluruh kegiatan persekolahan untuk membangun pengetahuan anaknya. Dan memang benar bahwa semua mata pelajaran (mapel) di sekolah memiliki kecenderungan menyiapkan anak-anak agar cerdas. Kenyataan itu (tentu) gayung bersambut dengan harapan orang tua.

Makanya, yang selalu ditanyakan orang tua kepada anaknya yaitu tentang "dapat" atau "tidak" mengikuti pembelajaran di sekolah.Kalau kemudian ditengarai anaknya tidak dapat mengikuti pembelajaran alias ketinggalan pelajaran, orang tua pasti memasukkan anaknya ke lembaga bimbingan belajar (bimbel). Atau, setidak-tidaknya menambah belajar anaknya lewat les. Bahkan, bukan mustahil bagi orang tua yang beruang mengundang guru privat, yang tentu saja tarifnya mahal.

Semua itu dilakukan oleh orang tua agar pengetahuan anaknya bertambah. Sekurang-kurangnya agar tidak ketinggalan pelajaran, yang mengakibatkan anaknya tidak naik kelas. Karena selama ini penentuan kenaikan atau kelulusan berdasarkan nilai pengetahuan. Kalau nilai pengetahuannya rendah dari batas kriteria tertentu, anak pasti tidak naik kelas.

Kenyataan itu yang selama ini masih menjadi momok bagi orang tua dan (tentu saja) anak. Oleh karena itu, orang tua bekerja keras mengusahakan agar anaknya cerdas. Tidak peduli harus mengeluarkan banyak uang yang penting anaknya menjadi cerdas. Biaya untuk tambahan belajar anak, baik di bimbel, les di rumah guru, maupun privat, tidak sedikit. Bisa-bisa biayanya melebihi biaya di sekolah, apalagi di pendidikan dasar (di SD dan SMP, misalnya) yang memang gratis alias tanpa biaya.

Perjuangan yang sedemikian ternyata tidak selalu memenuhi harapan. Sebab, faktanya dalam bidang pengetahuan anak-anak kita tidak berada di atas anak-anak dari bangsa lain. Hasilnya dapat dilihat di antaranya dari hasil tes PISA. Anak-anak kita berada jauh di bawah anak-anak negeri jiran. Hasil tes PISA 2015, misalnya, menempatkan Singapura peringkat pertama dari 70 negara. Dengan Thailand dan Vietnam pun, Indonesia jauh di bawah.

Secara sederhana saya melihat hal tersebut terjadi karena sesungguhnya dampak pendidikan mental anak-anak kita ini belum terlihat. Sebagai bukti, sebagian besar anak kita tidak mau bekerja keras. Dalam hal belajar mereka masih harus dikontrol. Belum dapat belajar secara mandiri. Di sekolah, misalnya, mereka belum mau belajar kalau tidak ada guru.

Setelah ada guru, baru bersiap-siap belajar, itu pun anak yang tergolong baik. Sebab, ada anak-anak yang harus disuruh mengeluarkan bukunya terlebih dahulu baru bersiap-siap belajar. Kalau tanpa perintah, ia tak beranjak untuk belajar.

Pendidikan mental, dengan demikian, harus menjadi fokus kerja kita terlebih dahulu. Saya berkeyakinan  selama pendidikan mental anak-anak belum berarti, tidak mungkin pengetahuan mereka meningkat.

Nilai-nilai tanggung jawab, kejujuran, kepedulian, saling menghargai, dan bekerja keras pantang menyerah, di antaranya, merupakan materi pokok yang harus dihayati oleh anak-anak melalui pendidikan, baik pendidikan dalam keluarga, sekolah, maupun masyarakat.

Itu sebabnya, orang-orang dewasa (orang tua sendiri di antaranya) harus memiliki mental yang baik  terlebih dahulu. Rasanya tidak mungkin pendidikan mental anak-anak berhasil kalau orang-orang dewasa yang mendidik mereka tidak bermental baik. Sebab, umumnya anak-anak lebih banyak meneladani orang-orang dewasa yang ada di sekeliling mereka.

Kalau orang-orang dewasa di sekeliling mereka bermental baik itu modal positif. Sebab, anak-anak memiliki teladan yang baik. Dan, sekaligus memiliki "guru" yang dapat diandalkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x