Mohon tunggu...
Opa Jappy
Opa Jappy Mohon Tunggu... Orang Rote yang Bertutur Melalui Tulisan

Orang Rote yang Bertutur Melalui Tulisan. Akun Resmi Jappy M Pellokila di Kompas.Com dengan motto Bebas Menyuarakan Kebebasan. Tulisan lain: http://indonesiahariini.id/ http://jappy.8m.net https://twitter.com/OpaJappy">https://twitter.com/OpaJappy Dan juga ada di Berbagai Media Nasional dan LN. Akun Lama http://www.kompasiana.com/jappy

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Anak Buah Kapal Ikan sebagai Korban Perbudakan

16 Mei 2020   16:36 Diperbarui: 16 Mei 2020   16:38 62 5 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Anak Buah Kapal Ikan sebagai Korban Perbudakan
KRI dan Kapal Ikan yang Ditangkap | Dokumentasi Kompas

Sekitaran Sekolah Pasca Sarjana Universitas Pancasila, Jakarta Pusat |Beberapa hari yang lalu, sempat tersebar dan menyebar  video yang 'bercerita' tentang Anak Buah Kapal Ikan, selanjutnya ABKI; mengikuti istilah yang diberikan oleh AKBP Reynold E.P Hutagalung dalam Disertasinya Sekolah Tinggi Ilmu Kepolisian -  PTIK, Jakarta; melihat vidio tersebut, saya termasuk tidak kaget, karena bukan hal baru. Dalam arti, perlakuan terhadap ABKI, seperti pada vidio tersebut, sudah lama terjadi. Lho, kok?

Menjadi ABK dan ABKI

Anak Buah Kapal dan Anak Buah Kapal Ikan merupakan profesi; mereka adalah orang-ornag yang lokasi kerja atau bekerja di atas kapal; selama kapal tersebut diam atau berlabuh di Pelabuhan dan berlayar. Sebagai ABK dan ABKI, mereka terikat dengan sejumlah regulasi atau pun kontrak kerja. Siapa pun bisa menjadi ABK dan ABKI, namun tidak semudah yang diperkirakan banyak orang.  

Ada sejumlah persyaratan untuk bekerja di kapal atau menjadi ABK, hal tersebut antara lain, (i) lulus Sekolah Pelayaran, setingkat SMA/K, ini merupakan persayaratan minimal, (ii) lulus Akademi atau pun Sekolah Tinggi Pelayaran, (iii) ada juga lulusan Fakultas Teknik Mesin/Teknik Perkapalan, dan menjadi ABK khusus bagian mesin; di samping itu, (iv) ada juga orang yang tidak memiliki latar belakang pelayaran, namun mereka ingin bekerja di Kapal, biasanya pada Kapal Ikan atau ABKI, umumnya hanya mendapat pelatihan beberapa minggu atau tidak sama sekali.

Mereka yang memiliki ijazah pelayaran (menengah dan tinggi), sebelum bekerja di Kapal, harus melengkapi diri dengan dengan sejumlah persyaratan lain, misalnya Buku Pelaut serta sejumlah sertifikat ketrampilan dan keselamatan kerja di laut, dan juga Paspor (jika untuk Kapal Asing. Itu untuk Kapal Biasa, misalnya Kargo, Tanker, Pesiar, dan Penumpang.

Bagaiamana dengan menjadi Anak Buah Kapal Ikan atau ABKI. Ini yang rada mudah dan sekaligus rumit bagaikan benang kusut yang sulit terurai. Umumnya pada kapal ikan ada dua jenis ABK, yaitu (i) ABK dengan latar belakang ijazah pelayaran, dan (ii) ABK tanpa latar pendidikan pelayaran; mereka bekerja sebagai buruh di atas kapal sebagai operator pancing atau pukat/jala ikan. Ini hampir sama dengan ABK Kapal Pesiar, (i) yang berlatar pendidikan pelayaran, mereka bertugas untuk operasional kapal, dan (ii) berlatar belakang pendidikan perhotelan, mereka bertugas untuk melayani tamu.

AKBI Korban Perbudakan Modern dan Penjualan Orang

Para pekerja ABKI kategori (ii atau ABK tanpa latar pendidikan pelayaran; mereka bekerja sebagai buruh di atas kapal sebagai operator pancing atau pukat/jala ikan) di atas lah, yang sering menjadi korban kekerasan atau pun perbudakan di atas kapal. Hasil penelitian AKBP Reynold E.P. Hutagalung, sebagaimana dijelaskan dalam Disertasinya, bahwa,

"Mayoritas ABKI para korban perdagangan orang di atas kapal penangkap ikan dikenakan beban kerja berlebihan, jam keria tidak teratur, kondisi kerja tidak manusiawi, tidak mendapatkan akomodasi yang layak di atas kapal, fasilitas memasak yang kurang higienis dan sumber makanan yang tidak memadai.

Akibatnya, banyak di antara mereka menjadi sakit dan kekurangan gizi. Selain itu mereka juga mengalami penyiksaan fisik, kekerasan psikologis dan seksual yang ditakukan oleh pemilik kapal atau para awak kapal senior yang terafiliasi dengan pemilik dan agen-agen perekrutan.

Apabila ABKI melakukan kesalahan-kesalahan kecil, kerja Iamban atau melakukan pembangkangani mereka tidak hanya dihukum dengan pukulan dan cambukan tetapi dalam beberapa kasus mereka juga dikurung atau dirantai ketika mereka berada di atas kapal."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x