Mohon tunggu...
Opa Jappy
Opa Jappy Mohon Tunggu... Orang Rote yang Bertutur Melalui Tulisan

Orang Rote yang Bertutur Melalui Tulisan. Akun Resmi Jappy M Pellokila di Kompas.Com dengan motto Bebas Menyuarakan Kebebasan. Tulisan lain: http://indonesiahariini.id/ http://jappy.8m.net https://twitter.com/OpaJappy">https://twitter.com/OpaJappy Dan juga ada di Berbagai Media Nasional dan LN. Akun Lama http://www.kompasiana.com/jappy

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Logika Puntung Rokok

26 Oktober 2020   11:29 Diperbarui: 26 Oktober 2020   11:41 48 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Logika Puntung Rokok
Dokumentasi Warta Kota

 Srengseng Sawah, Jakarta Selatan | Titik api muncul berselang sekitar 1,5 jam setelah para tukang pulang (menurut keterangan Pak Polisi).

Saya perokok, melakukan uji coba. Ternyata, puntung rokok yang dibuang ke lantai, tak sampai 30 menit, sudah tak berasap alias mati. Puntung yang dibuang dekat bensin, jika tidak terkena aliran bensin, bara puntung mati.

Lalu, di mana para tukang tersebut membuang puntung rokok?

  • Di dalam atau Luar Gedung?
  • Dekat atau jauh dari benda-benda mudah terbakar?
  • Atau, di atas tumpukan benda-benda yang mudah terbakar?

Itulah yang menjadi sumber api, kemudian membesar.

Kebakaran selalu bermula dari api kecil. Jika api berasal dari rokok maka akan melewati tahap membara (smouldering).

Dari pembaraan, muncul banyak asap putih; selanjutnya transisi menuju ke proses menyala (flaming).

Kemudian, terjadi proses penyalaan, pembesaran, dan pertumbuhan (fire growth).

Api membesar mengikuti hukum T kuadrat, (bila) terlambat respons (dipadamkan), api cepat membesar hingga 700 derajat bahkan 900 derajat celsius. Perubahan warna beton dapat mengetahui tingkat kepanasan api.

Karena temperatur tinggi, kaca pecah di suhu 120 derajat celsius. Lidah api yang menjilat ke luar bangunan dan terkena oksigen makin membuat api tumbuh.

Api menjalar ke objek sekitarnya yang mudah terbakar, ini berdasarkan hukum perpindahan kalor.

Zat Cair mudah terbakar  yang berada dalam insulasi bangunan  menimbulkan tetesan ke lantai bawah. Lantai bawah yang sudah panas dan bertemperatur tinggi membuat kaca-kaca pecah; api menjalar ke luar ruangan.

Selanjutnya?

Jelas, jika di area yang terjangkau api ada bahan-bahan yang mudah terbakar, maka langsung menjadi tersambar bunga api.

Dan, itu menjadi 'sumber api' yang terus membesar  serta merambah ke mana-mana.

Jadi, Agaknya, api menjalar ke berbagai lantai Gedung Kejagung, melalui jalur 'dalam dan luar Gedung.'

Pastinya, api tersebut 'tak  memiliki mata' atau sebaliknya. Sehingga, misalnya, tidak menghanguskan 'dokumen-dokumen dan bukti-bukti' perkara yang penting serta membuat kegaduhan besar jika Sidang Pengadilan.

So. Kita nunggu saja, Kasus Apa, Mana, Siapa yang (bakalan) tenggelam akibat Sepuntung Rokok.


Semoga Saya Keliru.

Opa Jappy | Indonesia Hari Ini

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x