Mohon tunggu...
Ouda Saija
Ouda Saija Mohon Tunggu... Seniman

A street photographer is a hitman on a run.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Bincang Filosofi Fotografi Analog

6 Januari 2019   13:21 Diperbarui: 6 Januari 2019   18:27 0 10 6 Mohon Tunggu...
Bincang Filosofi Fotografi Analog
Penyemangat Analog (dok pri)

Pada jaman yang serba digital ini, beberapa orang tetap bertahan pada ranah analog. Barangkali ini adalah bagian dari sifat manusia yang memerlukan atau mementingkan keseimbangan.

Keseimbangan adalah sebuah kemutlakan hukum alam. Dan justru keseimbangan itu ada karena perbedaan. Misalnya kutub positif dan kutub negatif, perbedaan inilah yang menjaga kesetimbangan. Tanpa perbedaan ini akan terjadi choas, kekacauan yang hebat dan tak terkendali.

Mengapa fotografi analog? Ini menjadi sebuah pertanyaan yang sulit dijawab. Era digital memberikan begitu banyak kemudahan. Mengapa beberapa orang tua bertahan di dunia analog? Jawabnya agak mudah, mungkin mereka tidak siap, tidak mau, dan tidak tahu dunia digital.

Tetapi ada beberapa anak muda yang malah memasuki dunia analog dan melawan derasnya arus digital, mengapa? Kemarin saya berbincang ringan sambil ngopi dengan beberapa anak muda yang bergiat atau berniat bergiat di dunia fotografi analog. Inilah beberapa poin menarik dari obrolan kami.

Penggiat analog (dok pri)
Penggiat analog (dok pri)
Ketika ditanya mengapa fotografi analog, rata-rata jawabnya adalah hasil foto yang berkarater khas. Jawaban ini menurut saya kurang kuat karena dunia olah digital sudah sedemikian maju sehingga efek foto yang berkarakter khas dengan mudah bisa ditiru.

Jawaban lain biasanya adalah supaya berbeda. Asal beda tanpa konsep yang matang jadinya juga hanya latah, asal beda yang tanpa makna. Konsep pembeda inilah yang harus dipikirkan dan didiskusikan dengan mendalam.

Menurut saya, alasan pertama kenapa memilih fotografi analog adalah: 'be the master of the tools' atau 'menjadi tuan atas alat yang kita miliki'. Pada jaman digital ini hampir semua alat mempunyai fungsi otomatis, bahkan pada perkembangan selanjutnya alat-alat yang kita miliki mempunyai kecerdasan buatan atau artificial intelligent. 

Dengan data perilaku digital dan jejak digital kita, HP kita bisa memprediksi keinginan dan kemudian menawarkan sesuatu kepada kita. Kita jadi seperti diatur oleh alat, bukan kita yang mengatur alat.

Hal ini juga kita jumpai pada kamera canggih dengan face detection. Kamera akan mengarahkan fokus pada wajah orang yang dia sukai, bukan wajah orang yang kita inginkan. Jadi seakan kamera mengatur keinginan fotografer.

Analog garis keras (dok pri)
Analog garis keras (dok pri)
Alasan yang kedua adalah: Learn to plan well. Dalam kehidupan nyata, segala sesuatu harus direncanakan dengan matang. Dalam digital fotografi kita bisa 100% dalam mode otomatis dan hasilnya lumayan bagus dan itu tidak bisa terjadi dalam kehidupan nyata. 

Maka analog fotografi adalah sarana pembiasaan merencanakan sesuatu dengan baik dan sarana belajar membaca situasi dan mengambil keputusan yang tepat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2