Mohon tunggu...
Haryadi Yansyah
Haryadi Yansyah Mohon Tunggu... Penulis

ex-banker yang kini beralih profesi menjadi pedagang. Tukang protes pelayanan publik terutama di Palembang. Pecinta film dan buku. Blogger, tukang foto dan tukang jalan amatir yang memiliki banyak mimpi. | IG : @Omnduut

Selanjutnya

Tutup

Film Pilihan

Kisah Pembuatan Kamus Oxford di Film "The Professor and The Madman"

20 Oktober 2020   13:54 Diperbarui: 21 Oktober 2020   03:22 160 8 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kisah Pembuatan Kamus Oxford di Film "The Professor and The Madman"
Source image: imdb.com

Di malam yang gelap Dr. William Chester Minor (Sean Penn) tiba-tiba saja menghujani seorang pria dengan tembakan dari senapan yang ia punya. Pria itu menjerit ketakutan dan bergegas pulang ke rumah.

Naas, tepat saat sang istri membuka pintu, sebutir peluru lebih dulu bersarang tepat di kepalanya. Pria itu tewas di hadapan sang istri Eliza Merrett (Natalie Dormer) yang seketika menjadikannya seorang janda dengan 6 anak yang masih kecil.

Dr.William sendiri merupakan pensiunan angkatan darat Amerika Serikat yang sedang berada di London, Inggris. Dari sederet sidang yang dilakukan, dia dibebaskan dari hukuman karena dianggap mengalami delusi terganggu jiwanya. Alih-alih dipenjara, dia kemudian dimasukkan ke RS Jiwa Broadmoor.

Sementara itu, di tempat lain James Murray (Mel Gibson), tengah menghadapi proses wawancara untuk menjadi editor penyusunan Oxford English Dictionary.

Walaupun dia tidak memiliki gelar akademisi (dia bahkan keluar dari sekolah pada usia 14 tahun), namun kemampuan menguasai banyak bahasa yang dimilikinya membuat ia mendapatkan pekerjaan besar itu.

Bersama istri dan anak-anaknya, mereka lantas pindah ke Oxford dan bersama beberapa asisten, dia mulai menyusun kamus tersebut dengan deadline yang lumayan ketat dari pihak penerbit.

Bukan hal yang mudah ternyata untuk "mengekstrak" sedemikian banyak kata dalam bahasa Inggris yang sudah ada dan mengelompokkannya menjadi kata yang baku (ya semacam EBI atau EYD dulu dalam bahasa Indonesia) agar dapat diterapkan secara luas di seluruh dunia.

Untuk memastikan satu kata saja, James Murray dan timnya harus mencari tahu kapan pertama kali kata itu digunakan dan apakah kata itu digunakan secara berkesinambungan dalam jangka kurun waktu tertentu.

James dan Dr.William berbincang. Source image: Variety.com
James dan Dr.William berbincang. Source image: Variety.com
Kata "Art" yang berarti seni, misalnya. Ternyata, kata ini sempat "hilang" dan tidak digunakan selama 2 abad (yakni di abad ke-16 dan 17). James harus mencari lagi referensi bacaan yang dapat meyakinkan mereka kata itu dapat mereka bakukan.

Kata lain yang sempat dibahas secara spesifik di film ini yakni "Approve" atau "Setuju"yang juga butuh waktu panjang untuk mencari benang merah sejarahnya. Nah, kebayang ya betapa sulitnya kerja James dan timnya untuk menyelesaikan kamus ini.

"Kita seperti berjalan di tempat," ujar salah satu timnya putus asa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x