Mohon tunggu...
Oxana RenathaYuschak
Oxana RenathaYuschak Mohon Tunggu... Mahasiswa - President University undergraduate

student at President University, Majoring in Communication batch 2020 with Public Relation concentration

Selanjutnya

Tutup

Bisnis

Mengetahui Lebih dalam tentang Manajemen Risiko dalam Bisnis

9 November 2021   16:27 Diperbarui: 9 November 2021   18:01 103 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bisnis. Sumber ilustrasi: PEXELS/Nappy

President University – Perencanaan risiko bukanlah peristiwa satu kali yang terbatas pada rencana manajemen risiko. Dengan permintaan perubahan, fase dan domain berikutnya, risiko baru muncul. 

Manajer proyek harus mampu mengidentifikasi, menilai, dan merespon risiko ini agar tidak menggagalkan proyek. Namun, risiko adalah sesuatu yang ditakuti oleh sebagian besar manajer proyek karena mereka tidak merasa bahwa mereka telah merencanakannya dengan baik. 

Maka itu, President University mengadakan workshop “Mengelola Risiko untuk Manajer Proyek” pada tanggal 15 Oktober 2021, yang akan membantu Anda mempelajari cara merencanakan, mengidentifikasi, menilai, merespons, menerapkan, dan memantau risiko di seluruh proyek.

Workshop ini menghadirkan Andri Tanuwijaya sebagai pembicara dan narasumber. Ia adalah pemilik PT. Sinergi Karya Solusindo, yakni sebuah perusahaan konsultan IT. Harapannya, workshop ini dapat memotivasi para pengusaha untuk lebih berhati-hati dalam perencanaan risiko.

Andri memulai workshop dengan menjelaskan definisi manajemen risiko sebagai suatu pendekatan terstruktur atau metodologi dalam mengelola ketidakpastian yang berkaitan dengan ancaman dan sebagai suatu rangkaian aktivitas manusia yang termasuk di dalamnya penilaian risiko, pengembangan strategi untuk mengelolanya dan mitigasi risiko dengan menggunakan pemberdayaan atau pengelolaan sumberdaya. 

Ia juga mengungkapkan strategi risiko yang dapat diambil antara lain adalah dengan memindahkan risiko kepada pihak lain (transfer risk), menghindari risiko (avoid risk), mengurangi efek negatif risiko (mitigate risk), dan menampung sebagian atau semua konsekuensi risiko tertentu (accept risk).

Tinjauan Proses Manajemen Risiko

Peninjauan proses manajemen risiko proyek dijelaskan oleh Andri dengan mendefinisikan terlebih dahulu bagaimana aktivitas manajemen risiko akan dilakukan. Kemudian, dilanjutkan dengan penentuan aspek-aspek seperti strategi risiko, metodologi, peran dan tanggung jawab, pendanaan, waktu, dan Stakeholder Risk Appetite.

“Saat sudah mengetahui aktivitas-aktivitas yang akan dilakukan, hal yang perlu ditentukan selanjutnya adalah strategi risikonya. Terkait ini, diperlukan pendekatan umum untuk mengelola risiko pada proyek bersangkutan. Nah, setelah itu, ditentukan metodologinya, bisa dengan melakukan pendekatan khusus terhadap proyek dan mengetahui alat serta sumber data yang digunakan,” ungkapnya.

Setelah menentukan strategi dan metodologinya, Andri mengatakan peran dan tanggung jawab untuk setiap jenis aktivitas dalam rencana manajemen risiko perlu untuk diperhatikan. Oleh sebab itu, menurutnya, penentuan pimpinan, dukungan, dan anggota tim sangat penting serta tanggung jawab masing-masing dalam setiap aktivitas perlu dipahami terlebih dahulu.

Andri juga menekankan pada aspek pendanaan, yang dapat dibuat dengan mengidentifikasi dana yang dibutuhkan untuk kegiatan terkait Manajemen Risiko Proyek. “Protokol pendanaan untuk penerapan cadangan kontingensi dan manajemennya juga harus ditetapkan, ya. Itu penting dalam manajemen risiko,” tambahnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan