Mohon tunggu...
Haryadi Yansyah
Haryadi Yansyah Mohon Tunggu... Penulis

ex-banker yang kini beralih profesi menjadi pedagang. Tukang protes pelayanan publik terutama di Palembang. Pecinta film dan buku. Blogger, tukang foto dan tukang jalan amatir yang memiliki banyak mimpi. | IG : @Omnduut

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Jalan Panjang Sebuah Bingkisan Lebaran

13 Mei 2020   15:26 Diperbarui: 13 Mei 2020   15:31 11 9 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jalan Panjang Sebuah Bingkisan Lebaran
Ilustrasi bingkisan. Sumber https://www.indiamart.com/

Di keluarga saya, dari dulu sih rasanya nggak ada ya "tradisi" saling memberi kado antar anggota keluarga. Hmm, kalau dibeliin baju lebaran sih ada dari orangtua. 

Tapi saya pribadi nggak menganggap itu sebagai kado. Itupun kayaknya sudah berakhir sejak terakhir kali SMP atau SMA. Setelah itu, paling dikasih THR yang dapat digunakan untuk belanja apa saja.

Saya pribadi, udah lupa kapan terakhir beli baju lebaran. Selain ngerasa nggak butuh-butuh banget baju baru saat Idul Fitri, saya sih biasanya beli beberapa kaos-diskonan menjelang pelesiran. Ya, lumayan biar netijen nggak ngejulid, "kok fotonya pakai baju itu mulu, sih?" hahaha.

Jangankan saat hari raya. Saat ulang tahun saja dikasih ucapan selamat syukur-syukur haha. Ya, di keluarga kami emang secuek itu. Tapi ya gak masalah, pada dasarnya kami semua kurang merasa perlu sebuah perayaan. Apalagi sampai harus menyiapkan hadiah segala.

Kenangan Pemberian Kado untuk Office Boy

Omong-omong soal kado lebaran, saya jadi ingat dulu, di tahun terakhir saya bekerja, saya sempat secara khusus membelikan baju lebaran untuk 2 office boy kantor yang senantiasa membantu saya. Mungkin karena saya tahu itu terakhir kali saya bekerja bersama mereka, makanya saya kepikiran untuk kasih kenang-kenangan dan momennya pun pas saat hari raya.

Saya mendatangi sebuah pusat perbelanjaan dan mencari sebuah kemeja untuk A yang memang masih remaja. Sedangkan untuk Pak C, saya cari sebuah baju koko. Saat itu sih belanja online belum sesemarak sekarang ya. Jadi pilihan yang paling memungkinkan ya beli langsung di toko.

Menurut saya, cara ini jauh lebih minim risiko karena saya dapat melihat langsung barangnya dan saya dapat memperkirakan dengan lebih baik apakah pakaian tersebut muat untuk dikenakan mereka atau tidak.

Tanpa bantuan OB seperti ini, kerja jadi susah. Sumber https://www.recruitment-carrer.co.id/
Tanpa bantuan OB seperti ini, kerja jadi susah. Sumber https://www.recruitment-carrer.co.id/
Begitu barang yang diinginkan saya dapatkan, di rumah, masing-masing baju itu saya bungkus rapi dengan bungkus kado. Dan, keesokan harinya begitu tiba di kantor, kedua kado itu langsung saya berikan. It was a simple gift. Tapi, saya senang saat mereka senang menerima kado tersebut.

Saat mengetikkan tulisan ini, saya juga terkenang bahwa ternyata saya pun pernah menerima sebuah kado berisi sarung dari seorang paman. Terus terang saya kaget juga dikasih kado secara hubungan kami nggak begitu dekat. Yang jelas, saya senang diberi kado itu terlebih saya memang membutuhkan sebuah sarung baru saat itu.

Bingkisan Lebaran untuk Rekan Bisnis

Bingkisan yang khas dengan suasana lebaran itu adalah parcel. Dulu, kalau orangtua saya menerima parcel dari rekan kerjanya, itu rasanya senang sekali mendapati di ruang tamu terpajang bingkisan yang dibungkus dengan cantik (padahal isinya sebetulnya biasa aja haha).

Dulu bisnis parcel lebaran ini menjamur. Namun, sejak isu gratifikasi dan keadaan ekonomi dewasa ini, mulai jarang orang berburu parcel untuk diberikan ke kerabat, kenalan atau bahkan rekan bisnis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN